Yang Ceria dan Yang Sendu dalam Katjie dan Piering

katjiepiering Di luar band mereka masing-masing yang telah lebih dulu berjaya, Kushandari Afriani Dewi alias Ay (Baby Eats Crackers) dan Sigit Agung Pramudita alias Sigit (Tiga Pagi), membentuk duo musik baru. Namanya Katjie dan Piering. 

Ada cerita apa di balik terbentuknya Katjie dan Piering? Bagaimana kedua karakter yang berbeda ini berpadu dalam satu proyek? Di mana kamu dapat mendengarkan lagu-lagu mereka? Simak wawancara berikut … 






Baiklah. Ay, Sigit, cerita, dong, tentang Katjie dan Piering. Kebentuknya gimana, sih?
Sigit: Kebentuknya sih 14 februari lalu, terjadi begitu saja. Sebenernya chemistry nya udah ada pas acara Open Mic nya Anto (70’s Orgasm Club) di Beat and Bite, saya sama Ay sempet duo iseng bawain lagunya RNRM yang kita aransemen.
Ay: Mm … Katjie dan Piering ini cerita awalnya adalah proyek iseng untuk menterapi sigit supaya senang manggung hehe dia itu musisi yang aneh karena gak suka banget manggung. Kita coba bikin terapi “manggung yang menyenangkan” lewat acaranya Oom Anto yaitu open mic. “Okelah gue temenin sini, Git, nyanyinya…” Eh malah inspirasi membuncah hahaha yaudah deh …

Hahaha … keterusan ya? Terus terus … Si Katjie dan Piering ini konsepnya gimana, sih?
Ay: Hmm konsepnya adalah membuat musik untuk menemani sore menuju malam hari di Maribaya Lembang ketika dingin pelan pelan menusuk tapi pemandangan alam masih indah-indahnya untuk dinikmati (cieh)
Sigit: Musiknya sih kita sepakat buat nge-aransemen ulang secara akustik lagu-lagu band lokal, terutama yang sulit atau jarang akustikan, kayak band rock, metal, elektronik dsb.
Ay: Iya, kami mengaransemen ulang lagu-lagu elektronik dan metal jadi akustik manis tapi agak murung hehe.. style nya ala Sigit yang SUPER SUNDA DELIGHT dicampur Ay yang ceria hehe …

… dan menghasilkan perpaduan yang …?
Ay: Gimana, Git? Gatau ah *tarik selimut* hahaha ga deeeng… manis dan suramnya bumi parahyangan deee ^_^ Seperti bandrek susu deh kalo diibaratkan dengan minuman…
Sigit: Kalo Ay jawab bandrek susu, saya sih lebih menggambarkan seperti Alm. Kang Ibing yang berusaha menghibur para pelayat di acara pemakaman John F Kennedy. Ato dalam sebuah ruangan berlampu 5 watt yang terkunci dari luar terdapat Vincent Van Gogh, kuas, kanvas, dan cat minyak berwarna magenta dan hijau stabillo didalamnya. Nah loh. Ini saya pengaruh insomnia bikin saya meracau.

Hyaaa… metafor yang asoy…. hahaha … terus, kenapa namanya harus “Katjie dan Piering” ?
Ay: Nama Katjie & Piering dipilih karena….Sigit maunya nama yang klasik. Yah maklumlah dia kan generasi DN Aidit .. hahaha ...

Hahahaha … bagaiamana, Sigit? Pernyataan ini boleh ditegaskan, disanggah, atau dikoreksi, lho …
Sigit: Nama Katjie & Piering sebenernya dari bahasa Belanda Katjiepiering (kacapiring) sebuah nama bunga. Saya sih memilih nama itu karena kalo dipisah di tengah bakal jadi dua nama Katjie (feminin) dan Piering (maskulin) pas banget aja buat duo.

Wokeh. Jadi begitu, ya. Sekarang tentang duo ini dan band kalian yang udah ada sebelumnya. Pertanyaan klasik, nih, gimana kalian ngebagi waktu dan konsentrasi?
Sigit: Tigapagi sih lagi menghadapi program “serius ayun ambing adem ayem” jadi bisa dikondisikan lah.
Ay: Pada dasarnya Katjie ini adalah proyekan bergembira. Ada sisi lain dari diri Ay yang ngga bisa disalurkan di Baby Eats Crackers hehe ceritanya alter ego. Waktu selalu ada kok, curi-curi aja hihi itung-itung refresying. Tapi masalah konsentrasi, lucu juga sih. Kemaren Baby Eats Crackers latihan, setelah berapa hariiii gitu konsentrasi latihan recording Katjie Piering ini dan tanpa sengaja aku mengeluarkan nada-nada sunda pas nyanyi ... LHAAA .. kebawa-bawa hahaha diketawain deh sama anak- anak :p reflekkks…

Nah, itu dia. Apa karakter dari band kalian sebelumnya yang kebawa ke Katjie & Piering ini?
Ay: Ya itu lah kalo Sigit udah jelas ya sebagai Akang Jonsi Parahyangan kesundasundaan… hahaha kalo aku, hmm kayanya aku ga bisa nyanyi galau ya … mau segalau apa juga dibawanya, tetap warna suaranya begitu haha … sama nada nada glockenspiel tang ting tung ceria itu haha
Sigit: Hahahahaha... jujur saya sih ngga mengusahakan itu buat muncul, tapi luar biasa sulit ternyata. Jadi biarkan apa adanyalah.

Jadi apa aja lagu yang udah kalian garap? Cerita, dong, bagi-bagi juga behind the scene-nya…
Sigit: lagu dan behind the scene? Biar Ay yang cerita deh hahahha.
Ay: Lagu yang udah kami cover ituuu ada beberapa... hehe… Jangan disebutin semua ya nanti ga surprais dong buat album hihi. Mm salah satunya adalah Zsa Zsa Zsu- nya Rock n Roll Mafia. Kenapa lagu ini? Hihi soalnya jedak jeduk elektronik, ada bagian lagu yang “aneh” dan Alhamdulillah, Hendra pun baik sekali mengizinkan. Kalau behind the scene-nya, setiap lagu kita diramunya pake berantem HAHAHA gimana dong soalnya kita berdua berasal dari background musik yang bedaaaaaa... Sigit kelam galau hitam, dan Ay ceria gembira terang. Pas Zsa Zsa Zsu ini ada bagian lagu yang dirubah dinyanyikan seperti sinden Sunda, kocak banget karena kebayang OVJ melulu hahaha ...

Aku pernah liat itu berantemnya … hahahaha … okeh. Jadi apa nih rencana Katjie dan Piering ke depannya?
Ay: Bikin albuuum free download pengennya hehe sepuluh lagu manis milik teman-teman yang Insya Allah jadi kado ulang tahun Ay bulan depan AMIN AMIN
Sigit: Apakah keburu? Hadeuuuh.. *makanbeling*

Terakhir. Lagu kalian bisa didenger di mana, nih?
Sigit: mudah-mudahan cukup memuaskan bagi yang pengen denger. Hehehhehe..

Penasaran dengan lagu mereka teman-teman? Segera berkunjung ke link tercantum ataaau …. Jangan lupa hadir di penampilan perdana mereka di “Minimaliste”, Potluck Kitchen, 12 Maret 2011, jam 7 malam. Akan hadir pula Cascade dan Angsa dan Serigala, lho …

Bagaimana sepak terjang dua musisi dari alam yang berbeda ini di kemudian hari? Mari kita nantikan dengan hati yang berdebar … ;)

Sundea
foto: dok pribadi

0 comments: