Monika Ary Kartika Menyapukan Kuas Luas-luas

tika77 Jangan tertipu dengan wajah keibuan di samping ini. Monika Ary Kartika, pelukis yang pandai memasak, menari, dan sedang kuliah di pasca sarjana seni rupa di ITB ini, ternyata tak sekalem penampakannya. Mau tahu seperti apa?

Simak obrolan meriah berikut ini. Jagoan kalau kamu nggak pusing … hehehe … =p





Mon, pertama-tama, nih, cerita dong kegiatan lo sehari-hari …
Kegiatan sehari-hari: nafas, mandi, makan, tidur, bangun.... (toweweweweng krikk krikk krikkk) hehehehe…. Meuni dihiperbolkan kieu (dihiperbolakan begini, deh) … Ehe ehe ehe…. Gw pemalu juga uy, hehehe cerita ini itu sama Dea… Tapi udahlah diceritain azaa semua ehe ehe ehe…. Tapi ceritanya untuk Sundea aja yaa…. Euuuu kalo dipublikasiin wkwkwkwwkwkwkwkwwww, malu jugaaaa hahahahahaaa……

Yah … begimana kagak dipublikasiin? Kan gue wawancara elu buat www.salamatahari.com
Ehe ehe ehe … iya, deh. Kegiatan gw selain dikit-dikit bantu-bantu usaha ortu yang rental mobil, yaa fokus ngulik karya. Terus kalau sekarang mah lagi kuliah lagi supaya ngerasa rada intelek ahahahahaaa….Ngga ketang…. Gw kuliah lagi supaya ada komunitas seni azaa… Soalnya gara-gara tinggal di Nagrak yang sepi itu….

Lah … bukannya elu tinggal di Lamping?
Jadi gini. Rumah Lamping tuh rame orang, anjing, burung… cukup heboh dengan teriakan-teriakan Komandan Lamping, alias Ibu Noes, mamah gua. Ramenya karena ada rental mobil. Sejak buka di tahun 1985, perusahaan rental mobil kita ga pernah tutup sedetik pun. Tandanya? Lampu kantor ga pernah mati. Nyaalaaaaaa terus 24 jam ahahaahahaa. Di samping tempat tidur Nyokap & Bimo …

Entar dulu. Siapa Bimo? Lu manggil bokap lo “Bimo” ?
Bukaaaaan … Bimo itu adik gua. Nah di samping tempat tidur nyokap dan Bimo, ada telepon kantor. Jadi jam berapa pun ada telepon, pasti diangkat. Bodornya, dulu sering ada telepon nyasar kalo udah di atas jam 00, “Halooo…. dengan Ardan? Mau request laguu doooong …”

Hahahaha … ngaco …
Nah. Saking ramenya rumah Lamping, bokap ngebangun rumah yang sangatttt sangat tenang di daerah Parongpong, di Jl.Nagrak tepatnya… yang banyak kebun strawberry itu…. Fiuhhhhh kalo abis dari sana, pikiran jadi seger. Semenjak gw jadi pelukis, ceritanya gw terlihat ideal berkarya di sana. Tapi apa yang terjadi? Gw ngerasa bener-bener jadi hermit yang lebih-lebih dari suster biara Karmel. Ya iyalaaaah, kebayang aja sendirian pisan di sono tiap hari ngeliat gunung. Karena kaga tahan sepi, gw balik ke tempat rame ini lagi (Lamping), dengan segenap hiruk pikuknya terutama pagi hari…. Ehe ehe ehe…..

Hahaha …jadi begitu, toh. Serba salah nih pelukis …
Intinya, gw cuma butuh waktu untuk ngebuat karya gw bagus. Paling hah heh hoh kalo uda deket deadline pameran. Yang ada gw sering-sering meditasi Zen Chi biar tenang… Caranya, duduk tapi cuma ujung vantat aza yang nempel kursi. Badan tegak, mata merem. Ujung lidah ditempelin ke atas langit-langit mulut. Tarik nafas lewat hidung, buang nafas arahkan ke bawah udel…. Gitu seterusnya… tapi paling banter gw Zen Chi cuma setengah jam… hahaa….

Hahaha … mbaiklah. Inget nggak gimana pas lo pertama kali ngelukis, Mon?
Mulai ngelukis, lebih tepatnya mulai nyorat-nyoret, seinget gw yaitu di buku orderan fotocopy ortu gw di Jl,Ganeca 4. Uda gitu, semua tembok rumah Lamping ada coretan gw-nya. Pintu kayu tiap ruangan juga ada coretan gw-nya.

Kalo denger kata “menyapu”, apa yang muncul di pikiran lo?
Menyapu? Tsunami menyapu kota di Jepang… itu yang ada di pikiran gw pertama kali… Aneh sekaleee…. Kenapa kepikiran itu ya? Hmmmm….Mustinya kan yang kebayang adalah seorang wanita yang lagi pegang gagang sapu lidi, srekkk sroook sreeeeek srooook nyapu halaman depan rumah pagi-pagi….

Hahaha … kalo gitu ini mungkin nggak ada hubungannya: kalo denger kata “menyapukan kuas” apa yang ada di pikiran lo?
Kalau “menyapukan kuas”, yang ada di pikiran gw adalah: seorang cewe yang lagi duduk bongkok di depan kanvasnya yang ditaruh di easel, uda gitu dia melototin terus itu kanvas sambil tangannya pegang kuas yang ada warnanya, kuasnya gede, terus di permukaan kanvasnya digerak-gerakin ke atas, ke bawah, ke atas, ke bawah, meuni seriusss teh….

Seorang cewek? Itu sih kayaknya elu deh, Mon … hehehe … baiklah. Kalo gitu, cerita dong tentang gimana biasanya lu menyapukan kuas …
Bagi gw, kuas gepeng itu gw gosokkin ke kanvas. Gw pegang gagangnya seperti megang pedang samurai, lalu…..kan kuasnya gepeng….. nah, bagian permukaan yang gepeng itu gw gosokkin ke kanvas kaga diangkat-angkat…. Jadi ada bunyinya, sreek sreek sreek….. Jadi, sebenernya gw “ngepel” kanvas ya kalo begeto. Tapi kalo ngepel kan yang ditinggalin bau harum karbol dan lantai yang jadi basah. Kalo ini yang ditinggalin bau nyegrak cat minyak sama warna basah ahahahahahahaa….. Kalo mau buat sesuatu yang tipis, bagian depan kuas gepeng itu yang gw kenain ke kanvas…. Jadilah garis-garis tipis semisal rambut atau apa pun lah yang panjang-panjang tipis…. Bunyinya : seeeeuuuuttttttt……..

Passion karya monika
Passion

Gepeng? Kayak personil Srimulat jaman dulu. Ada kuas yang lain nggak selain Si Gepeng? Kuas Asmuni gitu misalnya …
Mmmmm, sekali ngelukis daku pake kuas buanyakkkk buanget, supaya masing-masing warna punya kuas masing-masing. Yang pasti yang selalu gw pake : kuas gepeng yang super gede buanget, kuas blush on dari bulu rubah yang lembut yang ukurannya gede untuk nge-blur-in warna, terus kuas-kuas gepeng dari berbagai ukuran, yang terakhir kuas-kuas runcing untuk detail-detail yang kecil…

Katanya lo punya kuas yang keciiiiillll banget juga, ya, yang ukurannya 0. Kalo itu buat apa?
Nah, kalo pake kuas kecil itu gerakannya kaya nyapu lantai…. Set set set, dipegangnya kaya pegang bolpen, tegak lurus sama permukaan kanvas. Kalau lukisan uda kering, karena di rumah banyak anjing, jadi bulu-bulunya suka adaaa aja yang nempel di kanvas…. Plus ada debu-debu yang lain…. Jadi, si kanvas akhirnya gw sapu juga pake kuas yang gepeng gede yahaaaa…

Andelan bener, ya, Si Gepeng ternyata. Btw, dari segitu banyak bidang seni, kenapa lo paling tertarik sama lukis?
Nah itu dia pertanyaan jitu. Begini. Kata kuncinya: manual, secara langsung, diekspresikan saat itu juga, dari pikiran langsung turun ke hati, lalu ke tangan, lalu ke kuas…. Ga ada halangan, mau digerakkin ke mana aja bisa saat itu juga. Mau ngebentuk apa pun juga, bisa saat itu juga. Banyak banget yang mau diungkapkan, diceritakan. Gw itu….. di dalem dada yang tengah ini nih, ada sesuatu yang kaya mau meledak terus….. BlaaaaaRrrrrr, gitu. Makanya gw teh rada kesiksa juga kalo metodenya harus dari luar lalu ke dalam.

Maksudnya dari luar terus ke dalem?
Maksudnya, kalau melukis berdasarkan pengamatan luar seperti hunting foto, lalu didesain dulu di photoshop, baru dimimesis ke kanvas, gw teh jujurnya mumet. Itu yang gw pelajari selama di Bali. Metode itu yang dipakai Pak Chusin dan Brindil. Soalnya kalau gw ngelakuin itu, kan ngerjainnya lama… Nah, energinya gw keburu abis untuk terus mantengggggg melulu di depan kanvas ngedetail…. Buset…… ternyata gw ga sesabar itu orangnya. Pengen ngacak-ngacak lukisan tapi ternyata gw orangnya penurut sih, jadi nuruuuut banget sama desain foto yang uda dibuat di photoshop hehe…. tapi yang penting waktu di Bali gw belajar teknik drawing yang bener…

Blur-Identity-file-besar-494x332
Blur Identitiy

Sekarang lo kepengen eksperimen apa dalam ngelukis?
Gw jadi pengen ngelukis di atas rumput euy. Jadi pengen ngelemparin cat cair dari ember alias nyiram kanvas. Gw pernah ngelakuin itu pas Tugas Akhir. Seru, euy. Jadi, cat akrilik-nya disiram-siramin ke atas kanvas yang ditaruh di atas meja ping pong… terus dipindahin lagi ke atas rumput, di situ disiram-siramin lagi. Kemudian, pasti muncul berbagai bentuk. Nah, bentuk-bentuk itulah yang kemudian mau gw respon, kalau ga, disesuaiin sama sketsa yang duluan gw buat. Barulah gw hunting foto entah itu foto orang-orang, model yang gw sutradarain, maupun benda, tanaman, atau pun hewan. Dilukisnya realistik, tapi ada ekspresifnya juga hohooo…. Waaah, gilleee kebayang dah kalo medianya di-switch jadi patung atau keramik atau musik atau gerak hmmmm… eksplorasi macam apa yaa yang nanti muncul? Yang pasti teknik untuk melakukan itu semua harus dikuasai bener-bener dulu…. Sampai sekarang, yang dikuasai baru teknik melukis sih yahaaaa hohohohohooo…. Btw, kenapa gw ga ngelakuin itu dari dulu, ya?

Kenapa tanya gue?
Ahahahahaahahaa….. Dasar kebanyakan mikir, peragu. Nah, gw sadar gw harus jadi cewe pemberani untuk melakukan pembeledakan itu…..wakkaakakakaaakkkk semoga bukan omong besar belaka nih ahahahaaaa… harus cuek bebek wek wek wek diberaniin nih….. ahahahaahaaa…. MAKASI DEAAAAA………!!!!!

Kenapa jadi makasih ke gue? *garuk-garuk kepala*
Karena yakinnya baru saat ini, pas Dea nanyain pertanyaan ini … ehe ehe ehe …

Hahaha. Baiklah. Makasih kembali, lho. Btw, katanya situ pacarnya pelukis juga, ya?
Koq tau?? Hehehhe, pura-pura ga tau lu ….

Demi kemulusan alur artikel ini, Mon … hehe. Lo sengaja, ya, milih pacar pelukis juga?
Nah, gw ga pernah milih pacar. Uniknya, kalo lagi jalan berdua sama Brindil, di tengah kita kaya ada bola bulet anget yang warnanya soft kuning, gitu ahahahaaha absurd banget ya… tapi itu yang kita rasain berdua. Emang udah semustinya gw dikirim ke Bali ckckckck jadi ketemu bola kuning itu…

sambada
Sambada

Uuuu co cweeet … hehehe … iya, ya, tadi lo cerita lo sempet belajar ngelukis sama Pak Chusin di Bali. Jadi akrab sama Si Akang Brindil di sana, ya?
Iya. Pernah liat Shanghai Art Fair juga (Desember 2007) bareng Pak Chusin n Brindil. Kan gw September 2007 dikirim ke Bali supaya belajar sama Suhu Chusin. Naahhh, tambah lagi gw ke Shanghai jadi wee gw tambah deukeut jeung Akang Brindil haaaalaaah haaaalaaaaaahhhhh hahahahahaaaa…

Hahaha. Bola kuning, bola kuning. Selama ini lo udah pernah pameran di mana aja?
Dulu waktu SD, ada karya-karya gw yang dipamerin di Jepang & Jerman. Yang paling ekstrim pas pameran di Dhaka (2008). Ya, ampret, itu kota bau bawang bombay banget … koq bisa gitu ya? Selain itu pernah pameran di Guang Zhou (2008). Selebihnya pameran di Bandung, Jakarta, Surabaya, ama Bali…. Selain itu pernah dua kali juga diajakin ilustrasi cerpen KOMPAS.

Selain kuas ke kanvas, apa lagi yang pernah lu sapuin?
Gw sering nyapu kelopak atas mata gw dengan eye shadow ahahahahaa. Jenis sapu mata ini kaga punya bulu-bulu kecil. Yang ada malah busa lonjong yang empuk… ahahaahahaaa….

Kalo kesedihan nyapunya gimana?
Kalo gw pusing, sedih, atau mumet, “sapu” uda ga mempan…. Yang ada musti “dicuci”, alias berenang….. dicelap…..dicelup….. dicelap lagi, dicelup lagi…. uda gitu dikasih “deterjen” alias shampoo sama sabun, ehehehehheee…… biar lunturrrrr semua “daki-daki-nya” alias yang mumet di dalem badan ehehehehee …

Ya udah. Itu dulu buat sekarang. Thank you, ya, Mon …
Beberapa waktu yang lalu, Monika baru saja kehilangan Aston, anjing badung kesayangannya yang sudah berusia sewindu. Karena Aston tak ditemukan, Monika berdoa semoga Aston menemukan tempat perlindungan terbaik dan dijaga dalam kecukupan. Teman-teman, ikut doakan Aston, ya …=)


M. Ary Kartika

Selamat menyapu dan mengepel, Monika, semoga segala yang bersih dan baik tak pernah jauh-jauh dari langkahmu …

Sundea

Kunjungi Monika Ary Kartika di http://k-art-ika.com/

1 comments:

Jessica Mulina mengatakan...

Deaaa...ternyata kenal monik jg? haha... salam yah... tiba2 kangen euy jeung si teteh bodor tea.

Btw aq lom pernah loh liat lukisannya monik :(