Petualangan Sepatu-sepatu

Temen-temen, hampir di setiap sepatu Dea, Dea ngegambar matahari dan awan. Kenapa? Karena pengen aja. 

Ada penjelasan agak panjangnya, sih, tapi nggak seru kalo Dea paparin. Kamu tebak-tebak sendiri aja biar rame, yayayayaya … =D

Nah, ini cerita petualangan sepatusepatu Dea


“Wow, kita jalan-jalan. Betapa luasnya eskalator ini ketika kita cuma berdua …” 






“Kalian terang sekali, apakah kalian matahari juga?”

“Lihat, lihat, siang dan malam begitu rapat. Awan ada di siang yang terang maupun malam berbintang …”



“Aku juga ada, Awan. Karena matahari termasuk bintang, aku pun hadir di malam berbintang …”


“Permisi, macan tutul, awan mau menyeberang …”


“Nah, sekarang, ayo kita pulang. Jangan takut pada jalan yang gelap …”


“Matahari, ayo kita mainkan lagu tentang hari ini.”
“Ayo, awan, kita injak treble seperti menginjak terrible….”

Malam itu, setelah disandarkan di depan pintu kamar Dea,
awan dan matahari di sepatu Dea tersenyum bersama.
Mereka merapel sepanjang tahun dengan satu hari ke mall.

Tamat

Sundea

buat Iru dan Lala. Secara intuitif Dea pengen aja ngehadiahin posting ini =)

4 comments:

vheranzela mengatakan...

lucu deh perjalanan awan dan matahari :)

BeluBelloBelle mengatakan...

hahaha Dea jadi ketawa - ketawa dan turun untuk senyum simpel karena mengingat sepatu sendiri yang berlambang bintang sama bulan (^_^)

Memang senang berjalan2 dengan mereka semua yaaa :)

Sundea mengatakan...

@vheranzela : coba aja sepatu kamu juga jalan-jalan, nanti jadi cerita juga =)

@Bellu : Woaaah ... sepatu bintang-bulan kamu udah jalan-jalan ke mana aja dan punya cerita apa aja? =D

Aldriana A. Amir mengatakan...

tampaknya perjalanan yg menyenangkan ya buat si matahari dan si awan :)
ketawa sendiri pas si awan ketemu macan tutul :))

liat2 ah nanti kalo ke mol siapa tau ketemu sepatu bergambar matahari dan awan ;)