Mari Menyeberang Bersama Carline Mayreday

Di dalam hidupnya Carline Mayreday seringkali mendapat tugas “menyebrangkan”. Di dalam sebuah obrolan dengan Sundea keponakannya sendiri ini, sempat tercetus, “Mungkin destiny gue emang ngehubung-hubungin orang, ya …,” kata petugas asuransi yang telah menghubungkan sebuah band kepada produser dan sedang menghubungkan seorang fotografer dengan tim pembuatan buku.

Mungkinkah ini berhubungan dengan kesukaannya pada pelangi? 


Iya, Tante Collin. Jadi apa kesukaan Tante Collin sama pelangi ada hubungannya sama takdir nyebrang-nyebrangin orang ?
Sebenernya hubungannya … pelangi itu nuansa, ya. Bisa didapet di antara matahari dan ujan. Gua nggak gitu suka sama ujan karena sad banget, tapi nggak gitu suka juga matahari karena ngegigit banget. Pelangi itu moment di antaranya, yang paling sejuk meskipun jarang gue temuin. Mungkin bentuknya yang lurus yang bikin dia kayak jembatan. Padahal sebetulnya, sih, dia itu “moment” bukan jembatan. Meskipun sebentar, gue ngerasa selalu dapet paling banyak hal di moment itu.

Menurut Tante Collin nyebrang itu sendiri apa?
Nyebrang itu melalui sesuatu. Bisa yang berat, bisa yang nggak berat, yang pasti membutuhkan suatu usaha. Misalnya untuk nyebrang jalan kita harus ati-ati, harus ada triknya juga kadang-kadang. Kita juga tau kita harus melalui usaha ini untuk mencapai sesuatu.

Sekarang apa yang lagi disebrangin Tante Collin?
Ada beberapa, sih, cuma secara globalnya sebenarnya menyebrangi rasa takut. Antara lain takut secara finance. Sekarang kan aku mau pindah kos, nih, terus ada proyek buku. Yang ke dua, takut nggak punya waktu sama keluarga. Tapi … sekarang paling nggak kalo Sabtu-Minggu gua suka dateng ke rumah kakak gue, main sama ponakan, bego-begoan …

Sekarang rasa takut itu masih terus dilawan seperti ngelawan arus. Tapi so far gua ngerasa kendaraannya bener …

Dan kendaraannya adalah …?
Paling nggak gue tau apa yang gua lakuin ini baik buat banyak orang. Itu kendaraan gue.

Hmmm … tadi katanya lagi ada proyek buku, ya? Katanya di sini Tante Collin jadi “jembatan” …
Oh, itu. Jadi gini. Supaya jadi buku yang bener kan yang ngerjain musti banyak orang. Jadi gua belajar memahami banyak orang, ngehubung-hubungin banyak orang, mulai dari lingkar satu yang paling deket sama gue. Nanti kalo ini jadi buku yang sukes, rasanya sama seperti chef di restoran yang ngeracik makanan udah gitu nanya, “How is it?” dan ternyata orang suka. Kepuasan itu yang bikin rasanya hidup berarti, meskipun ujung-ujungnya orang akan nyebutin nama restorannya, bukan chef-nya.

Ooowwwh … so sweet … sekarang udah nyampe mana nyebranginnya dan gimana progressnya?
Sampe pertengahan jalan juga belum, sih, tapi udah mulai menyebrang. Kalo divisualisasiin kayak nyebrang sungai, berbatu, arusnya nggak stabil, jadi awareness-nya musti kuat juga.

Terakhir. Kalo disuruh ngumpamain diri sebagai jembatan, Tante Collin ngerasa mirip jembatan apa?
Mungkin … jadi bridge dari musik. Membuat harmonis satu bagian ke bagian yang lainnya. Misalnya, dari improvisasi perlu bridge kan untuk balik ke vokalnya …

Saat ini, Tante Collin sedang menjadi manager produksi sebuah buku photographical essay-collaborated yang rencananya akan agak eksperimental. Seperti apa kira-kira? Tunggu 2011 mendatang. Doakan tim ini selamat sampai ke seberang, ya …

Jangan lupa tengok kiri-kanan, Tante Collin, gandeng erat-erat tangan tim ini dalam perjalanannya mencapai tepi … ;)

Sundea

0 comments: