Obituari untuk Pengharum Wangi Jeruk

Pada suatu malem, waktu Dea harus nempuh perjalanan yang lumayan jauh, cuaca nggak bersahabat. Ujan turun deras, angin kenceng banget, dan jaket Dea basah.

Tapi Dea agak beruntung, soalnya di angkot yang Dea tumpangin ada pengharum ruangan beraroma jeruk. Angin yang kenceng bikin wanginya kesebar lebih merata di seluruh angkot. Lampu oranye bikin kemasan pengharum keliatan lebih cerah dan seger, kontras sama langit malem yang mendung dan gelap. Jadi, sepanjang jalan Dea duduk deket pengharum. Motret pengharum itu sambil ngehirup wanginya sekali-sekali. *snif-snif-snif*





Biasanya kalo abis keujanan dan kelamaan nggak ganti baju Dea jadi sakit. Kali itu enggak, lho, Temen-temen. Dea yakin itu karena wangi jeruk yang sugestif menyenangkan dan ngejaga badan Dea kayak vitamin C. Di dalem hati Dea janji ngucapin makasih ke si pewangi kalo ketemu lagi di angkot suatu waktu.

***

Pada suatu pagi, waktu Dea nempuh perjalanan yang nggak jauh, cuaca cerah dan bersahabat. Dea naik angkot secara random dan … hei …


Seonggok bungkus pengharum ruangan kesembunyi di bawah kursi angkot. Wanginya udah abis dibagiin. Dea kenal bungkus pengharum itu.

“Halo pengharum wangi jeruk,” sapa Dea.
“…”
“Halo, makasih, ya, karena kebaikan kamu Dea jadi nggak sakit waktu itu. Padahal ujannya lumayan gawat, lho …”
“…”

Biasanya benda-benda ngebales sapaan Dea. Tapi pagi itu si pewangi diem aja. Dea rasa dia udah meninggal. Wangi yang jadi esensi dan nyawanya udah melayang dihirup orang-orang.

Tapi dia meninggal sebagai sesuatu yang berguna dan diinget, seenggaknya sama Dea. Kalo Dea meninggal, apa nyawa Dea terbang sebagai sesuatu yang memberkati seperti nyawa si pengharum wangi jeruk?

Di perjalanan pendek hari itu, ada pertanyaan yang tak bertepi …

Sundea

0 comments: