Mengingat dan Melupakan Bersama Jimmy Yakobus

Selepas tapping mengenai Bandung dan semangat indie untuk “Insert” di Hard Rock 87.7 FM, Galih (pencipta soundtrack Salamatahari) dan Dea terlibat obrolan seru mengenai dunia indie dengan Jimmy (produser Hard Rock FM) dan Agi (penyiar Hard Rock FM). Saking serunya, kami menetapkan hari itu , 25 Mei 2010, sebagai “independence day” versi kami. “Suka-suka kita. Kan independent ….hahahaha …,” kelakar Agi. “Iya, lagian tanggal ini istimewa, lho. Semuanya bisa dibagi 5 ; 25, bulan ke 5, terus 2010,” tambah Dea. 

Sayangnya Agi kemudian harus kembali bersiaran. Tinggallah Jimmy, Galih, dan Dea duduk-duduk menunggu hujan berhenti. “Jim, mau, nggak, gua wawancara untuk penyalamatahari di blog gua besok ?” tanya Dea spontan. Jimmy tidak keberatan.

Dea : Jim, Salamatahari besok kan temanya ‘Melawan Ingat’. Jadi wawancaranya seputar itu. Nah, hal seneng apa yang paling lo inget dalem idup lo ?
Jimmy : Main bola. Dari SMA gua seneng dengan bola, jadi hampir tiap hari gua main bola di Hollis sama temen-temen SMA gua. Mau ujan, mau enggak, tetep aja gua maen bola.

Dea : Apa yang bikin lo seneng maen bola ?
Jimmy : Semua beban lupa. Sadar nggak sadar kita juga bisa lebih kompak sama temen-temen. Di sana ada 11 orang dengan karakter beda-beda, tapi karena udah kenal, kita udah nggak usah mikir pas maen. Terus, kalo main sama orang baru, langsung keliatan karakternya, apakah orang itu egois, suka berbagi …

Dea : Maen bola ngebentuk karakter lo, nggak ?
Jimmy : Ngebentuk karakter ? Mungkin juga, sih. Waktu SMA gua nggak PD-an. Karena maen bola, gua lebih PD sama diri sendiri.

Dea : Punya pengalaman sama nggak PD lo itu, nggak, Jim ?
Jimmy : Ada. Lucu. Jadi temen sebangku gua kan jadi bahan tertawaan sekelas, tapi yang mukanya merah gua. Temen guanya malah biasa aja.

Dea : Hahaha … keserep
Jimmy : Iya, keserep … hehehe …

Dea : Terus, hal yang pengen lo lupain tapi lo selalu inget apa, Jim ?
Jimmy : Euh … apa, ya ? Untuk sekarang, sih … nyokap gua. Dia udah nggak ada. Yang pengen gua lupain …. Gua nyesel karena waktu jama SMA nggak pernah dengerin dia … (tampak sedih).

Dea : Ng … maaf, ya, Jim … ok, let’s skip this sad part. Kalo sebaliknya, hal yang pengen lo inget tapi selalu lupa ?
Jimmy : Sebaliknya, bokap gua. Dia meninggal pas gua kelas 5 SD. Gua pengen nginget, tapi mukanya aja gua nggak inget …

Dea : Aduh, sedih juga … maafkan, maafkan
Jimmy : Nggak apa-apa, nyantai aja …

Dea : Ok. Kalo berhubungan sama Hard Rock FM, nih. Apa yang paling lo inget selama jadi produser di sini ?
Jimmy : Gua produser yang nggak pernah denger radio. Gua juga nggak tau kenapa gua dipilih jadi produser …
Dea : Lah … ? Terus … ?
Jimmy : Tapi kalo gua berpikir positif, gua jadi nggak terkontaminasi sama program radio lain … hehehe …

Dea : Hahaha… baguslah kalo emang begitu. Terakhir, nih, karena sekarang “Independence Day” versi kita, apa hal terbebas yang lu inget bisa lu lakuin ?
Jimmy : Apa, ya ? Gua bebas makan apapun yang gua suka …

Dea : Lu suka sepatu, nggak ?
Jimmy : Hahaha … enggak. Tolong digarisbawahi, ya, yang gua suka

Ngomong-ngomong soal makan, Galih dan Dea mulai merasa lapar. Hujan pun sudah berhenti. Sebelum pulang, kami berencana mencari makan. “Jim, kita makan, yuk …,” Galih mengajak Jimmy juga. “Gua mau pulang …,” sahut Jimmy. Hmmm … jangan-jangan dia kira Galih dan Dea mau mengajaknya makan sepatu … hehehehe …

Malam itu angin bertiup bebas. Di tanggal yang dapat dibagi lima, ada lima makhluk yang menetapkan “Independence Day” versi mereka ; Galih, Jimmy, Agi, Dea, dan … angin.

Sundea

0 comments: