Quarter Life Crisis

artikel ini di-repost dari tulisan Dea sendiri di sini.
 
Sekitar seminggu yang lalu, salah satu temen Dea yang kerja di Jakarta pulang ke Bandung. Kami ketemuan sambil ngobrol-ngobrol. Seperti biasa – mungkin karena dia Aquarius =p – obrolan kami berkembang ke mana-mana, tapi seru dan nggak abis-abis. 

Di salah satu episode obrolan kami hari itu, temen Dea ngebahas tentang quarter life crisis. Dia ngerasa sedang ada di masa itu dan tampak lumayan galau. Dia mulai mempertanyakan tepat atau enggaknya pilihan dia, gelisah sama achievement, dan banyak dinilai sekaligus dituntut sama orang-orang di sekitar. Dea ngedengerin ceritanya dan – jarang banget nih – ngerasa udah agak lebih dewasa. Bukan apa-apa. Ngedenger cerita dia bikin Dea ngerasa mundur beberapa taun. Been there.  

Nggak sampe seminggu kemudian, tanpa ada pemicu apa-apa, Dea tiba-tiba mimpiin temen Dea yang lain. Karena mimpinya agak sedih, Dea nge-whats app dia sekadar untuk nanya dia baik-baik aja apa enggak. Ternyata apa yang Dea mimpiin kurang lebih sama seperti situasi si temen Dea saat itu (ngeri nggak, sih?). Isunya lagi-lagi quarter life crisis. Meskipun bukan dia yang secara langsung ngalamin, imbasnya cukup besar buat dia.

kamu



Minggu lalu seperti bertema. Gara-gara itu, Dea jadi ngerasa perlu nulis tentang quarter life crisis ini. Dea nyoba nginget-nginget gimana Dea ngelewatin masa-masa itu. Untungnya karena kebiasa nulis, setiap fase idup Dea ada catetannya. Pas ngebongkar-bongar tulisan lama, Dea cukup kaget ngebaca tulisan Dea di taun 2010 yang ternyata sungguh galau adanya. Ini Dea cuplik sedikit:

“Kenapa kamu selalu membiarkan remeh temeh itu memenuhi rumahmu?” tanya realitas dingin.
“Karena … karena … mereka bikin Dea bahagia,” sahut Dea.
“Lihat betapa miskinnya kamu sesungguhnya. Tidak ada meja, tidak ada kursi, bahkan sapu. Selama ini rumahmu hanya sesak dengan remeh temeh!” kecam realitas.
“Mereka bukan remeh temeh! Mereka kekayaan!” bantah Dea.
“Tidak ada kekayaan yang datang dan pergi dengan cara begitu. Pada akhirnya hidup akan menuntutmu memiliki perabot yang fungsional dan menetap!” tegas realitas.

Realitas lalu bergulung, memilin diri menjadi mendung, dan menghantu di atap rumah Dea. Rumah 
kecil Dea yang biasanya hangat dan penuh menjadi dingin dan kosong. Dea tak pernah merasa semiskin dan sesendiri hari itu. Sambil menangis Dea duduk di pojok rumah memikirkan perabot; merasa patah hati sangat kepada hidup.

Dea jadi inget. Taun 2009-2010 adalah taun-taun yang nggak gampang buat Dea. Dea mulai mempertanyakan pilihan Dea sendiri. Realistis dan nggak realistis jadi isu baru di idup Dea. Achievement jadi sesuatu yang rasanya harus cepet-cepet Dea raih supaya ngerasa aman. Dea sering khawatir, takut salah ngelangkah, dan jadi sensitif kalo orang ngomong soal pencapaian. Sebenernya jauh di dalem hati, Dea tau apa yang Dea mau. Tapi apa yang Dea mau sempet ketimbun di bawah standard yang berlaku umum, dan komentar-komentar orang tentang ini-itu. Dea inget, di masa itu Dea banyak denial, ngerasa bersalah entah sama siapa, dan kering keyakinan diri.

langkah

Tapi pada suatu ketika, karena perasaannya udah terlalu nggak enak dan nggak tau musti gimana lagi, Dea nutup telinga rapet-rapet dari omongan di luar, supaya bisa ngedenger ke dalem diri Dea sendiri secara lebih jelas. Dea sempet nulis sesuatu, ini cuplikannya:

Risiko bertumbuh adalah jembatan tak terlalu panjang menuju dataran baru. Ia bergoyang-goyang memintas jurang. Aku takut.


