Prawacana

 “Kita bikin zine-zine-an online lagi, yuk…”

“Dulu kita berenti karena udah nggak sempet. Impulsif amat mau bikin lagi?”

“Dalam rangka 11 taunan aja, De.”

 

Kaskus


Taun ini 19 November jatoh tepat hari Kamis; sama seperti sebelas taun yang lalu, waktu zine-zine-an online salamatahari edisi perdana terbit. Di tanggal 19 November yang istimewa itu, rencananya Dea mau ngunggah sesuatu yang istimewa juga. Tapi sampai hari Kamis pagi minggu lalu, nggak ada tulisan yang rasanya pas di hati. 

Berhubung udah hari mengunggah, begitu bangun tanggal 19 November, Dea nyoba bikin tulisan seadanya. Dea pikir, apa pun hasilnya, terbitin aja. Eh…nggak taunya siangnya internet rumah mati. Ternyata modem kami rusak. Karena modem kami model lama, ketersediaan barangnya musti dicek dulu sama Mas Provider. Koneksi internet lumpuh seharian. Maka di taun ke-11 yang istimewa, Dea justru nggak ngunggah apa-apa buat salamatahari.

Tapi, di hari tanpa koneksi internet itu, Dea jadi nelusurin apa aja yang udah terjadi dalam sebelas taun. Begitu ngeliat titik berangkat Dea, Dea baru sadar kalau ada jarak yang cukup panjang dari sana sampai hari ini.

Dalam sebelas taun ini, ada yang dateng dan ada yang pergi. Ada relasi-relasi yang nemuin definisi baru. Ada kelahiran, ada juga kematian. Segala sesuatu tumbuh, gugur, dan tumbuh lagi. Dea nggak selalu ngelangkah dengan tepat, tapi nggak ada satu hal pun yang Dea seselin. Idup ngasih berkat dan wisdom dalam bentuk paket. Setiap pengalaman adalah bagian dari toolkit yang sebaiknya kita miliki lengkap.

Sebelas taun yang lalu, zine-zine-an online salamatahari lahir di tengah quarter life crisis Dea dan segala gejolaknya. Tapi dia digerakin oleh satu tujuan utama: Dea nggak mau berenti nulis.

Di awal taun 2018, www.salamatahari.com berenti jadi zine-zine-an online karena kesadaran akan fase, prioritas, dan hal-hal yang nggak perlu dipaksain. Tapi penghentian itu pun didorong satu tujuan utama: Dea nggak mau berenti nulis.

“Ngomong-ngomong soal tetep nulis, kamu sadar, nggak kalau sekarang kita butuh lagi irama zine-zine-an online itu?”

“Hmmm.”

“Kita bikin kesepakatan aja. Dulu kamu berenti di edisi 195. Ke depannya, kita genapin jadi 200 ya, at least kita bikin 5 edisi lagi aja. Sangguplah….”

“Hmmm.”

“Dua minggu sekali aja. Empat posting. Gimana?”

Kastor dan Pollux di dalem diri Dea bercakap-cakap. Meskipun nggak tau yang mana Kastor yang mana Pollux, akhirnya seluruh diri kami sepakat untuk nyoba. Dua minggu sekali. Empat artikel. Lima edisi lagi. Bisa apa enggak? Nggak tau, kita coba aja.

Edisi 196 hadir dua minggu lagi, ya, Temen-temen…

 Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah

Selamat Hari Keseimbangan dan sampai jumpa…

Sundea

 

independen

Selamat ulangtaun telat sehari, Pak Tino Sidin, mari menggambar...

 

 

Komentar