Anak-anak Pelangi Mita “Michan” Supardi

michanresized Namanya Mita “Michan” Supardi alias Michan. Imut-imut dan selalu ceria. Meski mungil dan lincah seperti remaja SLTP, ia sudah lulus sebagai sarjana jurusan Hubungan Internasional Universitas Parahyangan. 

Kini Michan tengah menanti wisuda sambil menjadi presenter televisi sebuah acara anak-anak di TVRI.
Meski sudah menjadi presenter, Michan merasa masih menjadi “pengangguran”. Kenapa?


 

Chan, kamu kan udah jadi presenter acara tv. Kenapa masih ngerasa belum kerja?
Belumlah, soalnya bekerja itu melakukan pekerjaan yang terus menerus, bener-bener ga ada waktu istirahat, dan dibayar. Di TVRI sebenernya juga gitu. Tapi kesenangan yang didapat jauh lebih besar, jadi aku nganggepnya nggak kerja.

Oh, gitu, ya. Cerita dong tentang program tv-nya …
Nama acaranya “Pelangi”. Disiarinnya hari Minggu, tapi lupa jam empat atau jam lima sore. Range umurnya SD sampai SMP. Konsepnya, produsernya ngasi satu tema dan temanya harus ada pembelajarannya. Tapi caranya harus fun. Misalnya tentang lingkungan. Waktu itu ada anak dari ekskul lingkungan disuruh cerita mereka ngapain aja, gimana cara mereka ngerawat taneman … yang simpel-simpel aja tapi harapannya ngebawa perubahan. Misalnya anak-anak yang biasanya buang sampah sembarangan jadi nggak buang sampah sembarangan lagi. Terus di acara itu juga ada tempat untuk menunjukkan bakat mereka seperti paduan suara, berpuisi, story telling, drama komedi Sunda, tarian tradisional, dikemas gimana supaya anak-anak itu suka aja. Jadi setiap episode harus punya satu gol khusus.

Wah seru, deh. Gimana ceritanya kamu bisa jadi presenter acara ini?
Waktu itu yang nawarin dosen Unpad. Casting, terus keterima.

Suka dukanya apa, Chan?
Anak-anak itu punya tingkah polah yang berbeda. Ada yang ngeselin, ada yang nyenenengin. Ngeselinnya, pas ada satu segmen yang udah mau beres, tiba-tiba suka ada anak yang teriak-teriak nggak jelas, manggilin temennya, pengen ke kamar mandi… nyenenginnya ada satu anak dari kelas dua, dia pinter banget story telling dan baca puisi. Kagum banget liat bakatnya.

Kalo tantangannya apa?
Aku harus bisa bikin mereka jadi anak-anak yang sesuai dengan umurnya. Terus aku shooting bareng anak-anak yg jumlahnya cukup banyak dan umurnya bervariasi, ada 30 orang. Tapi itu juga serunya. Presenternya harus bisa nge-blend sama anak-anak, bikin mereka mau cerita panjang, menjabarkan apa yang ditanyakan bukan cuma ngejawab iya atau tidak.

Menurut kamu anak-anak jaman sekarang itu kayak gimana?
Mereka harus bisa menerima keterbukaan tapi juga memfilternya. Kita kan nggak bisa mencegah gaya hidup yang sekarang berkembang. Mainan anak-anak tradisional jaman dulu lebih seru. Monopoli, gobak sodar, petak umpet, priceless banget. Itu bikin mereka nggak jadi orang-orang yang pemarah. Dengan permainan yang berkumpul dengan teman-temannya, mereka harus belajar nahan diri, tenggang rasa, ngehargain orang lain. Kalo sekarang kan lebih ke permainan elektronik. Aku akui anak-anak yang main game itu logic-nya lebih terlatih. Tapi secara emosional mereka kurang. Mereka lebih gampang marah, lebih individualis.

Hmmm iya juga, ya. Kalau waktu kecil, kamu mainnya apa?
Permainan waktu kecil biasanya permainan yang di luar kayak sepeda, layangan, mobil-mobilan, lomba lari sama temen, petak umpet. Kalau mainan ceweknya … agak hardcore. Pake tanah terus dikasih taneman yang kayak mie, jadi main mie-mie-an.

Dari semua kebiasaan kecil kamu, apa yang paling kebawa sampe sekarang?
Ke mana-mana lari. Mau dalam keadaan apapun. Mau capek, puasa, tetep aja lari-lari. Terus meskipun seharian udah ke mana-mana, capek, kalo malem diajak karaoke lagi biasanya aku tetep paling on. Nggak tau ya mungkin emang energi bawaan dari dulu.

Hahaha … btw, kamu emang seneng bergerak di bidang anak-anak, ya?
Dari awal banget emang pengen kerja yang ada hubungannya sama anak-anak. Pernah mimpi jadi guru TK, tapi karena belom ada celah menuju ke sana, jadi belom kesampean. Sampe ada tawaran bikin buku anak-anak pop up. Aku bikin ceritanya terus ada temen yang bisa gambar. Buku itu udah jadi, untuk lomba buku bergambar di London. Harapannya buku itu bisa terbit di Indonesia biar bisa ngasih kontribusi buat anak-anak di Indonesia. Tapi sampai sekarang belum terwujud.

Sebelumnya kamu pernah nulis buku juga kan ya? Buku anak-anak bukan?
Bukan, itu dulu waktu aku masih aktif di Ardan (Michan sempat menjadi penyiar Radio Ardan). Buku untuk remaja, cerita dari blog waktu aku masih aktif nulis di multiply. Kekeluargaan di multiply itu kuat. Mungkin itu yang ngedorong aku untuk terus nulis. Judulnya “Kutu Kupret Sendal Jepret”. Dari www.toramarimelompat.multiply.com. Tapi blognya sudah dihapus karena mau dibukukan …

Ooo … lucu deh judulnya. Tentang apa ceritanya?
Cerita remaja. Tentang anak SMA yang transisi ke kuliah. Ada beberapa yang nyeritain masa kecil juga …

Bisa didapet di mana tuh bukunya?
Udah jarang. Paling bisa dicari online. Waktu itu Onye (salah satu teman kami) dapet, tapi dia nggak mau bilang dapetnya di mana.

Ih, jahat.
Iya, jahat.

Ok. Karena www.salamatahari.com edisi ini temanya “Anak-anak, Akan-akan” apa yang ada di pikiran kamu kalo denger kata “akan”?
Bergerak, suatu pencapaian, mimpi.

Kalau disuruh berandai-andai, menurut kamu sepuluh taun ke depan www.salamatahari.com akan jadi kayak apa?
Bikin sekolah.

Set dah … apa yang diajarin? Hahaha …
Ya berandai-andai kan .. hehehe …

Selanjutnya, Michan dan Dea mengobrolkan berbagai hal yang random. Mulai dari pendidikan anak zaman dulu dan sekarang, ego orangtua, Barbie-barbie Michan yang berakhir dengan tragis, kunang-kunang mempesona di belakang rumah Michan, sampai curhat-curhatan seputar … Gemini … ehehe … FYI, kami berdua sama-sama berzodiak Gemini.

Ketika berpisah pun kami berjanji untuk bertemu dan mengobrol ngalor ngidul lagi lain waktu.

Hmmm menurutmu, akan ke mana obrolan kami akan beranak …?

Sundea

0 comments: