Sedekah

It's not that unusual
When everything is beautiful
It's just another ordinary miracle today 

“Ordinary Miracle” – Sarah McLahlan

Ini cerita taun 2012. Lupa persisnya bulan apa kejadiannya.

Pulang dari Sekolah Taman pada suatu Hari Minggu, di dua angkot yang Putri dan Dea tumpangin berturut-turut, ada dua orang kaya yang ngasih sedekah ke kami berdua. Ini Dea bagi ceritanya sama kalian, ya ^_^

Caheum-Ciroyom

Di deket Universitas Widyatama, dibantu seorang pemuda masa kini, naik Mbah-mbah yang keliatan udah tua banget. Giginya hampir nggak ada. Badannya udah bungkuk dan kurus. Dia bawa tongkat dan sempet doyong pas ngegeser duduknya di dalem angkot. Dea jadi tertarik nanya.

“Mau ke mana, Bu?”
“Mbah mau ke Cijerah.”
“Sendirian?”
“Ya sendirian. Anak-anak Mbah mah pada sibuk.”



Waktu ngejawab begitu, nggak ada kesan nyesel ato minta dikasianin di nada suaranya. Dia malah bersyukur karena punya cucu-ponakan yang masih nganter dia sampe naik angkot Cicaheum-Ciroyom. “Itu tadi Aldi. Mbah suka tanya mau nggak Aldi dikasih uang buat jajan? Dianya nggak pernah mau,” cerita Simbah. Simbah punya dua anak, sembilan cucu, dan satu buyut. Selama ini dia keliling dari rumah anggota keluarga yang satu ke keluarga yang lain. “Anak-anak suka kangen, terutama buyut,” dia cerita dengan sumringah. Sebagai informasi, Cicaheum-Cijerah itu lumayan jahhhhuuuh, lho. Aldi nggak ikut. Jadi Simbah musti naik angkot dua kali dan dia musti pindah angkot sendiri.

Umur Simbah ternyata udah 82 taun, tapi dia belum pikun. Dia masih bisa cerita tentang menantunya, anak-anaknya, cucunya, dan semua yang bikin idupnya bahagia. Dia juga sempet nanya kami tinggal di mana, mau ke mana, nasehatin kami supaya sayang sama orangtua, dan waktu Putri dan Dea udah mau turun, dia sempet ngedoain. “Semoga apa yang dilakuin nanti pada berhasil, ya …”

Rasanya nyaman dan teduh =)

Cisitu-Tegalega

Setelah naik Cicaheum-Ciroyom, dari Siliwangi kami ngelanjutin perjalanan naik angkot Cisitu-Tegalega. Kami duduk di depan. Duduk di sebelah supir angkot yang mukanya evergreen banget. Rambutnya belah pinggir. Mukanya seperti bapak-bapak di film-film taun 70an. Dan dia gampang senyum.

Di Cisitu Indah I kalo nggak salah, ada yang brenti. Dia bayar pake dua ribuan. Pas Pak Supir ngembaliin pake lima ratusan, si penumpang protes, “Pak saya deket kok. Biasanya seribu.”
“Jadi mau dikembaliin seribu aja? Boleeeh,” jawab Si Pak Supir sambil ngeganti lima ratusan sama seribuan. Nggak ada ke-BT-an sedikit pun di nada suaranya. Dia juga ngasih uang seribu dengan baik-baik aja.
Putri jadinya nanya. “BBM naik, ya, Pak?”
“Belum”
“Nanti kalau naik tarif angkotnya naik juga?”
“Ya … nggak tau, ya. Saya mah seikhlasnya yang bayar aja. Kalau tetep mau bayar segitu ya segitu, kalau mau dilebihin ya boleh. Artinya kan saya rejekinya memang segitu.”
Putri dan Dea langsung terenyuh.

Selanjutnya dari Pak Supir kami belajar soal keikhlasan. “Idup itu ya dijalanin aja, yang penting ngejalaninnya baik-baik. Jangan sampe kejebur,” kata dia. Dia punya ukuran kebahagiaan yang nggak bisa dicuri siapa-siapa. Dia juga bersyukur atas apapun yang dia dapet. Dia sadar betul apapun yang dia punya nggak akan dibawa mati.

Rasanya adeeemmmm … banget dengernya. Dan dia nggak cuma ngomong. Kami liat sendiri gimana dia mempraktekkan filosofi idupnya.

Kami nggak motret dan lupa nanya namanya Mbah dan Pak Supir. Tapi kami ngedapetin apa yang paling berharga dari cerita hari itu.

***

Besoknya Dea pulang dari Pungkur naik angkot lagi. Ternyata ada cerita menarik yang lainnya.

Kalapa-Ledeng

Kalau nggak salah dari deket Santa Angela, naik sepasang suami-istri tuna netra sama anak mereka yang masih balita. Angkotnya distopin sama preman. Meskipun gayanya tetep metal, Dea liat preman itu baik banget. Dia ngebantu pasangan suami-istri dan anaknya ini naik ke angkot dan nggak ngelepasin mereka sampe mereka dapet tempat duduk yang betul. Sambil ngegendong anaknya, si istri pegangan ke bahu suaminya. Yang Dea tau, emang begitu cara orang tuna netra saling menuntun.

Dea peratiin, suami-istri ini ngitungin belokan-belokan yang mereka lewatin. Begitu udah deket sama Kimia Farma, si suami nanya ke supir angkot.
“Apotik …?”
Dan angkot brenti. Persis di depan Apotik Kimia Farma.

Orang seangkot terbengong-bengong. Jagoan banget. Suami-istri itu bisa tau persis di mana mereka harus berenti. Mereka bisa ngerasain jarak tempuh secara akurat tanpa ngeliat. Di depan Kimia Farma pun mereka turun tanpa dibantu. Ngucapin terima kasih dan ngelanjutin perjalanan mereka.

Hari itu Dea juga nggak sempet motret, apa lagi nanya nama mereka. Tapi pas mereka turun, Dea nemuin bungkus permen ini di kolong kursi mereka:

masihadaharapan-1[4]

Sebetulnya mereka semua itu adalah orang yang punya segala-galanya. Makanya mereka bisa ngasih sedekah dan (ke)santunan tanpa berhitung.

Dea bersyukur karena idup ngasih tunjuk hal-hal sederhana yang nggak sederhana begini hampir setiap hari ;)

Sundea

0 comments: