Ada Tarus di Balik Surat


Halo Kiw,

Ok. Gue tau judul di atas tampak maksa banget. Tapi itu ada artinya. Nanti, ya, di akhir surat gue kasih tau. Makanya lu harus ngebaca surat ini sampai selesai :))

Pertama-tama gue mau ngucapin selamat umur 27. Sekali lagi: SELAMAT UMUR 27. Dua tujuh adalah umur yang cukup istimewa. Banyak rock star yang mencapai puncak karirnya di usia ini. Tapi, mereka yang terhimpun dalam 27 Club (plus sastrawan Indonesia Chairil Anwar) itu juga mengakhiri hidupnya di usia 27. Gue pun sering dicurhatin sama temen-temen gue yang umur 27, kalau di usia itu mereka mulai jenuh sama idupnya. Mereka bosen sama kerjaannya. Mulai mikir untuk punya hubungan yang serius. Yang udah nikah dari agak muda, ngerasa rumah tangganya gitu-gitu aja. Di usia 27, banyak orang yang jadi ngeresahin hal-hal yang sebelumnya nggak pernah mereka resahin. Umur itu seperti ambang batas. Butuh effort dan nyali yang cukup besar untuk lompat ke fase berikutnya. 

“Ada Harap di Balik Parah” adalah kalimat yang keren untuk memulai usia 27 ini. Lu nggak memungkiri kondisi yang mungkin aja memang bakal “parah”, tapi cukup optimis ngeliat “harap” yang ada di seberangnya. Ketika ngeliat foto-foto di zine lu ini juga gue nggak bisa nahan senyum. Dari dulu, mata lu selalu cukup tajem untuk ngeliat celah cahaya di kondisi segelap apapun. 


Gue seneng ngeliat foto lampu “exit” yang kecil-kecil di ruang teater yang gulita banget. Atau foto langit biru terang yang tetep lebih luas daripada ranting-ranting gersang di ujung frame. Selepas shalat, ibu-ibu yang keringet di punggungnya ngebentuk jantung hati juga temuan yang extra ordinary. Gue juga terharu liat beruang dibungkus plastik yang tetep senyum ngungkapin “I love you” meskipun nggak ada yang peduli sama dia.

Taun ini, foto yang mungkin bisa jadi catetan penting buat diri lu sendiri, adalah foto pemaen basket yang tampak gembira karena menang. Padahal stadion sepi. Hampir nggak ada yang nonton dia. Be sure, Kiw, kemenangan tetep kemenangan, dengan atupun tanpa audience. Piala yang lu terima juga nggak simbolis doang. Apapun yang lu kumpulin selama nempuh change of phase dari 27 ke 28 adalah hadiah nggak ternilai yang berguna untuk sepanjang idup lu.

Ada 28 foto di zine “Ada Harap di Balik Parah” ini. Padahal ini ulangtaun lo yang ke-27. Gue percaya ini berarti lo tau kalau lo akan memenangkan Si 28 dan berhasil ngelewatin umur 27 lo.

Lompat yang jauh, Kiw, seberangin umur 27 lu dengan semangat dan keyakinan. Kalau taun ini tau-tau kerasa susah, ulurin tangan lu, gue bakal bantu tarik lo ke sini karena gue udah di seberang dan ngelewatin umur itu.

Ada Tarus di Balik Surat. Artinya, ayo jalan tarus, jangan mutusin untuk berenti apalagi bunuh diri!

Ok. Jalan Tarus. Tetep maksa. Gue tau. Tapi ya sudahlah ya…. hahaha …

Gitu ajah.

Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah,
Sahabat yang selalu yakin elu bisa ngelampauin apapun,
Sundea

adaharapdibalikparahresized

===============

Tulisan ini adalah pengantar Dea untuk zine foto yang dirilis Rizki Ramadhan alias Kiram dalam rangka ulangtahunnya yang ke-27: “Ada Harap di Balik Parah”. Berminat untuk memiliki buku foto ini atau sekadar ingin tahu?

Langsung mampir sendiri ke sini.

0 comments: