Hai, Halo Dua Matahari

Dea biasanya matiin hp kalo tidur malem. Pagi-pagi pas bangun, baru Dea nyalain lagi. Pada suatu pagi, begitu hp Dea nyala, Dea ngedenger percakapan antara dua matahari di hp Dea. Satunya screen saver, satunya gantungan hp.

Dea biasanya matiin hp kalo tidur malem. Pagi-pagi pas bangun, baru Dea nyalain lagi. Pada suatu pagi, begitu hp Dea nyala, Dea ngedenger percakapan antara dua matahari di hp Dea. Satunya screen saver, satunya gantungan hp.




“Halo, Halo, gantungan hp, mau ke mana kamu hari ini?” tanya si screen saver.
“Seperti biasa. Ikut ke manapun kamu pergi,” saut si gantungan hp.
“Kemarin kamu ke mana?” tanya si screen saver lagi.
“Kemarin aku juga pergi ke tempat kamu pergi.”
“Masa? Tapi kayaknya kamu nggak ada …”
“Mungkin aku gelantungan di belakang kamu, jadinya nggak keliatan …”
“Enggak. Kalau kamu gelantungan di belakang aku, bunyinya kedengeran. Kemarin enggak …”

Ngedenger percakapan itu, Dea jadi mikir. Emang kemaren si gantungan hp ke mana? Atau si hp aja yang lagi kurang awas? Terus Dea keinget kalo kemaren si gantungan hp emang copot. Tapi karena Dea lagi ribet dalem perjalanan, si gantungan hp nggak langsung Dea pasang. Dea baru masang lagi si gantungan setelah mau tidur, pas hp-nya udah Dea matiin.

Sebenernya kemaren mereka sama-sama ada di tas, tapi di kantong yang berbeda. Screen saver nggak salah. Dia memang nggak ngeliat si gantungan hp. Gantungan hp juga nggak salah. Dia memang ikut ke manapun si screen saver pergi. Dea cekikikan sendiri ngedenger obrolan mereka. Tapi Dea nggak mau ngasih tau apa yang sebetulnya terjadi. Biarin aja mereka bertanya-tanya.

“Kemaren hari yang aneh, ya, kalau begitu,” kata gantungan hp.
“Iya. Mungkin kita agak mabok darat di perjalanan,” tanggep screen saver.
“Padahal aku tuh nggak pernah mabok darat, lho …”
“Sebenernya aku juga, sih …”
Setelah diem sejenak, mereka berdua kompak bilang, “Ah ya sudahlah ya …”

Waktu mau pergi lagi, Dea nyimpen si hp di dalem tas. Mungkin di tas Dea, dua matahari yang sama-sama ngehias hp Dea itu ngobrol-ngobrol lagi. Mungkin juga enggak.

“Halo, Halo … semoga kalian berdua ngerasa nyaman di tas Dea,” kata Dea ke mereka berdua.

Di seperempat perjalanan hari itu, Dea jadi kepikir. Setiap ngangkat telpon, kita langsung bilang “Halo”. Katanya kata “halo” berasal dari bahasa Hungaria – hallom - yang artinya “saya mendengar kamu”. Padahal begitu ngangkat telpon, sebetulnya kita kan biasanya belom denger apa-apa.

Barangkali untuk konteks ini “halo” lebih tepat diartiin “saya percaya saya akan mendengar kamu” atau “saya percaya kamu ada di situ” ;)



Sundea

3 comments:

@falafu mengatakan...

Saya sering main ke blogmu diam-diam.
Karena setiap membaca ceritamu, rasanya disergap sepi yang menenangkan.
Suka sekali, khayalanmu.. Mereka hidup ;)

Sundea mengatakan...

Makasih, ya ... =D

Nggak usah diem-diem, ngomong-ngomong, juga boleh kok ... ehehehe ...

Deny mengatakan...

Waaahhh ... ternyata masih ada yang punya HP seperti ini ... Toss!! Samaan HP nya *ini salah fokus

Keren banget percakapan ini :)