Hidup Sehat Bersama Bu Dokter : Fitri “Feira” Wisnuwardhani

resized Ketika masih bercokol di sebuah kos-kosan di Jatinangor, Dea bersahabat dengan seorang mahasiswi kedokteran yang manis dan bersahaja. Namanya Fitri “Feira” Wisnuwardhani. Obrolan hangat kembali terjalin setelah Feira dan Dea bertemu di sebuah pusat perbelanjaan. Ingin tahu pendapat calon dokter ini tentang makanan, hidup, dan tampilan yang plain dan spicy ? Simak …




Dea : Apa kabar, Fei ?
Feira : Alhamdulillah baik, Kak … tapi lagi agak riweuh mikirin ujian … hehe … ga beres-beres, nih, ujian terus …

Dea : Iya, nih, ujiannya selalu deres, lagi. Namanya juga musim hujian … hehehe … Eh … sibuk, dong. Btw, cerita dikit, dong tentang kuliahnya …
Feira : Sekarang lagi ko ass, program pendidikan profesi dokter dan sekarang bulan terakhir Feira di RSHS. Habis itu ujian komprehensif, terus magang di Rumah Sakit di daerah Jawa Barat – belum tau di mana – baru, deh, sumpah dokter.

Dea : Wow … keren … menurut kamu keidupan berkuliah di kedokteran gitu plain atau spicy, Fei ?
Feira : Kuliah itu, terutama pas lagi koass gini, sama sekali nggak plain karena emosinya semua diubek-ubek sampai jungkir balik. Mulai dari deg-degan, ketakutan ujian, ketakutan ma ujian yang nggak brenti-brenti, excited karena menemukan sesuatu yang baru, excited karena bisa melakukan tindakan heroik, seneng pas pasien or keluarga pasien inget sama kita padahal ketemunya cuma dua kali … dan segala macem yang rame diceritain ke orang.

Dea : Itu mah so spicy, ya. Btw, kalo menurut Feira, plain itu apa ?
Feira : Plain ? Plain itu polos, apa adanya, tapi nggak berarti cupu juga. What you see is what you get.

Dea : mmm … ngomong-ngomong soal plain dan kepolosan, Feira kan sering jalan-jalan dengan tampilan yang … ya … bisa dibilang polos, ya, nggak ? Nggak pake make-up, pake baju yang simple-simple aja. Kenapa, tuh … ?
Feira : Hehe, itu, sih udah bawaan. Feira orangnya males dandan, suka nggak betah, gitu, kalo pake make-up yang berat lama-lama n agak risih kalo pake baju yang “wah”. Ntar diliatin orang karena saltum … hehehe … Lagipula menurut Feira, kalo pribadi orang itu udah menarik, nggak usah pake dandanan yang heboh, sih, orang itu udah menarik perhatian juga.

Dea : Jieaelaaa … ok. Sekarang tentang idup. Menurut Feira, sehatkah idup yang plain ?
Feira : Menurut Feira pribadi, nggak sehat. Kalo dia plain banget, dia nggak bisa ngeliat warna-warni idup yang ada di dunia ini, ga tau atau ga pernah nyoba hal yang baru dan beda sama biasanya, cenderung menutup diri dari orang yang beda “warna” dengan dia. Tapi itu tentu saja itu bergantung prinsip dan kepercayaan masing-masing orang, ya … lagipula menurut Feira, orang nggak mungkin idupnya plain-plain aja. Pasti kalo diinget-inget banyak cerita atau pengalaman yang belum tentu orang lain punya. 

Dea : Kalo idup Feira sendiri gimana … ?
Feira : Hidup Feira, kalau dirangkumin jadi satu … YUMMY … pada setiap fase hidup tu beda-beda. Ada saatnya penuh gejolak, ada sedeng-sedeng juga, ada juga yang lagi di bawah banget. Tapi semua itu bikin Feira lebih kuat, lebih bisa ngambil resiko. Mudah-mudahan, sih, bisa terus lebih baik lagi.

Dea : Amiiiin … nah sekarang soal makanan. Menurut Feira, apa betul makanan yang plain lebih sehat daripada makanan yang spicy ?
Feira : Hmmm … itu relatif, ya, bergantung keadaan orang yang bakal makan makanan tersebut. Buat orang yang punya darah tinggi, nggak boleh makan yang asin-asin. Yang punya maag, diusahakan kurangin yang asem dan pedas. Semua itu untuk mencegah terjadinya kekambuhan penyakit atau komplikasi lebih lanjut dari penyakit yang diderita orang itu. Sementara untuk orang “normal”, tubuh perlu zat yang “spicy” seperti garam dan gula untuk metabolisme tubuh. Tapi ga boleh terlalu berlebihan juga, kalau berlebihan bisa timbul penyakit akibat ketidakseimbangan zat-zat tersebut. 

Dea : Setuju.
Feira : Iya, karena itu Feira suka banget sama kalimat “segala hal di dunia ini baik, asal ga berlebih”. Berlebih itu merugikan buat kita juga, lho, nantinya.

Dea : Setuju lagi. Terakhir, nih … jreng … kan Feira udah baca Salamatahari, tu. Menurut Feira, Salamatahari plain, spicy, atau gimana ?
Feira : Salamatahari itu buat Feira “just right”. Gak kebanyakan bumbu, ga plain, maknyosss … hahahaha … buat sebagian orang nyentrik, tapi kan itu warnanya Kak Dea sendiri.

Dea : Asoooy … thank you, lho … 

Wawancara diakhiri dengan pengisian biodata sambil nostalgia rukun berkosan. “Dulu ngekost hampir dua tahun, ya, sama Kak Dea. Sempet diajarin main piano, tapi sekarang udah lupa lagi … hahaha …,” kata Feira. 

Eh, tapi ada satu pelajaran dari Dea yang justru tertanam dalam diri Feira. Ketika ditanyai mengenai motto, dengan mantap Feira menjawab, “Motto bebek angsa, kali, ya …” JREK NONG ! Oh, tidak, benih-benih plesetan Dea berkembang biak dalam diri Feira. 

Setiap kita saling membumbui. Plain-mu men-spicy-kan yang lain … spicy-mu mem-plain-kan yang terlalu …

Sundea

keterangan foto :
Feira yang memakai baju biru. Teman yang berkerudung bernama Lia

0 comments: