Layang-layang Putih di Sirnaraga


sirnaraga



Hari ini Dea dateng ke pemakaman papanya Nia di Sirnaraga. Suasananya sediiiiih … banget. Mama Nia nangis terus. Nia sendiri selalu ada di samping mamanya. Meskipun keliatan sedih, Dea tau dia harus tetep kuat untuk mamanya.

Suara doa dan orang nangis kekumpul di bawah tenda. Dea ngedengerin aja sambil sesekali ikut berdoa. Di tengah suara-suara yang udah ada, tau-tau Dea ngedenger suara lain. “Cekcrekcrek … srrrrk …crkkkk ….” gitu. Gesit dan penuh semangat. Bukan dari dalem tenda, tapi nggak jauh dari tenda. Bukan di bawah, tapi di atas.

Dea ngedongak, nyari-nyari arah suara itu. Ternyata, temen-temen, itu suara layang-layang. Warnanya putih. Ngeliuk-liuk terbang di atas tenda. Dari pertama ngeliat, Dea tau layang-layang itu pengen nyampein sesuatu; lewat suara dan geraknya yang penuh semangat, lewat putih bersihnya yang sama sama warna awan, dan lewat keterbang-terbangannya yang nggak jauh dari tenda papanya Nia. Dari situ Dea ngikutin si layang-layang, berusaha motret dia sambil nanya, “Kamu mau ngomong apa? Ayo bilang ke Dea …”

Motret si layang-layang nggak gampang, temen-temen. Dia gesit banget. Lagian warna dia yang putih bikin dia kadang saru sama awan. Cahaya matahari yang cerah sekali juga bikin dia kadang nggak keliatan. Akhirnya Dea brenti moto-moto.

Sambil ngeliatin dan ngedengerin suara si layang-layang, Dea tau-tau sadar sesuatu. Hal terbaik kadang nggak keliatan waktu sengaja dikejar. Dia dateng sendiri waktu kita nggak ngeharep apa-apa. Bukan kamera yang bikin si layang-layang abadi, tapi seberapa jauh Dea ngehayatin kebersamaan Dea sama si layangan, abis itu ngenang dia.

Dea senyum ke si layang-layang putih. Dea tau papanya Nia titip salam lewat dia.

Sundea

2 comments:

Nia Janiar mengatakan...

Dea, tulisan ini ngingetin tulisan lo yang tentang meninggalnya salah seorang anggota keluarga lo atau apa gitu yah.. yang jenazahnya pakai perhiasan atau apa, terus dibakar, terus di langit ada apaa gitu.. *serba lupa* Haha..

Sundea mengatakan...

Iya, si Oma Bintang-bintang =D