Melampaui "Sampai Jadi Debu"



Dear Em,

ini taun ke-7 Poscinta, ya? Sebenernya taun ini gue kepikir untuk penuh ngikutin #30hariMenulisSuratCinta. Tapi karena gue udah nggak pernah main twitter, gue telat dapet info. Baru hari ini -- di hari terakhir -- gue tau dari Chico kalau anak-anak bikin #PosCintaTribu7e. Taun ini nulis surat cintanya cuma 7 hari, Em, dan di hari terakhir suratnya didedikasiin untuk elu. #UntukOmEm. Bosse kesayangan mereka :)

Gue terakhir ikut gathering Poscinta 2 taun yang lalu. Waktu itu ada kartu-kartu pertanyaan yang harus dijawab. Gue dapet ini dan gue ngejawab ini:



Bokis banget ya? Tapi nggak bokis-bokis banget, sih, soalnya meskipun nggak sering nulis surat, gue selalu ngikutin perkembangan Poscinta. Elu kan sering cerita, terutama karena ini program kesayangan lo. Kalau lu survey tempat gathering yang selalu di Bandung, gue biasanya nemenin sekalian jalan-jalan random awesome. Nanti bermodalkan satu surat cinta doang -- yang adalah balesan gue untuk surat dari lu -- gue dateng ke gathering Poscinta hahaha.

Taun ini gue nggak ngebales surat lu (iyalah ya). Tapi surat gue lagi-lagi untuk lu doang.

Dari tadi pagi gue berulang-ulang ngedengerin lagu "Sampai Jadi Debu"-nya Banda Neira. Lagu ini didedikasiin untuk almarhum Mom dan Pop Badudu. Mengingat selera musik kita biasanya sama, gue yakin lo juga suka lagu ini. Romantis dan damaaaaiii ... banget.

Gue tau-tau inget kalau duluuu ... banget, gue pernah nemenin elu sama Jia wawancara Mom dan Pop untuk ditulis di Poscinta.  Lo pernah punya rencana ngidupin situs Poscinta dengan nulisin kisah cinta yang manis-manis karena yang galau udah banyak.  Makanya lu langsung tertarik nulis tentang Mom dan Pop yang idup harmonis bertaun-taun, bahagia, dan tetep rukun walau beda agama. Abis wawancara kita nggak bosen-bosen ngebahas Mom dan Pop, kagum sama kisah mereka yang lempeng-lempeng romantis.

Tapi abis itu elu sibuk segala macem. Hasil wawancaranya nggak lu tulis-tulis sampai pada akhirnya Mom dan Pop dipanggil Tuhan.

Taun lalu, abis gue ngelayat Pop, kita wa-an:




Tapi abis itu elu sibuk lagi. Mberesin tesis, dapet kerjaan baru, pergi ke Papua, dan yang sama-sama nggak kita duga, lima bulan kemudian elu malah nyusul Mom dan Pop. Hasil wawancaranya masih tetep belum ditulis dan pas gue cek, situs Poscinta ternyata ikut-ikutan nyusul kalian ke surga.

Hari ini waktu mau nulis surat buat elu dan Poscinta, gue langsung inget ini. Inget hari waktu elu, Jia, gue, dianter Nanda main ke rumah Mom dan Pop di Dago. Inget Mom yang dengan lempeng cerita tentang Pop dan hubungan mereka yang terjadi begitu aja, nggak penuh kegalauan kayak anak-anak jaman sekarang. Sementara itu, di sebelah Mom, Pop berusaha nyimak dengan simpatik meskipun kita semua tau dia udah nggak bisa ngedenger. It was sweet :)

Em, mengingat elu sekarang udah ada di sana bareng mereka, bareng Mom dan Pop, lu punya waktu lebih banyak untuk nulis bahkan wawancara lagi. Kalau orang yang masuk surga kesehatannya dipulihkan, elu bisa sekalian wawancara Pop-nya karena sekarang dia pasti udah bisa denger pertanyaan lu. Terus kalau elu ketemu banyak pasangan yang dipertemukan lagi di surga, elu bisa nulis tentang hubungan yang beyond "sampai maut memisahkan"; hubungan yang "sampai maut memisahkan hingga maut mempersatukan kembali".

Baiklah. Kayaknya nggak lengkap ngebahas ini kalau lu nggak denger lagu "Sampai Jadi Debu"-nya. Nih:






Gue yakin lu pengen ikut nyanyi. Daripada elu ngarang-ngarang lirik kayak kebiasaan lu kalau nyanyi sesuatu yang lo nggak afal liriknya, sebaiknya gue kasih ini:



Badai Tuan telah berlalu 
Salahkah ku menuntut mesra? 
Tiap pagi menjelang
Kau di sampingku 
Ku aman ada bersama mu 

Selamanya Sampai kita tua 
Sampai jadi debu Ku di liang yang satu 
Ku di sebelahmu 

Badai Puan telah berlalu 
Salahkah ku menuntut mesra? 
Tiap taufan menyerang 
Kau di sampingku 
Kau aman ada bersama ku


Kaki Mom dan Pop. Difoto pas wawancara

Kalau suatu saat Ikan Paus dan gue ke surga juga dan elu jadi nerusin situs Poscinta di sana, siapa tau kami bisa jadi bahan tulisan lu. Dan kalau suatu saat Rara nyusul elu, kalian bisa nyusun cerita pengalaman kalian sendiri. Karena kalian traveling mate banget, mungkin judulnya "Traveling Around the World and Beyond".

Ini Valentine pertama lo di surga, ya, Em? Di sana ada acara-acara nggak? Gimana kabarnya Mom, Pop, dan pasangan "sampai maut memisahkan hingga maut mempersatukan kembali" yang lain?

Valentine ini Poscinta nggak sama tanpa elu.
We miss you...


Dea





#PoscintaTribubu7e adalah program menulis surat cinta selama tujuh hari. Merupakan lanjutan dari #30HariMenulisSuratCinta yang sudah berlangsung selama beberapa tahun terakhir. Intip @poscinta untuk info lebih lengkap.

0 comments: