Bukan Kuping tapi Tangan


Pada suatu pagi Dea nulis sambil ngopi-ngopi. Waktu mo ngehirup si kopi anget, Dea megang kuping cangkir trus…(sruput, sruput…)
Eh
… 


Kuping cangkir? Dea ngeletakin cangkir kopi di sebelah Dea trus ngamatin si cangkir itu baik-baik. Kalo yang barusan Dea pengang kupingnya cangkir, berarti barusan Dea ngejewer dia, dong? Kok jadi jahat? Dia nyimpenin kopi anget

yang bisa bikin Dea nyaman selama nulis skripsi, tapi kok Dea malah njewer-njewer dia?
Dea jadi ngerasa bersalah. Ngerasa egois. Ngerasa udah berbuat jahat sama temen yang udah mbantu ngangetin perasaan dan kekeringan Dea selama Dea puyeng nulis. Abis dari situ, tiap mau nyeruput kopi, Dea jadi ngerasa nggak enak. Dea ngelirik-lirik Si Cangkir dengan serba salah.
“Kalo mo minum, minum aja, De,” kata si cangkir. “Tapi…tapi nanti kamu kesakitan. Dijewer kan nggak enak, Cang, rasanya terhina, lagi. Waktu Dea SD, guru-guru njewer anak-anak kalo anaknya nakal,” Dea bilang. “Siapa bilang kamu njewer aku?” Si Cangkir malah balik nanya. “Lha, kalo aku megang kuping kamu begitu, apa bukan njewer namanya?” Dea balik nanya. “Iya, siapa bilang kamu megang kupingku,” kata Si Cangkir. Dea diem. “Kamu itu megang tanganku, De. Jadi selama ini kamu bukan njewer tapi nggandeng aku,” kata Si Cangkir lagi.“Oh…iya, ya…” Dea baru ngeh dan mulai jadi seneng. “Iya. Aku ini temen kamu. Untuk bikin kamu ngerasa anget dan nggak kering, aku nyiapin tanganku untukkamu gandeng,” jelas Si Cangkir
“Jadi kamu nggak ngerasa kesakitan, nih?”
“Nggak sama sekali.”
Dea senyum lega dan jadi ngerasa tambah sayang sama Si Cangkir. Abis dari situ, tiap haus Dea nggak ragu lagi nggandeng Si Cangkir.
Eh … tapi tunggu dulu. Kalau itu tangannya, di mana letak kuping cangkir? Gimana dia bisa denger suara Dea?
Sundea
sisa pagi

0 comments: