Hai, Dani Supriatna, Main Yuk …

fotokun1 Musik tidak lepas dari pria ini. Di masa kuliahnya, ia disebut-sebut mirip dengan Noe, vokalis Letto. Bertahun-tahun kemudian – jangan tanya bagaimana bisa – ia bertransformasi menjadi mirip musisi lawas Deddy Dhukun. Tak hanya itu, personil band eksperimental Sungsang Lebam Telak ini pun bekerja di majalah remaja yang tak lepas dari musik: Hai.

Namanya Dani Supriatna. Obrolan dengannya tak pernah becus. Juga yang ini …







Dan, cerita, dong, tentang latar belakang dan keseharian elu …
Secara akademis gw ulusan jurusan Sejarah UNPAD. Kalo secara catatan sipil gw masih tercatat sebagai warga Balubur, terhitung sejak tahun 1985 hingga sekarang. Keseharian saat ini standarlah, kerja Senin-Jumat, cuma jamnya agak ajaib dari jam 10.00 – 22.00. Sebenernya jam 17.30 udah boleh pulang, cuma gw baru bisa ngerjain sesuatu pas malem. Nelayan banget ya! Eh, atau sundal banget? Terserah lah ya :p 

Kapan doms istirahatnya?
Paling kalo di weekend balik ke Bandung dan maen Vespa. Ceritanya gw sekarang jadi anak otomotif. Lumayan buat penyegaran, biar dapet lingkungan dan obrolan baru. Mulai suntuk kalo di lingkungan dan obrolan yang itu-itu aja.

Dari kapan kerja di Hai dan gimana ceritanya ?
Gabung di Hai sejak September 2009. Saat itu proyek gw di The Head Records (label yang ngerilis TIKA & the dissidents) udah mulai kelar juga. Ceritanya dipanggil di Hai karena kebetulan pas ada job-vacancy di UNPAD, gw masukin lamaran + cv. Dari jurusan Sejarah jadi digital-strategist ngurusin web. Masih sempet nanya “Kok bisa?” :p

Hahaha … segala di idup lo emang “kok bisa” kali, Dan. Dari Noe jadi Deddy Dhukun juga “kok bisa”. Okeh. Lanjut. Lo tau nggak kenapa majalah Hai namanya "Hai" ?
Simple sih, kalo namanya “Horas” bakal jadi Majalah Remaja Batak. Makanya yang dipake “Hai” karena brand positioningnya sebagai Majalah Remaja Indonesia. Ngga mungkin juga namanya “Haji” karena nanti Departemen Agama bingung, “kok majalah “Haji” isinya nggak ngomongin Haji, malah ngomongin musik dan nampilin foto-foto abegeh sekseh?”

Hahaha … dasar. Apa pengalaman paling tak terlupakan selama kerja di sana?
Yang nggak bisa dilupakan sih makan bebek dan shalat lima waktu. Eh pengalaman ya? Ya itu, pengalaman makan bebek nyaris tiap malem sampai kolesterol gw amit-amit naiknya. Tapi kalo kata David Naif “Nggak ngejaga kesehatan sama dengan nabung buat rumah sakit.” Mungkin  artinya bakal sama dengan “Nggak menikmati bebek plus kol goreng di saat muda itu sama dengan naifnya Adam & Hawa yang menahan hasrat untuk menikmati Khuldi”. Sebenarnya mereka itu diusir bukan karena memakan, tapi karena tidak cuci-tangan sebelum memakannya. Kita semua tahu bahwa Tuhan Maha Higienis.

Hahaha. Ngomong-ngomong soal makanan, apakah menurut lo nasi hai-nam dan fuyung hai bisa dibilang makanan yang ramah karena ada "hai"-nya ?
Tergantung siapa yang masaknya sih. Kalo yang masak Sister Rosetta mungkin bakal jadi makanan yang paling gospel. Sementara kalo yang masaknya Willy Dozan mungkin bakal jadi makanan yang paling bertepung. Liat aja aksi laganya di sinetron, nendang dikit aja banyak tepungnya, apalagi kalo masak!

Hahahaha … hai. Terus, nih, kalo tentang versi online majalah Hai, pendapat lo gimana? Secara kan lo gawenya di yang online …
Kalo ngomongin secara general (baca: media), digital version itu sih udah jadi kewajiban. Kalo nggak ikut ya duit nggak akan dateng. Nah kalo dia nggak ikut tapi tetep ada duit, baru kita harus curiga. Mau koran, majalah, sampai stasiun tv sekarang semuanya invasi ke digital. Trans Corp gw rasa bakal makin kaya soalnya dia udah gila-gilaan investasi di digital. Kalo Buletin Remaja Salman nggak apa-apalah belum ke digital. Gimana menurut lo sebagai eks-aktivis Salman, De?

Gue sih aktivis Salmantahari. Eh … SalmantaHAIri, deh, biar kontekstual sama interview gue ke elu. Nah. Kalo denger kata “Hai”, apa yang ada di pikiran lo?
Mestinya sih yang ada di pikiran gw “sapaan”, tapi mau nggak mau berubah makna jadi “KERJAAN!” Tapi kalo denger “Hai” di club sih mungkin maknanya jadi siap-siap keluar duit buat nganu. Hehehehe :p

Nganu, Bok. Nganu Nomba. Devide et Impera. Ngomong-ngomong, Sungsang Lebam Telak apa kabarnya sekarang?
Terhitung sejak gw dekat dengan dunia Vespa, Age dengan Daihatsu Charade, dan kelak Gembi dengan motor Scoopy barunya, Sungsang Lebam Telak berubah fungsi seratus persen; dari aliran kepercayaan menjadi komunitas otomotif nusantara. Tentang ini udah gw announce via Twitter kok.

Hooo … begitu, ya. Terus soal kededdydhukunan nih. Lo bakal bersay hi sama Deddy Dhukun, nggak, kalo ketemu? Kira-kira dia bakal ngerespon gimana, ya?
Kejadian paling konyol sih di pertengahan tahun lalu. Ceritanya malem itu gw lagi jalan menuju kosan. Tiba-tiba ada mobil mau lewat. Kebetulan kacanya bening, jadi gw bisa ngeliat wujud pengendaranya. Gw terdiam-terpaku. “Tuh orang kok mirip gw?” Pengendara di dalem mobil itu juga beberapa detik bengong. Eh tahunya doi Deddy Dhukun.

Huahahahahaha …. Yang bener? Kayak adegan Abdel dan Temon banget. Terakhir, nih. Punya pesen apa sama pembaca Salamatahari dan apa pendapat lo tentang zine-zine-an online ini?
Pesennya sih mulai sekarang geliat di digitalnya semakin ditingkatkan aja. Era sekarang dunia digital bisa dengan mudahnya dijadikan ladang duit. Brand juga udah ngelirik itu; karena biaya murah dan efektif. Sebagai contohnya ada brand yang cuma ngeluarin duit sekitar 100 juta untuk promo produknya melalui blogger dan buzzer. Hasilnya memuaskan. Sementara kalo pake jalur promo konvensional ke media-media besar, bisa abis milyaran. Belum tentu juga promo dan campaignnya berhasil.

Gitu, ya … ? Ok, deh, thank’s lho, Dan …
Terima kasih dan sukses selalu untuk segala yang sedang dan akan dikerjakan.

Lah … tumben tanggepan lo waras …

Maka Dea segera mengakhiri wawancara itu sebelum Dani menjadi lebih waras lagi. Memang kenapa kalau Dani jadi waras? Nanti jadi nggak damai aja. Kan “war”.

Segitu dulu, Teman-teman. Follow twitter Dani @mengunyahkentut dan sapakan “Hai” padanya. Mungkiiiin … ada yang berminat punya pacar seperti Masnya ini. Dijamin menghibur hati yang lara. Perjalanan hidupnya pun penuh kejutan seperti mesin jackpot. Kalau dulu dia seperti Noe Letto, kini mirip Dhedy Dhukun, bukan tak mungkin di masa yang akan datang ia bermetamorfosa menjadi Darius Sinathrya yang sudah menjadi penyanyi juga.

Siapa tahu …

Sundea

0 comments: