Menyebutkan Nama-nama di Dalam Doa

“Tuhan, kenapa kita perlu nyebut nama-nama orang di doa kita?” tanya Dea pada suatu hari.
“Kenapa kamu tanya begitu?” Tuhan balik bertanya.
“Kalau mau ngedoain orang lain, bukannya lebih efektif kalau doa dibikin ringkes aja: ‘Tuhan, Dea berdoa untuk semua orang di seluruh dunia. Amin’. Doanya lebih pendek, tapi malah menyeluruh. Semua orang—bahkan yang nggak kepikir sama Dea—malah jadi ikut kedoain.”



 Tuhan nggak langsung ngejawab. Ujan di luar jendela malah lebih heboh. Mereka berlomba-lomba ngomentarin Dea, tapi Dea nggak ngerti mereka ngomong apa.

“Lagian tuhan kan tau segalanya. Tuhan pasti tau apa yang dialamin semua orang. Aneh, nggak, sih, kalau pake acara Dea ceritain lagi? Tuhan juga punya rencana untuk mereka dan nentuin nasib mereka. Sebenernya mereka juga terpelihara dalam sistem yang udah tuhan buat seadil-adilnya, yang namanya karma itu.”

Tuhan masih belum ngejawab. Ujan juga nggak ngomentarin Dea lagi. Mungkin karena ujan akhirnya sadar kalau Dea nggak ngerti mereka ngomong apa.
Tapi ujan masih belum berenti berderai dan Dea jadi nggak bisa ke mana-mana. Sambil nunggu, Dea motret-motret tuhan yang selalu ada bersama-sama Dea di manapun Dea berada. 



“Kamu tau kenapa kamu perlu nyebut nama-nama orang di dalam doa?” tanya tuhan di tengah sesi pemotretan.
“Enggak, makanya Dea nanya.”
“Bukan aku yang perlu diingetin tentang mereka, Dea, tapi kamu sendiri.”
“Dea?”
“Iya. Selamat Hari Kasih Sayang, anak tengil.”

Ujan akhirnya berenti. Dea ngelipet  tuhan supaya ringkes dan pergi-pergi lagi bersamanya. Di perjalanan Dea ngerenungin kata-kata tuhan. Kenapa Dea perlu mengingat? Kenapa Dea harus cerita sama tuhan hal-hal yang sebetulnya dia pasti udah tau?
Akhirnya Dea nutup mata sambil nyoba ngehirup perasaan-perasaan yang muncul ketika nyebut nama-nama orang di dalem doa.
Setiap nama yang Dea sebut di dalam doa dengan sendirinya terbungkus dengan kasih sayang. Ketika Dea ngungkapin syukur dan harapan-harapan baik buat mereka, Dea jadi sadar kalau pada dasarnya setiap manusia idup untuk kebahagiaan manusia lain.
Tuhan bener. Dea yang butuh mengingat. Tuhan cuma mantulin doa-doa yang sampai kepadanya, bukan cari informasi dari situ. Bisa jadi bukan jawaban-jawaban tuhan yang bikin dunia masih terus bergerak sampai hari ini, tapi kasih sayang yang terpantul dari doa satu manusia untuk manusia lain.

Ujan tau-tau turun lagi. Terpaksa Dea berteduh di minimarket setempat. Ada colokan di minimarket itu, jadi Dea bisa mulai nulisin cerita ini.
Di Hari Kasih Sayang sekaligus Rabu Abu untuk umat Katolik, Dea ngerti kenapa Dea perlu nyebut nama-nama orang di dalem doa.
Tapi ujan itu sebenernya mau komentar apa, ya? Dea tetep nggak ngerti.



Komentar

Ayrine Claudya mengatakan…
:")
it warms my heart.
{padahal lagi ujan-ujan ya}
dan lucu sekali foto kresek2 nya itu ;D
Sundea mengatakan…
Thank you, Ayrine ... salam kenal :D