Sun Go Kong

“Ih, ini lucu, Ra …”
“Ya udah kita kasih ini aja, yuk …”
Setelah sekali lagi nge-screening isi toko mainan Celebrate, akhirnya Dea dan Rara, temen Dea, yakin ngebeliin sekupret boneka monyet berkostum Sun Go Kong buat hadiah ulangtaun Em, manager Salamatahari. Tapi pas udah sampe di meja pembungkusan kado, kami baru sadar kalo Si Monyet idungnya coplok. “Yaaah … Mbak, nggak ada yang lain, ya?” tanya Dea. Mbak-mbak Celebrate cuma ngegeleng sambil senyum. “Nggak ada diskon, ya? Kan barangnya rusak,” complain Rara. “Nggak ada, Teh, kalo mau ganti aja yang lain …,” saut Mbak Celebrate. Kami berdua diem. “Ya udah, deh, nggak apa-apa. Dibungkus aja…,” kata Rara akhirnya.
Sementara Si Embak nggunting dan ngelipet kertas kado, Dea ngeliatin boneka monyet yang duduk di meja seperti mau nangis. “Sssst … kita nggak boleh bilang dia cacat lagi,” kata Dea tiba-tiba. Rara dan Mbak-mbak Celebrate nengok ke Dea. “Gini … anak-anak cacat tumbuh sehat secara mental ketika nggak diperlakuin seperti anak cacat. Kita juga harus gitu sama boneka ini, jadi dia emang nggak perlu didiskon,” Dea bisik-bisik. Mbak-mbak Celebrate dan Rara senyum, akhirnya setuju sama Dea.
Sebelum si boneka monyet dicemplungin ke kantong kado, Dea meluk dia. Moga-moga dia bisa ngerasain detak jantung, excitement, kasih sayang, dan anget leher Dea. Moga-moga dia bisa jadi boneka monyet yang istimewa karena kita percaya dia begitu.
Sun-Go-Kong. Matahari-pergi-kongkow. Rara dan Dea bersinar-sinar seperti matahari waktu pergi kongkow nyamperin Em. Sun Go Kong di tangan kita adalah boneka ajaib yang udah dipilih takdir untuk jadi hadiah. Buktinya dari antara semua barang yang ada di Celebrate, akhirnya kita tetep milih dia dan segala kediaannya …
Sundea

2 comments:

om em mengatakan...

terima kasih Dea dan Rara... si Onyet aman bersamaku... dan gw nggak pernah sadar loh kalo dia idungnya nggak ada. it means gue nggak liat cacatnya hehehehe

Sundea mengatakan...

Hehehe ... sssst ... dia emang nggak cacat kok ... ;)

Sama2, Em ...