Lenong 44

“Jangan pada minta, ye ! Cuman atu !” kata supir mikrolet M44. Abis itu, tanpa nunggu jawaban para penumpang, dia nenggak abis minuman energi rasa anggur yang baru dia beli di SPBU setempat. “Rasanye asem-asem,” kata Si Pak Supir lagi dengan gaya Betawi yang kentel. “Katanya kita nggak boleh minta, tapi kok diceritain ? Ntar kitanya jadi pengen, dong …,” celetuk Dea. TAK JEDES !

Hari itu, naik M44 rasanya kayak nonton lenong interaktif. Pak Supir jadi bintang dan para penumpang jadi penonton. Sekali-sekali ada pemeran tambahan yang muncul sekilas ; misalnya Mbak-mbak minuman energi yang terpaksa ngejer-ngejer mikrolet karena Pak Supir lupa ngambil minumannya setelah bayar, dan anak-anak SMP yang dipaksa masuk ke dalem mikrolet, “Noh ! Yang gendut, lo pasti nyang mimpin, ajak noh temen-temen lu !”

“Ndit, di Cina empat kan angka yang nggak bagus. Artinya mati. Tapi kita naik M44 dan suasananya idup banget,” kata Dea ke Ndit yang bermikrolet bareng Dea. “Tapi empat sama empat kan jadinya delapan,” tanggep Ndit. “Oh, iya, ya. Di Cina delapan dianggep angka rejeki karena garisnya nggak putus. Kalo gitu … artinya Pak Supir ini pasti banyak rejeki,” simpul Dea. Ndit senyum dan ngangguk setuju. 

Perjalanan yang nggak gitu panjang hari itu jadi meriah. Seperti garis di angka delapan, Pak Supir nggak putus-putusnya ngoceh. Adaaa … ada aja yang dikomentarin. Kadang dia juga nyanyi-nyanyi dengan logat Betawi yang khas. Beberapa penumpang nggak bisa nahan senyum, bahkan ngerespon dengan komentar kecil. Terbukti kalo hari itu kami nggak perlu tv untuk cari hiburan ; nggak perlu sesuatu yang spektakuler untuk bertarung dengan macet dan panas Jakarta.

Di sekitar Casablanca, Ndit dan Dea turun. Kami ngebayar Pak Supir dengan uang dua puluh ribuan. Pak Supir ngembaliin dengan bebeperapa lembar sepuluh ribuan, lima ribuan, dan seribuan. Waktu Ndit dan Dea mau ngingetin, tau-tau dia ngomong duluan, “Nah, itu kebanyakan kan ? Kaga usah segitu, ye, segini aje,” dengan cepet dia ngeluarin uang kembalian yang sesungguhnya. Halah ! Si Bapak ada-ada aja, sih …

Satu angka mati ditambah satu angka mati lainnya jadi angka rejeki. Karena hari itu pun adalah hari ke empat dalam seminggu, rumusnya jadi begini :
4+4+4 = 16
1+6 = 7 

Satu angka mati ditambah satu angka mati ditambah satu angka mati lagi adalah sebuah keberuntungan … ;)

Sundea
dim44
“Opletten”, rubrik baru
“Pa, kenapa, sih, dulu angkot dibilangnya ‘oplet’?”
“Mungkin dari kata opletten. Di bahasa Belanda, ‘opletten’ artinya ‘perhatikan’.”
Setelah dipikir-pikir, masuk akal juga. Angkot adalah kotak kecil berisi dunia. Kemungilannya membuat obrolan yang bertukar di dalam kotak jelas terdengar oleh seisi angkot, dan posisi kursinya yang berhadapan membuat para penumpang dapat saling memperhatikan. Supir yang hobi ngetem pun membuat interaksi penumpang dalam angkot berlangsung lebih lama.
Opletten adalah rubrik baru di Salamatahari.blogspot. Di sini Dea membagi tangkapan keseharian yang juga bergerak bersama kehidupan berangkot …

8 comments:

pipid mengatakan...

very very very very gooood :D
love it !!

Sundea mengatakan...

Makasih, ya, Pid ... ^_^

Karen mengatakan...

thumbs up...

Sundea mengatakan...

Thank you, ya, Kay, buat supportnya tiap minggu ... ^_^

Aditya Naratama mengatakan...

Ayo kita jalan-jalan lagi!!

Sundea mengatakan...

Yuk !

widi mengatakan...

seru2......

suka dehhh.....

segmen barunya psti bakalan aq nanti tiap kamisnya....

Sundea mengatakan...

Opletten bakal hadir random, ga tiap minggu, tapi pasti tetep seru ... ^_^

Tungguin aja, ya, Wid ...

Thank youuuuu ...