... but all you have to do just walk through the path

karena risiko tidak bertumbuh adalah ditinggal lari. Bahkan oleh dirimu sendiri.

Akhirnya Dea ngelakuin apa yang Dea mau dengan cara yang Dea yakinin aja. Dea kenalin renjana Dea sebaik-baiknya dan Dea ikutin drive-nya. Ketika Dea nutup telinga serapet-rapetnya dari kata-kata orang, achievement nggak lagi jadi hantu. Renjana itu tulus. Dia  bensin yang nggak akan pernah ada abisnya. Apa yang kita kerjain atas dorongan renjana nggak butuh alesan apa-apa di luar itu. Kita bisa produktif tanpa itungan, belajar tanpa batesan, dan selalu mempersembahkan yang terbaik tanpa bersyarat. Kebahagiaan kita ketika ngejalaninnya juga ngebawa pengaruh baik buat orang lain maupun diri kita sendiri. Achievement dan penghasilan mengikuti. Tapi cuma sebagai bonus, bukan lagi tujuan. 

bahagia

Dea ngukur perasaan Dea sendiri saat ini. Dea nggak lagi nutup telinga secara ekstrim, tapi kayaknya sih Dea udah nggak gampang digoyahin. Quarter life crisis Dea udah lewat. Apapun kemungiknan yang bakal terjadi di depan nanti, Dea udah ngerasa jejek dan taken for granted sama apa yang Dea tapakin saat ini.

Ada satu point penting yang Dea dapet dari perjalanan menyeberangi quarter life crisis.

“Passion is something you’re in love with, not something you’re just adjust with”

Jadi, kalo kamu lagi ada di masa-masa quarter life crisis yang membingungkan itu, saran Dea tutup telinga kamu rapet-rapet. Jangan denger kata orang lain, jangan berusaha sekadar adjust, tapi cari tau sama apa kamu betul-betul jatuh cinta. Istilah “realistis” kadang-kadang mengelabui. Padahal kalau kamu berhasil nemuin renjana kamu, sepanjang waktu kamu nggak perlu nyari apa-apa lagi untuk jaminan idup ;)

Nggak percaya?

all
Ilustrasi di posting ini adalah karya Tisa Granicia "300 Keys"
Buat Temen-temen yang waktu itu nemenin Dea ngelewatin quarter life crisis, makasih banyak, ya. Kalau nggak ada kalian, Dea nggak tau udah jadi apa sekarang. Maafkan segala kerusuhan yang terjadi di masa itu =)

3 comments:

panoramaliant mengatakan...

wooow..teh Deaaa
saya pikir teh Dea udah bisa kasih sudut pandang yang lain soal apa yang bisa kita maknain soal "renjana". Saya rasa teh Dea berhasil untuk menyajikan sebuah esensi dari apa yang ada di balik semua bungkus realitas, yakni "renjana" itu sendiri yang darinya sebuah realitas muncul dan dapat diindera . Buat saya pribadi tulisan mengenai "quarter life crisis" cukup dapat memberdayakan dan juga sebagai wahana bagi saya untuk berkaca dengan diri sendiri dan mulai menyadari bahwa banyangan di depan kaca itulah yang semestinya didengar dan dimengerti..hatuur nuhunn..

Sundea mengatakan...

Sama2. Seneng kalo bisa berbagi :)

Taufan Fadhlil mengatakan...

wow, sy dapet recomendasi crita ini dr tmn saya pas sy curhat. dan... yg saya dapatkan... ternyata kondisi ky gini namanya quarter life crisis toh? hahaha....keren juga istilahnya. mengetahui masalah yg sy hadapin skr trnyata bukan sesuatu yg telalu spesial (krn trnyata orang lainpun mengalaminya) sy jadi lega dan lupa sm mslh saya :) thx kak dea atas tulisannya