Dian “Cinta” Sastrowardoyo Menggengam Erat Rahasia



“Jadi salah gue?! Salah temen-temen gue?!”

Masih ingat dialog itu? Masih ingat ekspresi Dian Sastrowardoyo yang memerankannya ketika masih dara belia? Mengapa scene tersebut sangat berkesan untuk jebolan Gadis Sampul ini?

Di sela kesibukan promo sekuel Ada Apa Dengan Cinta (AADC), Dian masih menyempatkan diri untuk mengobrol dengan www.salamatahari.com. Seperti isi kado yang pantang dibuka sebelum hari ulangtahun, Dian pantang menceritakan sinopsis film ini. “Nanti spoiler,” tepis Dian ketika saya bertanya.

Tetapi ada pembahasan-pembahasan seru lainnya di posting ini. Mau tahu? Silakan disimak ;)

Sibuk apa, Di, sekarang?
Sibuk promo AADC di media-media…

Gimana perasaan dan respon elu pas diajak main AADC 2?
Nggak nyangka banget. Kita semua udah jalan dengan keidupan masing-masing, udah pada move on-lah, tiba-tiba diajak lagi. Ya udah kita pada panik…

Hahahaha … kenapa malah panik?
Harus siap-siap lagi, harus nyiapin fisik lagi, jadi .. ya gitulah.

Apa bedanya main di AADC 1 dan AADC 2?
Kalau di AADC 2 kita semua udah tua-tua, udah umur thirty something kecuali Asti (pemeran Carmen).  Dan yang menyenangkan adalah gue bisa liat kalau temen-temen aktor gue udah punya “kedewasaan” yang jauh berbeda daripada waktu dulu di AADC 1.

Apa pengaruh kedewasaan itu sama seluruh proses penggarapan filmnya?
Kedewasaan di sini dalam arti tanggung jawabnya, kematangan emosinya, dan ngeliat itu tuh bagus banget. Giliran kerja, sangat kerasa kinerja kita jaman dulu dan jaman sekarang bener-bener beda. Proses shooting yang sekarang jauh lebih efektif dan efisien dibanding dulu. Take berkali-kali jarang banget. Paling banyak 2-3x take. Semuanya udah  hafal dialognya, udah nyiapin emosinya, makanya eksekusinya jadi lebih cepet.

Terus … relasi kalian satu sama lain sekarang gimana? Jadi kagok nggak setelah lama nggak bareng?
Kita udah lama nggak ketemu, nggak setiap hari bisa komunikasi karena sibuk dengan kegiatan dan keluarga masing-masing, tapi giliran ketemu, ada keakraban dan familiarity yang bikin kita kayak udah ketemu sering gitu, lho. Jadi gue seneng banget. Heart warming banget.

Di AADC 1 dulu kan kalian masih dara-dara remaja dan tampak seru gitu kalau ngobrol. Setelah jadi ibu-ibu sekarang, obrolannya masih seru nggak?
Setelah jadi ibu-ibu, justru kita punya lebih banyak hal untuk kita omongin dibandingin waktu masih remaja dulu. Kita bisa ngomong soal menyusui, soal rese'nya suami kalau lagi nyebelin, mertua, atau anak …

Oh, iya. Kurang Ladya Cheryl ya? Kangen nggak sama Ladya?
Pengen sih Alya (tokoh yang diperankan Ladya Cheryl) ikutan juga, tapi biar gimana juga, as a good friend kita harus mendukung keputusan dia.

Emang Ladya ke mana?
Dia mau sekolah film. Karena in a real life kita memang beneran temenan, what we can do adalah to support her decision fully. So we are very happy for her new endeavor also at the same time. Apa yang dia lakukan itu juga sesuatu yang positif.

Soal AADC 2 …kan nggak boleh spoiler ya … ehehehe … ya udah. Apa scene lo yang menurut lo paling berkesan pas di AADC 1?
Kalau scene favorit gue di AADC 1 pas gue bilang, "Salah gue? Salah temen-temen gue?"   

Soalnya pas lagi shooting gue bener-bener ngumpulin emosi sampe gue bener-bener muaraah. Kayaknya itu deh yang bikin scene-nya kuat banget, nonjok banget. Ternyata real emotion terpancar di filmnya, Bok. Meskipun udah ngelewatin proses editing, ketika elo ngeluarin particular emotion, itu bisa nular ke penontonnya. Gue collecting emotion, prepare emotion, untuk scene itu. Waktu  itu kan gue masih muda. Lo kan tau kalau masih muda kita emotionally roller coaster banget. Jadi giliran dapet emosi marah, gue bener- bener marah sampe terlalu marah gitu.

Hahaha … sekarang setelah empat belas taun berlalu, apa rasanya nonton Dian Sastro di scene itu?
Gue sendiri mikir: Buset deh ni orang emosinya meledak-ledak banget sih. Kalau dikenang, gue ngerasa emang di jaman itu gue emosinya meledak-ledak banget.  Dan itu keliatan di akting gue; setiap kali emosional marah, gue muuuarah buuuanget, kalau emosional sedih, gue suedddih buangettt. Jadi semuanya kayak over-over gitu lho.

AADC 2 ini sutradaranya bukan Rudy Sujarwo lagi, tapi Riri Riza. Beda nggak cara nge-direct-nya?
Beda banget.  Mas Rudy nggak mengharuskan strictly by the book dalam hal dialog selama emosi genuine berhasil didapatkan, sementara Mas Riri tipe sutradara yang sangat loyal pada script dan mengharapkan kami aktornya hafal mati tiap dialognya, dan tentunya dengan muatan emosi yang penuh juga. 

Apa AADC 1 dan AADC 2 jadi kayak dua film yang berbeda?
Sebenernya tetep AADC  tapi dengan kematangan yang jauh berbeda, baik dalam film makingnya, maupun ceritanya. AADC 2 ceritanya jauh lebih rumit daripada yang pertama. Tapi rumitnya bukan yang bikin kita nggak betah nonton. Gue udah nonton, dan gue betah nontonnya. Semoga penonton nanti sebetah gue, bahkan lebih betah daripada gue.

Bener nih nggak boleh ada spoiler dikiiiit … aja? Hehe …
Sebentar lagi tanggal 28 udah bisa nonton sendiri. Jangan lupa nonton AADC 2 mulai tanggal 28 April di bioskop! Kita bikinnya udah sepenuh hati, nyesel kalo nggak nonton!

Apa harapan lo sama AADC 2 ini?
Mudah-mudahan sih segala sesuatu yang jauh lebih baik dan "kedewasaan" ini  juga akan terasa dan terpancar di filmnya nanti. Semoga nanti  kematangan para pemainnya, kematangan kinerja krunya, kerasa ke penontonnya.

Ok. Karena sekarang hari Kartini, sedikit pertanyaan seputar Hari Kartini, ya. Apa pendapat lo tentang Ibu Kartini?
Gue nggak akan menyebut dia “ibu” karena gue liat perjuangan yang dia lakukan bukan pada saat dia menjadi ibu; justru sebelum menikah, di usia belasan tahun. Di masa itu banyak tulisan-tulisannya yang bahkan sampai diterbitkan di majalah-majalah Belanda. Dia adalah anak gadis paling keren dan berpikiran maju, bahkan maju seratus tahun ke depan. Even kita yang hidup di tahun 2000an belum tentu sekeren dia. Kita harus bercermin sama dia. Gue sekarang sedang banyak mempelajari tentang Kartini.

Oh, ya?
Iya. Soalnya next project gue bakal memerankan beliau di film gue yang berikutnya. Semoga pemahaman gue cukup matang, menyeluruh, dan gue bisa memerankan Kartini dengan baik nanti…

Amin. Makasih, ya, Di. Sukses AADC 2-nya, nanti gue nonton. Sukses juga buat next projectnya
Sama-sama, Dea …

Saya menyadari, waktu bergulir cepat sekali. Tak terasa, bukan hanya satu purnama, sudah empat belas kali dua belas purnama lamanya kisah Rangga dan Cinta menggantung. Dian Sastrowardoyo yang dulu dara belia, kini sudah menjadi ibu dari dua anak yang lucu-lucu. 

Apa kabar dengan Cinta yang ia perankan? Bagaimana Cinta yang telah tumbuh dewasa? Seperti apa si cantik itu tanpa letupan “Jadi salah gue?! Salah temen-temen gue?!”

Pekan depan kamu dapat menjemput jawabannya dan tahu mengapa Cinta dewasa mengatakan ini:

“Rangga yang kamu lakukan ke saya itu jahat!”



Sundea

Special thanks untuk Yohana Amanda yang udah jadi jembatan antara salamatahari dan Dian Sastro. Love you, Mangkoy :*   

8 comments:

Cecilia Simbolon mengatakan...

Ah keren sekali kak Dea ini bisa wawancara langsung dengan Mbak Dian.

Cecilia Simbolon mengatakan...

Ah keren sekali kak Dea ini bisa wawancara langsung dengan Mbak Dian.

Sundea mengatakan...

Kalo nggak karena temen aku, Yohana Amanda, nggak akan bisa kok. Ini semua berkat temen yg baik hati :)

Ima Rochmawati mengatakan...

Waaah, keren! Baca jawaban2nya, kayanya orangnya asik dan serius. Udah dijadwalin nih, nonton minggu depan.

Sundea mengatakan...

Yuk...Dea juga mau nonton, Mbak Ima, tapi s etelah lewat tanggal 28 biar gak terlalu penuh. Awal2 Mei kayaknya....

Iya, Dian anaknya asyik, kok, baik, lagi...

Nita Hidayati mengatakan...

ini kereeen! kok gak sekalian dipost foto bareng Kak Dea sama Dian? hehe

Sundea mengatakan...

Wawancaranya nggak ketemu langsung, Nit, via medsos aja :)

Wemmy Alfadhli mengatakan...

malem ardea r.s 01 (<---kayak seri mobil balap renault), tulisanmu ttg arman depari berkelebat di "timeline" dashboard bloggerku, tapi pas linknya dikuntit ke sumber koq malah sudah lenyap tak berbekas mengalahkan kecepatan partikel cahya suhada, padahal "noise" sisa dentuman big bang alam semesta 15 milyar tahun lalu konon masih bersisa katanya xixi