Biji Bunga Matahari di Tangan Ewing

ewing
Erwin Windu Pranata alias Ewing adalah seniman serba bisa yang juga memotografer di majalah Suave.

Beberapa waktu yang lalu ia memotret Dea dalam kostum bunga matahari. Selepas pemotretan, Ewing dan Dea kembali ke kantor Suave. Sambil menongkrongi Ewing, Dea mewawancaranya untuk “penyalamatahari” edisi bunga-bunga.



Dea : Ewing, gimana rasanya motret Dea ?
Ewing : Pertamanya agak canggung karena saya orangnya agak susah bersosialisasi. Apa, ya … ? Malu.

Dea : Berarti grogi bertanya sesat di jalan ?
Ewing : Hehehe … bisa aja, sih …

Dea : Terusterus tadi kan buat properti foto Ewing ngebikinin kostum bunga matahari. Gimana, sih, bunga matahari menurut Ewing ?
Ewing : Dulu, tuh, ada ceritanya. Sebenernya dia itu anak dari matahari sama bulan. Karena dia hasil hubungan sebelum nikah, jadi dia dibuang ke bumi, ke tanah. Makanya dia bisa terbit pagi, siang, malem … terbit terus.

Dea : Kasian amat, ya … Ewing sebel, nggak, sama ortunya bunga matahari ?
Ewing : Ya enggak, soalnya itu kan gimana juga bunga matahari buah dari cinta bulan dan matahari. Mereka susah ketemunya, kecuali kalau gerhana.

Dea : Jadi tiap gerhana mereka punya anak baru ?
Ewing : Iya. Ada juga kuaci yang … eh, bukan, deh, kuaci, sih, cucunya.

Dea : Hoia, dia kan anaknya bunga matahari … hehehe … bulan sama matahari kenal, nggak, sama kuaci ?
Ewing : Enggak. Suka diceritain aja sama Si Bumi.

Dea : Nah, terus bumi itu siapanya mereka ?
Ewing : Bumi itu, kalo kayak di filmnya Wall-E, tempat orang-orang terbuang. Dia bukan siapa-siapanya matahari, cuma tempat memadu kasih.

Dea : Baiklah, berarti bumi jadi semacam saksi gitu, ya ? Nah, Ewing sendiri ngerasa lebih mirip bulan, matahari, kuaci, bunga matahari, atau bumi ?
Ewing : Saya lebih mirip bumi.

Dea : Karena ?
Ewing : Yah … apalah saya … layaknya orang-orang terbuang …

Dea : Yah … kok begitu amat ? Enggak kali, Ewing kan seniman dan fotografer jagoan … jieaelaaa …
Ewing : Yuk mari …

Dea : (ngeliat ke arah kamera Ewing) Kalau kamera Ewing mirip siapa ?
Ewing : Matahari, karena bisa memancarkan sinar.

Dea : Berarti hubungan Ewing sama kamera kayak bumi sama matahari ?
Ewing : Iya, saling menghidupi, mata pencaharian … hehehe …

Dea : Kalaaau … (mendengarkan lagu “New York-New York” yang dimainkan di playlist Ewing) kalau Frank Sinatra mirip siapa ?
Ewing : Bunga matahari, soalnya dia menghibur saya setiap waktu.

Dea : Asik ! Terus kalau Suave ?
Ewing : Mirip kuaci, soalnya hasil kerja keras.

Dea : Hmmm … jadinya Suave itu cucunya kamera dan Frank Sinatra ibunya Suave, dong ?
Ewing : Eh … iya juga, ya …

Sebelum menjadi semakin absurd lagi, wawancara tersebut diakhiri. Kami pulang dengan bekal pengetahuan mengenai silsilah bunga matahari dari sudut pandang alternatif … hehehehe …

Kebetulan Ewing dan Dea satu arah, jadi kami pulang bersama. Karena hujan turun nyaris sepanjang hari, matahari baru dapat bersinar di saat-saat terakhir. Tidak cerah. Hari hampir malam dan ia cukup tahu diri. 

Di tas Ewing pun tersimpan matahari lain yang sudah beristirahat, menyimpan gambar-gambar untuk dihadiahkan pada cucunya, Suave Si Kuaci …

Sundea

5 comments:

widi mengatakan...

hahaha......

obrolan absurd,tp cukup menyegarkan.....
krn ga smua orng tau loh silsilah bunga matahari....
apalagi smp nyangkut2 gerhana sgala.......
kl dibikin crita,bisa2 smp seri k brapaaaa gtu ya.....

lumayan lah bwt bahan obrolan aq sm tmn2,mudah2an ga kbawa absurd ahhhh

Sundea mengatakan...

Iya, namanya juga legenda, suka ada-ada aja, tapi seru-seru.

Glegar@wanG mengatakan...

Hahahaha...
Bagus juga..

Karen mengatakan...

Dicari-cari di blog Suave kok nggak ada foto kamu De?

Sundea mengatakan...

Kayaknya foto mah di yang cetaknya, Kay, entar ...