Episode 2: In an Octopus's Garden with Gugun



Ada dua tokoh utama di cerita “Under Our Sea” nanti: Kikut Si Tukik dan Gugun Si Gurita Gunung. 

gambar dari redbubble.com

Awalnya, karakter Gugun mau digarap bareng Mang Moel, seniman di balik ekosistem The Mogus yang magical. Sayangnya, jadwal kami sulit ketemu. Agenda Mang Moel padat merayap. Bahkan, di seputar hari-H Mang Moel nggak ada di Indonesia. Maka, meskipun sama-sama udah excited banget, setelah ngobrol sama tim Mang Moel, keseruan ini mau nggak mau mesti kami relakan dulu.
 
Tapi karakter gurita tetep harus ada. Sejak dapet tema “Under Our Sea” untuk konser anak-anak  Bandung Philharmonic, lagu “Octopus’s Garden”-nya The Beatles  terngiang-ngiang terus di kepala Dea. Hampir setiap hari Dea nyanyiin lagu ini sampai Ikan Paus bosen dengernya :p

“Octopus’s Garden” adalah salah satu lagu The Beatles favorit Dea. Musiknya menyenangkan dan liriknya imajinatif. Lewat lagu yang ditulis Ringo Starr ini, Dea bisa ngebayangin sebidang secret garden di laut. Tempatnya aman, damai, magical, dan terpelihara. Langsung kebayang ngejadiin garden ini dan octopus-nya sebagai bagian dari cerita yang mau Dea tulis. 



Gurita sendiri binatang yang istimewa. Dia berdarah biru, punya tiga jantung, serta sembilan otak yang bikin dia cepet belajar dan mengingat. Tapi umurnya nggak panjang, cuma tiga sampai lima taun, bahkan ada yang wafat di usia enam bulan. Ikan Paus dan Dea pernah ngebayangin. Kalau umur gurita lebih panjang, mungkin dunia bakal dikuasain gurita. Kalau dalam waktu lima taun mereka bisa belajar begitu banyak, apa kabar kalau idupnya sampai puluhan taun?

Tapi kalau dapet kesempatan untuk panjang umur, mungkin juga gurita malah bisa berbuat lebih banyak. Siapa tau gurita bakal tumbuh jadi makhluk idup paling beradab. Bisa jadi kecerdasan emosinya melampaui manusia rata-rata. Bukannya nggak mungkin mereka punya kesadaran kayak para Vulkan di Startrek dan ada di garda depan cendekiawan dunia.

“Lagu ‘Octopus’s Garden’ cocok banget sama cerita ‘Under Our Sea’. Nggak bisa kita jadiin salah satu soundtrack, ya?” tanya Dea ke Ikan Paus.
Pas Dea nanya, Ikan Paus diem aja. Dea sendiri segera lupa sama pertanyaan Dea, meskipun tetep nyanyi-nyanyi “Octopus’s Garden” setiap lagi ngeberesin naskah.

Beberapa waktu kemudian, setelah selesai bikin seluruh lagu untuk “Under Our Sea”, Ikan Paus tau-tau manggil Dea.

“Coba, deh, dengerin lagunya dengan teliti,” kata Ikan Paus sambil nge-play komposisi yang udah dia buat.
Dea ngedengerin baik-baik.

Ternyata, di beberapa bagian, Ikan Paus sengaja nyelipin hook “Octopus’s Garden”. Diem-diem dia ndengerin caprukan Dea yang semi ngalor ngidul. Dia nangkep kasih dan renjana di sela-sela ocehan Dea, ngerti kenapa lagu “Octopus’s Garden” Dea anggep penting untuk cerita, dan nerjemahin itu semua ke dalem komposisinya.  

Terus kenapa Dea ngerasa lagu ini penting banget buat keseluruhan cerita? Nah. Kamu harus nonton dulu konsernya. Kalau Dea ceritain sekarang kan nanti spoiler.

Bareng Elora dan Timothy pemeran Kikut dan Gugun 


Konser “Under Our Sea” digelar pada bulan September, lima puluh tahun setelah “Octopus’s Garden” dirilis dalam album “Abbey Road”.

Selamat ulangtaun ke-50, lagu kesayangan, semoga terus merentang masa sebagai ekstensi usia gurita …


 Info lebih lengkap mengenai konser ini dapat dilihat di Bandung Philharmonic.

Komentar