Anjrotti Bocelli


“… dan sejauh apapun angin membawamu, kau tetap di sini.”
-Syair Abadi, KarnaTra-


tottiresize



Namanya Anjrotti Bocelli, biasa dipanggil Totti. Selama 6 taun dia tinggal di keluarga Dea. Dia ngangenin sekaligus ngeselin. Banyak akal sekaligus dongo’. Gagah perkasa, tapi khusus ke orang-orang rumah Dea and the gang, manjanya setengah mati. Totti preman setempat. Bulak-balik dia kabur keluar rumah, berantem, bonyok-bonyok, sampai dokter hewannya hafal banget sama dia. 



samadokter
Totti dan dr. Elvi, dokter hewannya

Kebiasaan berantemnya ini cukup parah, Temen-temen, nggak ada yang bisa ngelarang. Segala cara dia lakuin untuk lari keluar. Waktu gerbang dikunci, dia ngegali tanah. Waktu tanah kami ganjel batu, dia manjat pohon pisang dan loncat dari tembok. Waktu temboknya kami kasih beling-beling, dia tetep manjat pohon pisang, nggak peduli badannya kebeset beling pas dia loncat keluar. Akhirnya kami pasrah. Ya udahlah, terserah Totti. 

Tapi Totti selalu pulang, meskipun dalam keadaan gigi grompal, kepala kena bacok, bulu pitak, dan mata hampir buta. Kami selalu marah-marah meskipun akhirnya luka-lukanya kami obatin juga. Totti anggota keluarga. Di luar segala kepremanannya, dia anjing setia yang sayang sama keluarga Dea.


Kbanyakan cdera
Kebanyakan cedera


Pernah pada suatu hari papa sakit serius sampai masuk ICU. Kami sekeluarga bulak-balik Jakarta-Bandung. Dea sempet pesen ke Totti, “Nyo, papa lagi sakit. Kamu jangan bikin susah, ya. Jangan ke mana-mana, jagain rumah …”

Percaya apa enggak, selama papa sakit Totti jadi anjing manis. Dia tinggal di rumah. Nggak ke mana-mana. Sampai akhirnya papa sembuh dan pulang lagi ke Bandung. Begitu papa udah di rumah, Dea bilang lagi ke Totti, “Makasih, ya, Nyo, papa udah sehat. Sebenernya meskipun papa udah pulang ada baiknya, lho, kamu di rumah-rumah aja kayak gini. Bagus buat kesehatan kamu sendiri. Liat, kamu jadi gendut dan nggak bonyok-bonyok …”

… dan malem itu juga, Totti malah kabur lagi.

Ada sesuatu di luar sana yang dikejer Totti. Apapun, pasti itu sesuatu yang berharga banget buat dia, lebih berharga daripada kesehetannya sendiri. Mungkin itu berkaitan sama kebebasan, eksistensi, dan keyakinan dia sebagai anjing. Jadi ya udah aja. Dea milih untuk ngasih dia kepercayaan dan kebebasan penuh ke manapun dia pergi.

Sampai pada suatu kali, Totti pergi dan nggak pernah pulang lagi.

Dia yang milih kebebasan harus ngambil kebebasan itu sepaket sama resikonya. Itu bikin Dea ngerasa sedih. Totti tau dan ambil resiko itu dari awal, tapi Dea ternyata nggak se-release dia. Selama Totti nggak pulang, Dea sempet galau kepikiran macem-macem. Apa yang terjadi sama Totti di luar sana?

Sampai pada suatu kali, Dea sadar. Rumah Totti adalah kebebasannya. Ke manapun dan apapun yang terjadi sama dia, dia selalu ada di rumah.

Butuh waktu lama untuk bisa release nulisin tulisan ini.

But now, I let you go, Nyo … my trust get you wherever you are …


nyonyotdea


Sundea

12 comments:

Rie mengatakan...

Moga Totti baik2 aja...

Sundea mengatakan...

He will ... =)

M. Lim mengatakan...

hauuu... tapi kan kangeeenn...
T^T

Aldriana A. Amir mengatakan...

dea, aku jd inget anjingku dulu, namanya brino. Dia jg menghilang. sempet balik lg, tp akhirnya ga pulang2.. jd kangen brino :')

ah, kalo titto ada, kira2 dia mau ga ya main sama kodokku? ;p

Aldriana A. Amir mengatakan...

eh typo, maksudnya totti, hehe..

Sundea mengatakan...

@Mindang : Iya, Mir, kangen, makanya lama baru akhirnya bisa nulisin tulisan ini ...

@Dian : Percaya apa enggak, dulu anjing sepupu aku namanya juga Brino. Dia juga ilang dari rumah. Yg ajaib, pas dia ilang, kakak sepupu aku yg lagi liburan di Jkt (anjingnya di Bandung) tau2 nangis terus. Dia kayak ada ikatan batin gitu sama Si Brino ...

Kayaknya Totti main sama kodok kamu. Mereka loncat2 cari puteri yg mau nge-kiss mereka ... hehehe ...

Medina Rizkamila mengatakan...

huhuhu sedih :(
cepet pulang ya totti :*

Karen mengatakan...

Hiks... jadi sedih, De :(
Tapi kita rasa Totti bisa jaga diri sendiri.

Sundea mengatakan...

Amiiiin, Kay ....

Vai mengatakan...

i mis enyo laik krejiiiii!!!!!! huhuhuhuhu...

Nia Janiar mengatakan...

Deaaaa... huhuh, sedih bacanya. Makanya, ini alasannya gue gak mau miara piaraan yang terlalu deket secara emosional. Huhuhu.. *berkaca-kaca*

Sebenernya gue pernah nulis di komen jg, tapi gue mau nulis lagi dgn ada tambahan; "Totti itu manis. Pas gue ke rumah Dea, dia gak keliatan premanismenya.. anjing pertama yang enggak nakutin"

Sundea mengatakan...

Iya, Niiii ... punya piaraan, terutama anjing, emang ada resiko sedihnya. Tapi gpp krn gue dapet banyak hal berharga juga dari miara Si Totti a.k.a Enyo ini ... Di satu titik, sedih dan seneng jadi nggak ada batesnya.

Rasanya kayak pernah ngewarna pake pinsil warna. Pinsil warnanya bakal abis krn harus terus-terusan diserut, tapi gue jadi punya gambar yg ada warnanya ...

Totti emang manis sama orang2 rumah dan teman2nya. No wonder lo kenal Totti versi anjing manis yg selalu menyukai tamu2 orang rumah.

Totti emang cuma preman di luaran. Samalah kayak org yg kalo di luar harus jaim, di rumah mah beda lagi kelakuannya ...

Semua yg pernah kenal Totti sebagai anjing rumah pasti sayang sama dia.

Doain dia baik-baik di manapun dia berada, ya ...