Metafora Sepiring Makanan



“Jadi apa bedanya egois sama bikin penuh diri sendiri?”
“Hmmm… gimana ngejelasinnya, ya?”

Pada suatu hari, temen Dea dan Dea ngobrolin pentingnya bikin penuh diri sendiri. Ada kalanya kita perlu berenti mikirin orang lain dan nanya kita sendiri butuhnya apa. Dengan ngelakuin itu, kita nggak musti jadi egois. Dea paham bedanya, tapi bingung ngerumusin pengalaman-pengalaman yang nganter Dea ke kesadaran ini.
 
Kami juga ngebahas bedanya ikhlas dan mengalah. Meskipun output-nya kadang mirip, ada perbedaan esensial yang misahin keduanya. Waktu kita sedang kurang penuh, upaya untuk ikhlas jadi mengalah-mengalah juga ujung-ujungnya. Sadar nggak sadar, dalam mengalah, selalu ada sesuatu yang kita minta kembali dari orang lain. Ketika kita berusaha nggak minta, stress melanda dan timbullah penyakit.

Setelah mikir semaleman, Dea nemuin metafora yang mungkin bisa ngejelasin bedanya mengalah, egois, dan bikin penuh diri sendiri. Coba Dea rumusin, ya…

Pixabay, Curtis 19490

Katakanlah ada sepiring makanan di hadapan kita. Ceritanya makanan ini harus kita bagi-bagi sama orang lain.

Mengalah adalah mengabaikan rasa lapar kita sendiri. Kita biarin orang lain makan duluan sampe kenyang, kita nggak usah. Bisa karena kita emang sayang sama orang itu, kalah rebutan makanan, dapetnya memang dikit, atau segen ngambil makanan yang cuma segitu-gitunya. Awalnya mungkin kita kuat-kuat aja. Tapi lama-lama badan jadi lemes dan tumbanglah kita.  

Egois adalah ngabisin makanan yang ada di piring tanpa peduli orang lain kelaperan. Anehnya, egois nggak pernah bikin kenyang. Orang egois cenderung butuh porsi yang semakin banyak dari hari ke hari. Biasanya orang egois nggak belajar cari makanan sendiri. Tanpa sadar kita nuntut orang lain memenuhi kebutuhan kita. Ketika nggak ada yang ngasih kita makan, kita tantrum kayak anak-anak karena kelaperan.

Sementara bikin penuh diri sendiri adalah sadar kalau makanan yang ada di piring nggak cukup untuk semua orang. Jadi, kita berusaha bikin diri kita penuh tanpa mengganggu makanan yang ada di piring itu. Ada kesadaran kalau kebahagiaan kita bukan tanggung jawab siapa-siapa. Itu bikin kita lebih serius ngegali ke dalem, nyari tau apa yang bener-bener dibutuhin jiwa kita, dan nemuin cara untuk menuhin itu.

Proses nyari tau kebutuhan jiwa nggak instan. Kadang-kadang kita salah ngerti dan ngasih makanan yang nggak tepat untuk jiwa. Tapi Dea belajar, ketika makanan yang kita kasih ternyata nggak bikin sehat atau kenyang, coba cari makanan lain. Jangan bosen mencari karena prosesnya bermanfaat. Kalau udah kenal jenis makanan yang kita butuhin, kita bahkan bisa belajar memproduksi makanan kita sendiri. Jadi, ketika makanan kita udah abis, kita tetep nggak rentan kelaperan.

Setelah menjadi penuh, kita bisa kembali ke sepiring makanan yang isinya harus dibagi-bagi tadi. Bukan untuk minta jatah, tapi justru untuk memberi. Di titik itulah kita bener-bener ngerti bedanya ikhlas dan mengalah.  Bedanya egois dan bikin penuh diri sendiri.




Waktu Dea lahir, Ompung alias kakek Dea ngasih nama “Sikhar” ke Dea. Sikhar adalah kota tempat Yesus ketemu sama seorang perempuan dan bicara tentang air hidup. Setelah ngerenungin metafora sepiring makanan ini, baru Dea bener-bener ngerti makna nama Dea sendiri dan kata-kata Yesus ini:

Tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.”
(Yohanes 4:14)

Buat temen yang ngobrol sama Dea beberapa waktu yang lalu, semoga kamu dituntun mencari dan menemukan. Sebisa mungkin Dea akan jadi temen yang nemenin kamu berproses. Kamu punya kapasitas untuk jadi provider. Sekarang ini yang perlu kamu lakuin cuma ngeliat ke dalem dan mengisi :)

Oh iya. Sepiring makanan yang tadinya ada di hadapan kamu, yang isinya harus dibagi-bagi, sepertinya udah basi.

Sebaiknya jangan dicoba dimakan lagi…
 

Komentar

Andika mengatakan…
Dea, baca tulisan ini gw jadi keingat satu warteg di depan Unpar yang jadi langganan gw selama tahun-tahun pertama kuliah.

Suatu hari, gw pernah keracunan makan urap di warteg itu. Setelah makan, di kelas ilmu politik, tiba-tiba gw mual dan berkeringat dingin. Padahal biasanya perut gw relatif kuat makan apapun. Gw buru-buru keluar di tengah kuliah, bilang ke dosennya, "Pak, saya keracunan makanan." Kata temen gw, setelah gw keluar, si dosen nyeletuk, "Kok dia bisa tahu ya?" Audiens pun tertawa.

Tapi gw nggak lantas kapok makan di warteg itu. Mungkin karena harganya murah, dan gw pikir makanannya cukup buat gw. Gw menghindari urap saja. Sejak itu, gw bahkan menemukan makanan yang nggak bosan-bosannya gw makan setiap kali ke sana: nasi dan rempeyek udang yang disiram sayur tahu bersantan, dan sesendok sambal. Biasanya gw ke sana pagi-pagi, waktu sayurnya masih hangat. Gw pikir, gw nggak akan sampai keracunan lagi.

Setelah entah berapa lama (Satu semester? Dua tahun?) suatu hari, gw pesan makanan yang biasa itu. Kali ini baru masuk dua suap nasi ke mulut, gw sudah merasa eneg dan pusing. Badan gw seperti menolak makanan itu. Tapi, gw terbiasa menghabiskan makanan. Jadi, gw paksain untuk menghabiskan makanan itu. Nah, baru sejak itu, gw berhenti makan di warteg tersebut.

Sampai sekarang, kadang-kadang gw melewati warteg itu. Wartegnya masih buka. Gw pikir meskipun makanan di sana nggak selamanya cocok dengan gw, bukan berarti makanan itu juga nggak cocok buat orang lain. Kalau semua orang yang makan di sana pada keracunan, tentu warteg itu nggak bakalan bertahan buka sampai belasan tahun.

Sejak gw bisa cari duit sendiri, gw senang coba-coba tempat makan yang kelihatan menarik. Kalau rasa dan harganya cocok, gw suka mengajak teman untuk makan di sana. Gw senang banget kalo teman gw suka juga dengan tempat itu. Sayangnya, persaingan bisnis tempat makan di Bandung lumayan ketat, jadi banyak tempat favorit gw yang akhirnya malah tutup.
Sundea Belaka mengatakan…
Iya, bener, Dik, banyak hal yang cocok-cocokan sifatnya, termasuk makanan.