Kisah Keluarga Kucing

Sekitar dua minggu yang lalu, ada ibu kucing di kardus depan kamar Dea. Dia dan empat anaknya yang baru lahir banget bersarang di situ. Lucu, deh, anak-anaknya cuma setelapak tangan Dea. Satu item, dua item-putih, yang satu lagi item-coklat. 

Kalo lagi garing di kamar, Dea suka nengok-nengok ke kardus. Kadang Si ibu kucing Dea kasih susu anget dan makanan. Seru aja ngeliatin dan ngelibatin diri dalem keseharian keluarga kucing itu. 

Mungkin karena kucing tumbuh lebih cepet daripada manusia, perkembangan bayi-bayi kucing itu tiap hari langsung keliatan. Meratiin perkembangan bayi-bayi kucing itu asik banget, lho. Kayak bayi pada umumnya, tingkah laku mereka kadang bodoh. 



Waktu Dea balik dari Bandung, keluarga kucing itu udah pindah ke laci di kamar kosong depan kamar Dea. Ternyata dalem tiga hari mereka berkembang banyak banget. Bulu mereka makin tebel. Mereka udah bisa jalan meskipun jatoh-jatoh, Dan yang paling lucu, mata mereka udah ngebuka. Nggemesin, deh. Mata mereka yang. kayak coklat Chic-Choc keliatan makin imut di muka mereka yang kecil.

Hari ini, karena. lagi libur dan rada flu, Dea nggak keluar-keluar kos. Selama dua minggu ini, kalo lagi lama-lama di kos‘kan Dea selalu punya tontonan, tapi kemaren keluarga kucing itu pindah nggak tau ke mana. Tiba-tiba Dea jadi kangeeeeen banget sama mereka.

Tiga minggu yg. lalu kucing-kucing itu bukan bagian dari hari-hari Dea, Dea biasa ngelewatin kesendirian Dea di kos tanpa mereka. Ternyata dalem dua minggu mereka bisa ngubah yang nggak ada jadi rasa keilangan.

Sundea

cerita ini terdapat di buku Salamatahari
Ilustrasi dibuat oleh almarhum Norvan Pecandupagi

0 comments: