Karen Richter Menggurita untuk keluarga

Namanya Karen Damayanti Richter, sepupu Dea yang kini tinggal jauuuuh … di Jerman dan menikah dengan Martin Richter, seorang pria Jerman. 

FYI, gambar tapak beruang yang menjadi background zine-zine-an online ini adalah kreasi dari Kay. Lucu kan?
Di Salamatahari edisi 73, ia yang terlahir sebagai anak tengah dalam keluarganya ditanggap menjadi penyalamatahari.
Apa hubungannya menjadi anak tengah dengan menjadi tangan gurita ? 








Hiiii Kaaaay …. kita (di keluarga Dea, “kita” = “aku”) pengen wawancara kamu buat Salamatahari. Topiknya tentang jadi anak tengah …
Oh … boleh …

Pertama: apa yang istimewa dari jadi anak tengah?
Enak De, kita nggak pernah jadi yang pertama & nggak pernah jadi yang terakhir.

Terus apa sifat “anak tengah” yang paling kerasa tumbuh di kamu sampe sekarang?
Kayaknya karakter yang paling menonjol dari kita ini family loving yah. Mungkin juga tumbuh dari kita jadi anak tengah karena kita kan biasa care sama kakak-adek kita. Sekarang kita jauh gini jadi semakin menjadi-jadi karakter family loving-nya, jadi udah biasa jadi "tangan gurita" yang bantuin megang hubungan keluarga.

Hmmm … coba dijelaskan tentang “tangan gurita” itu … hehehe …
Tangan gurita itu kayak perantara, dia megang kuat-kuat, supaya hubungan antara anggota keluarga itu jangan kepecah-pecah. Yang paling jelas itu pas Mikel (salah satu keponakan kami) lahir. Kita berusaha online dan updated. Kita sebarin beritanya ke anggota keluarga yang lain. Setelah lahir, kita minta papa kita masih bikin report setiap hari, terus kita sebarin juga ke mereka, cocok kan jadi family loving tangan gurita? Hehehe … 
Kalo keluarga udah deket, ternyata si tangan gurita itu agak melonggar. Dia cuman jadi "background" aja, dan kemungkinan orang nggak sadar kalo si tangan gurita itulah yang bikin mereka deket

Ah iyaaa … bener juga, ya. Very nice of you … berarti jadi anak tengah berkaitan sama jadi pusat juga, Kay?
Iya, De, kita rasa, suatu waktu kalo kita tinggal bertiga, kita yang bakalan jadi titik pusat buat kakak-ade kita. Bukan artinya kita yang pengambil keputusan, tapi kita yang jadi penengah.

Ada contoh ceritanya?
Yah kalo sekarang belom ada, De, dan kita nggak berharap begitu sih

Oh, ini teh maksudnya kalo udah tinggal bertiga pisan beneran ? Maab, maab, kirain kayak waktu kecil, ditinggal bertiga di rumah …
Iya, bukan, kalo sekarang kan masih ada ortu mah titik pusatnya kan ke sana, ngumpulnya masih ke sana.

Baiklah. Sekarang selain sebagai anak tengah, kan kamu juga satu-satunya anak cewek. Enak nggak enaknya dan efeknya apa, Kay?
Nggak enaknya dulu, deh. Kita nggak punya temen maen cewek, padahal dulu seneng banget maen masak-masakan. Jadinya kalo sepupu-sepupu cewek dateng seneng banget …

Asiiik … termasuk kita, dong … nguk …
Iya, dong … hehehehe … enaknya ya bisa ngerasain juga maen-maen maenan anak cowok. Terus pernah denger dari temen, katanya emang anak tengah dan cewek itu nekad & pemberontak. Udah ada beberapa contoh yang kita liat dari mata kepala sendiri, kayaknya emang cocok deh. Kalo kata kita mah anak cewek tengah itu percaya, kalo kakaknya bisa, dia juga pasti bisa, dan biasanya pengen lebih dari kakaknya.

Itu yang bikin kamu biasa bertualang sendiri ke mana-mana sampe akhirnya mutusin tinggal di Jerman?
Iya.

Nah, untuk kasus begini, adik cowok buat anak tengah cewek posisinya gimana?
Kalo adik itu.... selalu jadi yang disayang, jangan sampe dia sakit hati & kekurangan dalam hal apapaun. Kita pengen bisa jadi kakak buat adik kita kayak Si Kakak ke kita.

Untungnya jadi anak tengah, jadinya seimbang, ya …
Iya juga, ya … eh … papa kita udah online belom?

Oh, iya, papa kamu lagi ngelayat orang, kalo nggak salah Tante Cu Lan …
Hah ?

Tapi Tante Cu Lan, lho, bukan Tante Cui Lian …
Kaget. Kirain …

Kalo dia udahnya nggak ke tempat Pak Roy, bentar lagi juga pulang …

Baiklah. Percakapan ini sudah mulai terlalu lokal. Sebaiknya kita akhiri sampai di sini.

Baru Dea sadari bahwa keluarga besar kami yang tersebar-sebar ini ternyata dapat tetap hangat karena tangan gurita yang selalu berusaha memeluk kami dalam sebuah lingkaran.

Kay, kita nggak tau kita udah pernah bilang ini apa belom: I feel very much blessed to have you in this family =)

Sundea

3 comments:

mbak dan mengatakan...

hahaha.. sama kay.. aku juga anak tengah :p kalo ngga salah, di dunia psikologi emang ada fenomena anak tengah..btul kah? :)

Karen mengatakan...

@Dea: Thank you ya De.
@Mbak Dan: Kamu juga sama2 suka nekad & berontak ya Dan? Hahaha... :D

Sundea mengatakan...

@Mbak Dan: Oh, ya? Kalian ternyata sama2 anak tengah. Sifatnya mirip, nggak, sama Kay, Mbak Dan ? =D

@Kay: Sama2, Kay =)