Lessons Learned, 2018

Buat Dea, idup ngalir-ngalir aja. Dea jarang punya target dan sejujurnya suka lupa ngasih reward sama apa yang udah Dea lakuin. Hampir segala hal di idup Dea terjadi begitu aja, dari moment ke moment. 

Pernah, sih, pada suatu taun baru Dea coba-coba bikin resolusi konkret. Taunya di akhir taun nggak ada target yang tercapai. 

Tapi pas nge-review apa yang terjadi sepanjang taun itu secara keseluruhan, ternyata banyak pelajaran dan hal lain yang udah Dea kerjain. Bener kata Oom John Lennon:





Taun lalu, waktu nyoba bikin resolusi-resolusian, Dea sampe ke simpulan ini:

Dea sadar kalau yang Dea mau untuk seumur idup Dea cuma dua:
Nggak berenti nulis, apapun bentuk tulisannya, dan idup tenang.

Semua yang Dea lakuin berpusat di kedua hal itu.  
Kita bisa milih menjadi tinggi atau menjadi lapang. Keduanya punya konsekuensi, perjuangan, dan kekayaannya sendiri-sendiri.

Taun ini, keputusan itu nganter Dea ke beberapa pilihan yang ngasih kelapangan ekstra untuk belajar dan nerima banyak hal. Coba Dea review sedikit, ya ...


Zine-zine-an Online Salamatahari Beristirahat

Sekitar awal taun lalu, Dea sadar kalau Dea udah nggak sanggup ngelanjutin format zine-zine-an online salamatahari. Karena sekarang keseharian Dea kebagi ke banyak hal, Dea udah nggak sanggup sering main, nyari bahan, dan nyediain sekian posting secara berkala. Apa lagi Dea juga megang newsletter Bandung Philharmonic beberapa taun terakhir.

Tapi, supaya nulisnya nggak berenti, format www.salamatahari.com Dea alihin jadi blog biasa.
Saat malam datang, bulan mengajarkan matahari bercerita dengan cara yang lain. Kegelapan membuatnya lebih memahami cahayanya sendiri. Ia jadi mengerti bahwa tak ada yang dapat membunuhnya termasuk gelap dan dingin.
Meski masih kurang sukses konsisten ngunggah tiap Kamis, ya agak lumayanlah...


Hang on There Agatha

"Verindischen" adalah kerja tim dan perjalanan panjang. Dinamikanya banyak.

Di taun 2018, ada masa Dea berusaha jadi bendungan supaya temen-temen stick di tempatnya. Tapi ada satu titik Dea clueless banget sampe kepikiran untuk brenti aja. 

Tapi waktu Fikradilla, sang penulis naskah, dengan mantep bilang mau tetep jalan, akhirnya Dea mutusin untuk nggak jadi berenti.

Novel pertama Dea, "Dunia Adin", kan agak tricky. Pada dasarnya itu kumpulan cerpen yang dikasih opening dan ending. Sisanya, yang paling deket, ya memoar. Tapi itu kan kisah nyata dan di sepanjang perjalanannya Dea selalu didampingin narsum sama editor.


"Verindischen" harus Dea tulis sebagai novel utuh. Bahannya juga bukan sesuatu yang Dea kuasain: Sejarah 1920an, tokoh-tokoh yang udah dibuat sebelumnya, dan beberapa potongan cerita titipan yang masih musti diolah lagi.


Berpegang sama niat "nggak brenti nulis dan semua yang Dea lakuin berpusat di stu", Dea nyoba ngeraba-raba sendiri dalam kegelapan.


Waktu akhirnya bener-bener jadi ngelangkah dalam gulita, Dea sempet nulis ini:


Ada jalan gelap yang harus ditempuh dan matahari belum tentu bakal terbit lagi.
Pilihannya cuma berenti dan pasti mati atau ngambil risiko untuk jalan terus sambil ngeraba.

Waktu mutusin untuk jalan pagi ini, Dea sadar cahaya yang sesungguhnya ternyata terbit di dalem.

Jadi apa masalahnya kalau matahari nggak terbit lagi?

Jadi Dea belajar cara nulis novel dan riset semampu-mampunya. Di luar dugaan, di sepanjang perjalanan, Dea ketemu orang-orang yang ngebagi macem-macem ilmu dan wisdom.

Agatha, tokoh utama cerita Dea, juga jadi nyata seperti narasumber memoar. Dea bisa ngegali perasaannya, ngobrol, dan punya ikatan emosional yang kuat sama si tokoh utama ini. Dia sendiri juga ngasih kekuatan dan nemenin Dea nulis. Kalau harus ngelarin novel ini, janji Dea ke Agatha adalah motiviasi utamanya. 

Menjelang akhir tahun, Dea sadar. Berenti jadi bendungan justru ngasih proyek ini kebebasan untuk mengalir sejauh-jauhnya. 

Temen-temen tim yang lain punya kesempatan belajar, Dea juga. Ketika Dea jalan sendiri, ternyata cerita novel ini justru jadi berkembang cukup jauh dari rencana awalnya.

Doain taun 2019 ini novelnya beres, ya.

Hang on there, Agatha, we're on our way...

Ego atau Idealisme

Di penghujung taun 2018, ada attitude seseorang yang bikin Dea jadi meriksa diri sendiri. Pernah nggak Dea bersikap kayak begitu?

Ada bates yang tipis antara idealisme dan ego. Mempertahankan idealisme, punya dignity, dan kenal baik apa yang kita mau dari karya kita itu penting.

Tapi, pada praktiknya, ego dan idealisme suka keliatan saru, seperti gulma dan taneman yang memang niat kita pelihara. 
Peristiwa yang Dea liat di penghujung taun ngasih Dea sudut pandang yang nggak cuma satu sisi
Di masa mendatang, Dea perlu lebih kritis sama respon-respon Dea sendiri. Jangan cepet bereaksi. Periksa dengan adil dan teliti pandangan-pandangan Dea terhadap apapun.
Ada kalanya Dea perlu tegas bilang enggak untuk ngehormatin karya Dea sendiri, ada kalanya Dea perlu rendah hati untuk nerima dan ngehormatin lebih banyak hal di sekitar Dea.  
And listen! Listen! LISTEN!

Segala informasi yang disampein orang lain selalu ada gunanya untuk lebih memahami apapun.



Taun ini ada beberapa proyek dan pencapaian di dunia tulis menulis, tapi Dea nggak kepengen ngebahas itu.

Walaupun di akhir taun Dea rada gagal nyusun jadwal dan banyak keteteran, Dea bersyukur taun ini Dea udah ngejalanin apa yang Dea niatin di awal taun:

"Nggak berenti nulis, apapun bentuk tulisannya, dan idup tenang".

Satu lagi. Soal "menjadi lapang". 

Taun ini "menjadi lapang" dalam menulis bikin Dea bisa belajar lebih banyak tentang apapun. Pada akhirnya, Dea juga makin paham kenapa Dea milih melihara idup dengan menulis :)

Semoga apa yang Dea pelajarin taun lalu berguna untuk berbagi kebaikan di taun mendatang.

Selamat taun baru 2019. 

Komentar

BeluBelloBelle mengatakan…
baca tulisan ini abis posting kayak biasa itu , jadi cengar-cengir sendiri di subuh menjelang pagi yang sepoi-sepoi. sepemikiran ... whoaaa udah ada yang mau lahiran buku lagi! semangat dea hahaha ( mau dikasih tau yaa ntar pas loncing x-9 ... sllrrp ...)
Happy New Year (^____^)
Sundea Belaka mengatakan…
Doain aja, ya, Bell... :)

Happy new year juga buat kamu