Pada Suatu Hari, di Hari Air Sedunia

Pada suatu hari Dea naik bus transjakarta bareng Rara, temen Dea. Meskipun nggak ujan kita nyebut hari itu sebagai ‘Hari Air Sedunia’. Soalnya selama naik bis adaaaa-ada kejadian sama air. Minuman tumpahlah, kecipratanlah, dan yang paling rusuh, AC bis bocor dan airnya netes-netes ke kursi yang Dea dudukin.

Supaya nggak ketetesan air, Dea ngegeser posisi duduk Dea. Akhirnya Dea jadi duduk berlutut di atas bangku yang ngadep ke jendela. Ternyata menyenangkan, Temen-temen. Daripada nonton muka-muka penumpang transjakarta yang kusut mendingan nonton jalanan Jakarta yang raya. “Liat, Ra, kayaknya air mancurnya juga lagi ngerayain Hari Air Sedunia !” seru Dea pas liat air mancur di deket patung Selamat Datang. Abis itu Dea asik sendiri main-main sama pemandangan apapun yang Dea liat, berkhayal mereka lagi ngerayain Hari Air Sedunia juga. “Lucu, ya, Ra, pemandangan yang menyenangkan dan pemandangan orang-orang kusut ini sebenernya deket banget. Tapi akhirnya kita yang nentuin sudut pandang mana yang mau kita liat untuk bikin seneng,” kata Dea. Rara senyum aja nanggepin Dea.

Nggak berapa lama kemudian Dea disamperin penjaga pintu transjakarta, “Mbak, kalau Mbak duduknya begitu kursinya bisa rusak. Lebih baik Mbak berdiri aja.” “Eh … euh …,” Dea salah tingkah. Abis itu Dea duduk normal, ngadep ke orang-orang kusut, dengan muka sedikit mutung. “Kadang-kadang kita nggak bisa milih sudut pandang, De, kita harus ngeliat apa yang mungkin nggak mau kita liat,” kata Rara. “Iya, sih,” Dea garuk-garuk kepala.

Tapi, Temen-temen, ternyata muka-muka kusut itu juga menyenangkan dengan caranya sendiri. Kadang lucu meratiin raut muka mereka, nebak-nebak apa yang mereka pikirin dan kenapa mereka milih baju yang mereka pake hari itu. Sebentar aja Dea udah senang lagi. Sudut pandang yang dipilihin pun sebenernya masih ngasih pilihan ke kita, kok.

Kadang sekilas Dea inget kalo pemandangan sebelumnya lebih menyenangkan, tapi nggak apa-apa. Pemandangan itu masih begitu deket. Dea ngerasa nyaman kalo nginget Dea nyandarin punggung Dea di sana.
Hari itu Hari Air Sedunia. Ada yang nyiprat. Ada yang bocor. Tapi ada juga yang ngalir bebas dan sejuk bersama bis yang berjalan …

Sundea

4 comments:

Rie mengatakan...

Like this, like this. :)

Sundea mengatakan...

Danke, Neng ... =)

rara mengatakan...

segar sepanjang hari

Sundea mengatakan...

Selamat hari Air Sedunia, Ra . .. =D