Melawan Arus Versi Ika(zai)n

fotoika Seperti janji Salamatahari di edisi lalu, minggu ini kita akan mengobrol dengan Mbak yang wira-wiri di balik keberlangsungan Akademi Berbagi (Akber) Bandung alias Kepala Sekolah Akber Bandung. 

Namanya Ikazain.Lulusan Teknik Industri ITB ini punya definisi yang menarik mengenai “melawan arus” dan punya passion besar di bidang marketing education ;)





Pertama-tama, Ka, Akber ini apa, sih?
Intinya, buat gue, ini gerakan bagi-bagi ilmu. Gerakan belajar bersama. Gerakan memintarkan Indonesia :) Selebihnya bisa dibaca di sini.

Gimana ceritanya lu bisa megang Akber Bandung?
Dulu aku follow kelas-kelas akber via twitter De. Iri rasanya karena gerakan ini cuma ada di Jakarta. Beberapa kali ingin coba ikutan kelasnya, tapi ngak jodoh aja. Sampe akhirnya mereka datang ke Bandung untuk pertama kalinya (cerita versi mereka ada di sini). Aku simply ngemention twitter dan ngajak ketemuan. Terus ngikutin kelasnya aja kayak biasa, foto bareng (seperti ritual kelas-kelas akber di Jakarta) sampe akhirnya di akhir acara Mbak Ainun menitipkan kelanjutan kelas-kelas berikutnya padaku. Nah di sinilah awalnya. 

Wow, asyik, dong. Apa yang bener-bener ngedorong lo untuk bersedia reguler ngasuh Akber Bandung ini?
Karena menurutku ini nggak susah untuk dijalanin, De. Dan manfaat yang didapat, dibanding effort yang dikeluarkan rasanya lebih banyak manfaatnya. Media Twitter ini emang jadi katalis banget nget nget. Semoga masuk surga, deh, Mas Jack Dorsey dan teman-temannya. Plus, aku suka banget belajar dari cerita orang lain. Istilah katanya orang-orang bule sih “picking someone’s brain”. Karena aku nggak terlalu persistent baca buku, makanya aku suka banget kalo bisa belajar langsung dari orang yang ahli, dan Akber ini memfasilitasi. At least kalo pas gue bikin kelas nggak ada yang dateng, bisa untuk gue pribadi belajar dari ahlinya. Ternyata ketakutan gue nggak terbukti sih, masih banyak banget orang bandung yang pengen belajar hal-hal seri dari ahlinya, apalagi kelas ini gratis.

Pernah ada kelas Akber yang sepi banget, nggak, Ka?
Kelas yang paling sepi itu ada 5 orang yang dateng, dari 22 orang yg daftar. Aku inget waktu itu kelasnya tentang broadcasting. Tapi emang kita berkomitmen untuk tetap jalan berapapun orang yang mau belajar, ini kan bukan tentang lomba banyak-banyakan peserta. Hohoho.

Tapi pernah juga aku bikin kelas mepet, dua hari publikasi udah dapet 30 lebih pendaftar. Animo orang bandung untuk ikutan besar, lho, masih banyak orang-orang baik Indonesia yang punya semangat belajar yang tinggi. Dari cuma ngejalanin ini berdua sama Ebhe (suami Ika), sampe akhirnya banyakkk banget yang datang dan pergi pengen jadi relawan. Jadi banyak kenal temen baru, dapet ilmu baru, dan experience baru. Bener-bener seperti yang kuperkirakan kok, effort yang dikeluarkan nggak sebesar manfaat yang didapet.

Sukanya ngelola Akber Bandung apa, Ka?
Sukanya segudang! Ilmu, temen, pengalaman, dan bahagia yang terasaaaa banget pas tiap beres kelas. Ngeliatin peserta yang seneng dapet ilmu, dan ngeliat pemateri yang super antusias sama muridnya, itu jadi semangat banget untuk bikin Akber-Akber berikutnya. Di Akber, orang-orang yang punya interest sama juga berkumpul, bertemu, dan berkenalan. Aku bisa ngebayangin sih sinergi-sinergi yang mungkin bisa terjadi antar para peserta Akber ini.

Kalo dukanya?
Dukanya lebih ke teknis, sih. Mencari donatur ruangan, ngejar-ngejar pemateri oke, dan ngatur-ngatur waktu sama kegiatan sendiri. Tapi dibilang nggak menyenangkan banget juga nggak :)) Dibawa seneng aja. Kalo lagi nggak mood, ya jangan dipaksain bikin kelas, nanti jadinya nggak happy selama proses. Sayang soalnya kalo hal baik macam Akber ini, dirusak mood buruk. Gue percaya hal yang diniatkan baik, akan berjalan baik; terbukti bahwa gue meniatkan jadi Kepsek Akber ini effort-nya nggak akan bisa dibandingin sama segudang manfaat yang bisa didapet buat diri sendiri dan banyak orang. So kalo pas nyetting kelas aja udah kesel di hati, jangan harap bisa sukses kelasnya. Makanya mood jelek ituh emang harus cepet dibenerin biar baik lagi, haram hukumnya badmood lamak-lamak :))

Setujuuu … terus, terus, sebenernya passion lo tuh apa, sih, Ka?
Sehari-hari gue seneng ngobrol sama orang-orang, mengkonekkan orang satu sama lain, atau negbantuin mereka nyusun teknik marketing di bisnisnya.

Passionku? Marketing Education. Marketing buatku itu silaturahmi, connecting people. Marketing education menurutku adalah combo happy *Halah, naon sih Kaaaa!* Eh ini serius. Alesan aku milih kota Bandung salah satunya adalah motivasi orang Bandung untuk memproduksi sesuatu itu tinggi. Kreatif maksimal. Tapi aku merhatiin skill mereka membuat barang/jasa ini terserap nggak sebagus skill menghasilkan produknya. Dugaanku ini diperkuat sama data yang dibilang temanku yang dosen, bahwa UKM yang growing di Indonesia itu rendah banget.

Kebanyakan orang yang wirausaha di Indonesia itu, pendapatan hari ini dan katakanlah setahun lalu itu mirip. Mamang baso hari ini dapet 30 ribu buat beli makan, besoknya dapet 30 ribu lagi buat makan lagi. Jarang dari mereka yang bisa berpikir untuk punya warung baso di Singapur misalnya macam Holycow Steak, atau mikir kreasi produk misal keripik dari basonya, dibungkus rapih, dikasih merek, desain-desain dan dijual kreatif via media digital macam Maicih. Bayangkan apa jadinya Indonesia kalo tiap mamang-mamang dibekelin ilmu marketing, hihihi. Aku suka geregetan kalo liat Negara tetangga pinter bikin package dan iklan ini itu, padahal dari segi produk (apalagi alam dan wisata budaya ya) Indonesia menang jauhhhhhh.
Mimpinya, marketing education bisa ngebantu orang macam mamang-mamang Baso tadi, dan Indonesia, biar mereka lebih berkembang. Dan kalo mereka happy, apalagi aku! Muluk ya :))) Biarin ah, mimpi kan gratis.

Aku percaya, dulunya Amerika dan Negara-negara maju lainnya, sebelum menyandang “negara maju”, mereka pasti pernah jadi Negara berkembang kayak Indonesia. Aku ingin belajar lebih proses mereka maju, khususnya di bidang marketing education, biar Indonesia statusnya berubah kayak pahlawan bertop… eh, kayak Negara-negara maju ini :)))

Hidih, ini bagian passion kok malah panjang sendiri. :))))

Hahahaha … jadi kamu bisa dibilang enterpreneur, Ka?
Kayaknya belum pantes untuk dibilang jadi entrepreneur. Tapi dapet duit dari situ? Yap. Aku masih harus banyak belajar, De. Rencananya aku ingin belajar sampai negeri Cina, halah. Pengen sekolah lagi, biar lebih punya kemampuan mewujudkan mimpi yang super muluk ini. :)))))

Terus menurut lo definisi “melawan arus” itu apa, Ka?
Dulu aku dikasih tau istilah “anti mainstream” waktu di unit Jurnalistikku. Waktu masih bego, aku secara pragmatis ngeliat kalo melawan arus itu sesimpel, liat yang lagi trend apa, terus kita ambil yang nggak nge-trend, hihihi. Padahal “melawan arus” itu nggak sesimpel itu. Melawan arus artinya mau belajar lebih, mau mengeluarkan effort lebih untuk melihat segala sesuatunya lebih kohesif, dan mengembalikan pada kodratnya. Hmmm, ribet ya. Contoh nih.

Akademi Berbagi. Situasi mainstream-nya adalah pendidikan di Indonesia mahal. Bahkan untuk orang-orang yang mampu, mereka rela keluar duit lebih untuk nambah pendidikan (les bimbel ini itu), ini akhirnya membentuk sebuah collective consciousness bahwa pendidikan jaman sekarang emang buat orang-orang yang tajir. Padahallllll, kalo kita mau tilik lagi (dengan mengeluarkan effort lebih untuk melihat lebih kohesif dan mengembalikan pada kodratnya), sebenernya belajar itu hak setiap orang lho. Rasanya hampir semua orang tau ada pepatah “Ada niat, ada jalan”, artinya syarat untuk seseorang belajar adalah kemauan. Bukan ketajiran. Nah, buat aku menjadi bagian dari Akademi Berbagi adalah usaha untuk mengembalikan pada kodrat itu.

Aku percaya sih, segala effort yang bersifat “mengembalikan hal ke kodratnya” itu most likely akan berlangsung langgeng. Karena setiap elemen di dunia, pasti rindu sama kodratnya. #tsahhhh

Siapa yang paling besar supportnya atas apa yang lo kerjain sekarang?
Suami @rockercoaster tentu saja selalu ready ngebantuin kalo gue rempong hore-hore ke sana ke mari, hihihihi. Meanwhile, orang tua selalu support dengan doa-doa ajib mereka, dan teman-teman sekitar selalu excited buat nanya-nanya akber, digital marketing, atau sekedar catch up buat happy-happy.

Terakhir. Apa mimpi dan harapan lo ke depan?
Harapan gueeee: Indonesia kembali pada kodratnya seperti kita belajar PMP dulu. Rencananya, gue akan take a part di usaha pengembalian kodrat ituh. Ejieeee, berattt.

Aminnn!

Seperti ikan-ikan dalam “The Legend of the Dragon Gate”, Ika(zai)n adalah salah satu ikan yang tengah berenang menuju kepala sungai. Semoga ia berhasil sampai tujuan dan menjadi naga yang mengebalikan Indonesia pada “kodrat”-nya

Teman-teman, follow @ikazain dan @akademiberbagi dengan tagar #AkberBdg. Mari berenang-renang bersamanya =D
Sundea

0 comments: