Trimah Tak Suka Apel, Trimah Seperti Apel

Namanya pendek saja. Trimah. Ia lahir 22 tahun yang lalu tanpa sepasang lengan. Menggunakan kakinya, ia terampil membatik. Ternyata Trimah adalah pemudi yang ceplas-ceplos, santai, ceria, dan … tidak suka makan apel. Kenapa?

Inilah obrolan ngalor ngidul kami di acara “Senyum Semangat” asuhan teman-teman dari Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta…





 

Udah, Mbak? Kamu namanya Trimah aja?
Iya. Aku bingung orang selalu nanya aku nama lengkapnya siapa. Kenapa harus ada panjangannya?

Iya juga, ya. Kalo Trimah ada artinya?
Ada, biar aku bisa nerima keadaanku. Ternyata bisa kok (senyum)

Kerennn. Mbak ngebatik dari kapan dan awalnya gimana?
Aku mbatik dari taun 2010. Tadinya mau nyoba njait, tapi susah, jadinya ngebatik aja. Aku nggak bisa pakai mesin. Lagian batik lebih bikin aku penasaran …

Penasarannya?
Yaaaa … penasaran saja.

Hmmm. Baiklah. Apa yang seru dari ngebatik?
Kalo lagi bosen, kan aku bisa mbatik. Terus biasanya aku nggambar apa yang aku suka aja. Ada bunga, lukisan, pokoknya kalau aku lagi mau gambar itu, ya … kugambar … hehehe … terus ada kepuasan dari proses sampe jadinya. Ya samalah sama orang-orang lain yang ngejalanin hobinya.

Selain ngebatik, sehari-harinya kegiatan Mbak Trimah apa?
Aku kerja di Hotel Melia, Yakkum punya stand di situ.

Yakkum siapa, Mbak?
Yakkum itu tempat aku belajar batik, tempat rehabilitasi. Taun lalu aku masih mbatik bareng-bareng mereka, tapi sekarang sudah sendiri. (ini info tentang Yakkum: http://www.rehabilitasi-yakkum.or.id/)

Nah. Terus batik yang udah Mbak Trimah bikin biasanya dikemanain?
Ada yang dikoleksi, ada yang dijual. Eh, Mbak, bikin blog gimana, sih?


Gampang, tinggal masuk ke blogspot atau wordpress misalnya, udah gitu ngisi-ngisi datanya. Udah. Nggak ada komputernya, sih, jadi nggak bisa dicontohin …
Ooo … gitu. Aku mau bikin blog, aku suka nulis juga …

Oh, ya? Biasanya nulis apa aja, Mbak?
Apa aja yang aku mau. Itu juga aku nulis kalo aku lagi pengen nulis …

Hahaha … sebenernya perlu, lho, Mbak, bikin blog buat ngenalin batik gini. Tapi email, twitter, atau facebook ada?
Ada. Emailku: Trimahse90@gmail.com. Facebooknya Trimah See. Mbaknya mau nyoba mbatik?

Mauuuu …

Dea meraih canting dan mulai membatik di atas kanvas yang tersedia. Ternyata tidak mudah, Teman-teman. Tulisan yang Dea torehkan meleleh-leleh seperti font judul sinetron horor “Bukit Berdarah”. Mbak Trimah cengar-cengir melihatnya. Tetapi ketika tangan Dea tak sengaja menyentuh wajan panas yang berisi malam, ia berubah prihatin.

Awas, Mbak. Itu panas …


Iya. Udah kerasa. Emang musti dibakar terus begini ya ini?
Iya, supaya tetep cair kayak orang bikin jenang. Ngerti jenang, Mbak?

Ngerti. Makanan itu kan, yang kayak bubur-buburan gitu … hehehe … terus malam ini bahannya apaan?
Bahannya getah, lilin, sama lemak. Tapi aku juga beli ini, nggak bikin sendiri, soalnya proses pembuatannya lama.

Ooo … iya. Baunya enak. Eh, Mbak, suka apel, nggak?
Aku nggak suka buah apel. Kecut …

Kan ada yang manis juga …
Ya tetep aja aku nggak suka. Buah apel nggak enak. Cuma bikin kenyang aja, biasanya yang makan yang lagi diet … hehehe …

Ooo gitu. Hehehe … Mbak berapa bersaudara?
Aku anak ke-3 dari 4 bersaudara.

Mbak, apa pendapat Mbak tentang apel?
Lah kok apel lagi?

Soalnya zine aku besok temanya apel, Mbak … hihihihihi …

Meski Mbak Trimah tak suka apel, menurut Dea dia mirip apel malang. Ia mungil dan hijau. Kokoh sekaligus renyah dan asyik dibawa ke mana saja.  Rasanya pun penuh kejutan: manis, asam, segar, dan menyehatkan.

Bagaimana menurutmu? Apakah Mbak Trimah memang mirip apel malang? Atau batik-batiknyalah yang akan bercerita lebih banyak lagi tentang dirinya …?


Sundea

3 comments:

Neni mengatakan...

Aah Dea... Mbak Trimah dan batiknya sama2 luar biasa...

Sundea mengatakan...

Iya, emang. Orangnya juga nyenengin diajak ngobrol =D

Riezky Andhika Pradana mengatakan...

semua luar biasa, mbak Trimah, Batik, apel dan Salamatahari!