Habis K.A Parahyangan, Terbitlah Wawancara Parahabis dengan Lisa Boy

Beberapa pekan belakangan, Dea akrab dengan Lisa Boy, perempuan eksentrik yang sering disangka bocah lelaki. Tanggal 27 April lalu, ia sempat menemani Dea berkunjung ke Stasiun Gambir untuk menanyakan nasib K.A Parahyangan. Hasilnya ? Terjalin obrolanyang agak “krik-krik” dengan customer service. Untuk menebus ke-“krik-krik”-an itu, kami menciptakan obrolan sendiri. Obrolan yang “KRAK-KRAK”.


Boy : Sebetulnya nama saya Office Boy. Panggilannya Boy.
Dea : Kenapa nggak Office ?

Boy : Kurang mengindonesia soalnya.
Dea : Yeh ! Lu kira Boy mengindonesia ?

Boy : Yah … enggak juga, sih, tapi lebih umumlah.
Dea : Baiklah. Terus nama Boy sama K.A Parahyangan umuman mana ?

Boy : Boy, dong, soalnya K.A Parahyangan di Parahyangan doang, nggak bisa main ke mana-mana, ada relnya, lagi. Tapi meskipun pasaran, gua nggak suka main ke pasar.
Dea : Terus sukanya main ke mana ?

Boy : Tergantung kaki. Kan anak jalanan.
Dea : Apa ?

Boy : TERGANTUNG KAKI. Punya kuping, nggak, sih ?
Dea : Oh, iya … hahahaha … Terus, elu pernah, nggak maennya naek kereta ?

Boy : Maen kereta ?
Dea : Maennya naek kereta.

Boy : Apa ?
Dea : MAENNYA NAEK KERETA. Punya kuping, nggak, sih ?

Boy : Oh … hahaha … pernah, pernah. Saya kan anker, anak kereta.
Dea : Katanya anak jalanan, sekarang anak kereta. Nggak konsisten, nih …

Boy : Saya kan tergantung mood. Tergantung mood dan kaki … hehehe …eh, Dea, coba cari tulisan Umay di meja ini.
Dea : Tuh (nunjuk kemasan fast food). Eh … jangan-jangan yang orang-orang itu makan dagingnya Umay (seorang penyanyi anak-anak), lho, Boy …

Boy : Ih, iya, ya. Kanibal.
Dea : Atau jangan-jangan Umay nama lengkapnya emang U may eat me ?

Boy dan Dea : Hahahahaha ….
Dea : Halah, keluar rel. Ok. Balik lagi. Sebagai anak kereta, lu punya pengalaman menarik, nggak selama naik kereta ?
Boy : Banyak. Yang pertama : duduk di gerbongnya, terus dibilangin sama kondekturnya. Kan nggak boleh duduk di pinggir kereta kalau keretanya dibuka. Tapi (pintunya) gua buka, terus bapaknya bilang, “Dik, Dik, nanti jatoh. “ Gua bilang aja, “Kalo jatoh kan tinggal gedebuk, Pak …”
Dea : Hahahaha … terus ada lagi ?
Boy : Ada. Gua pernah naik kereta, tapi udah abis tiketnya. Terus bapaknya bilang, “Bilang aja ‘suplisi’”. Tadinya gue nggak ngerti suplisi itu apa, ternyata artinya “bayar di atas”. Kita duduknya ngampar, kalau ada tempat duduk, baru dikasih.
Dea : Apa lagi ?
Boy : Kok, kita jadi serius, sih ? Gua nggak suka kalau serius-serius.
Dea : Iya, ya, mulai serius. Jadi nggak asik, nih. Udahan aja, yuk …
Boy : Yuk. Eh … pesen-pesen. Kereta jangan mati, ya …
Pembicaraan kami yang merepet seperti kereta api akhirnya mati begitu saja. Lalu akan mati jugakah kereta ?
Mari kita tanya kepada rel yang tak bergoyang …
Sundea

2 comments:

boy mengatakan...

dea, kita memang orang-orang yang tak jelas dan tak perlu diperjelasakan tapi selalu berburu penjelasan yang kadang-kadang penuh ketidakjelasan :D

Sundea mengatakan...

Simple question : Jelas itu apa, sih ?