Fransiskus Adi Pramono dan Bunga Tanpa Vas Banda Neira


Fransiskus Adi Pramono alias Feransis adalah pemuda berkesenian yang berprofesi sebagai desainer dan layouter. Dialah yang mendesain kedua cover untuk album Banda Neira. Ketika Banda Neira memutuskan untuk bubar, versi lain dari cover album “Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti” muncul bersama pengumuman resmi pembubaran duo ini. 

Ada cerita dan pengalaman yang menarik di balik pengerjaan cover ini. Fransis membaginya untuk kita…




Sis, elu bikin cover untuk dua album Banda Neira ya?
Iya.

Nah. Untuk cover album kedua, kenapa lu kepikir bikin bunga-bunga di dalem vas?
Kayaknya gw ga pake vas De

Hah? Enggak, ya? Bentar…*googling-googling* … oh, iya. Tapi karena bunganya berdiri, gw punya image itu ada vasnya. Ok. Terus lu punya alesan khusus nggak, nggak ngasih vas ke bunga-bunga itu?
Ya awalnya kayaknya gw kepikiran ada vasnya. Tapi gue batalin karena buat gw ganggu si vas.  Bentar, bentar, gw sambil kasi tau maksud gw lewat gambar.

Fransis kemudian mengirimkan ilustrasi ini




Karena gw mau gambar bunganya keliatan jelas berarti gw harus bikin vasnya kepotong.  Gw ngerasa ga pas aja klo vasnya kepotong. Nah itu, De, gw (jadi) ga suka komposisinya klo ada vas.

Baiklah. Terus kenapa lu milih nggambar bunga? Bukan obyek lain?
Jadi sebenernya pas awalnya ditanyain mau ga bantuin untuk bikin cover, gw belum dapet brief apa-apa.  Belum diomongin serius juga, cuma selewat.  Di kepala gw waktu itu muncul untuk bikin covernya foto. Gw waktu itu lagi suka banget merhatiin group Hipgnosis, mereka tu yang biasa bikin cover-cover album rock cock jaman dulu. Gw waktu itu pengen banget bikin covernya kayak gini.

dari sini


Hmmmm …keren nih cover-nya…
Nah terus ternyata pas gw ngobrol sama Nanda, dia bilang pengen ilustrasi aja. Rara juga mintanya begitu, minta ditambah logo buat Banda Neira. Trus gw mikir. Gw sebenernya suka banget gambar bunga. Ya udah deh, sekalian aja gw gambar bunga. Dan lagi Si Rara suka bunga matahari.  Awalnya gw sempet bingung si bentukan bunganya mau gimana. Tapi kan terus gw denger lagu-lagunya. Ternyata serius-serius banget. Gw bikin aja bunganya serumpun gitu, kayak misalnya kita ngasih buket bunga ke orang, bisa buat situasi bahagia tapi bisa juga sedih.

Bunga ngerunduk yang dipakai untuk ilustrasi pengumuman pembubaran Banda Neira ceritanya gimana?
Abis beberapa kali ngobrol sama Nanda, gw sempet bikin satu alternatif lainnya (bunga yang menjadi ilustrasi surat perpisahan-red). Waktu itu seinget gw Rara suka, tapi Nanda ga setuju. Mungkin gambarnya waktu itu gw rada asal-asalan juga kali ya…



Iya, sih, emang secara visual yang seger keliatan lebih menarik. Terus di cover itu kan bunganya nggak cuma bunga matahari.  Lu punya alesan khusus nggak milih bunga-bunga itu?
Yang lain sih gw milih yang gw rasa warnanya cocok aja si sama kuningnya bunga matahari. Buat komposisi gw rencananya pengen bikin simetris kanan-kiri. Karena pas gambar, di kepala gw, gw berpikir bunga-bunga (selain bunga matahari) ini akan gw letakkan di tengah. Tapi gw rasa jadinya juga ga simetris-simetris amat. Menurut lo sendiri cover-nya gimana, De?

Lah … ini gantian gue yang diwawancara … hahaha … menurut gue mayan simetris sih ini. Tapi simetrisnya lentur, nggak kaku kayak baris berbaris. Gw suka...
Keseluruhan maksudnya … hahaha…

Cover ini cukup representatif sama Banda Neira yang sederhana tapi punya sesuatu. Gw juga ngerasa nggak ada vasnya jadi relevan sama kemerdekaan yang mereka anut. Meskipun itu artinya mereka jadi nggak punya sumber air. Makanya kalau udah harus layu ya layu. Tapi kan ada benihnya. Sesuai judul albumnya, “Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti”.
Gw waktu itu mikirnya malah gini. Abis gambar gw liat sebenernya komposisi bunga itu mirip komposisi sistem organ reproduksi perempuan yang ngelambangin kesuburan. Tapi itu juga nggak sengaja. Makanya sebenernya gw suka mereka pake gambar bunga layu di surat perpisahan mereka, karena bunga layu itu kan biasanya abis pembuahan dan munculin benih-benih baru. 

Lu puas sama desain lu untuk Banda Neira ini?
Gw secara pribadi puas sama kerjaan itu. Prosesnya santai si waktu itu, ga ribet, dan gw bisa eksperimen, masukin hal hal yang gw suka secara pribadi. Misalnya desain bungkus, tulisan- tulisan tangan, gambar kelopak bunga, jadi cover album kedua mereka salah satu kerjaan yang gw banggain si kalo ditanya orang.  Padahal gw ga tau tanggepan orang lain soal ilustrasi album itu, juga ga penasaran. Ga setiap kerjaan yang pernah gw kerjain pede gw sebut kerjaan gw.

Gw pikir ini emang spiritnya Banda Neira. Ngapresiasi kebebasan eksplorasi dan nggak pengen bikin orang nggak seneng-seneng.
Oh dan lagu-lagu di album ini bagus bagus si menurut gw.

Iya, cover lu juga bagus…

Kami mengobrol sebentar lagi sebelum pada akhirnya menutup wawancara. Menurut saya, cover dan album “Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti” sesungguhnya saling bercermin. Keduanya memiliki pesona dan kesederhanaan yang saling menjelaskan. Bercerita tentang sesuatu yang tak terikat akar, namun tak gentar jika harus menghadapi layu.

Mungkin apa yang sudah seharusnya selesai perlu dibiarkan selesai. Semua yang hidup dari esensinya sudah cukup belajar dari sana…

Sundea


gambar-gambar dok. Feransis.

0 comments: