Semacam Terbang Random Dihibur Wing Patriarga

wing
Tidak semua “wing” bisa dikepakkan dan membawa terbang. Tidak semua “wing” juga berwarna biru dan bisa kau pakai untuk mencuci. “Wing” yang tak termasuk dalam kedua kategori itu adalah Wing Patriarga. Cowok stylish yang mengaku pengangguran tapi capable dalam dunia entertainment ini menjadi penyalamatahari setelah berhasil dibujuk membeli Salamatahari # 2. Saat perdagangan bebas dilakukan, Wing tengah kelaparan menunggu mie pesanannya datang di Rumah Makan Bakmi Gang Kelinci.

Berikut adalah ngobrol-ngobrol Dea dengan Wing. Khusus untuk Salamatahari.blogspot edisi “random” …



Dea : Wing, random itu apa menurut lo ?
Wing : Random itu spontanitas dan pilihannya nggak berdasarkan apa yang udah lu plan.

Dea : Hmmm … kalo gitu, ada hubungannya, nggak sama plan-tat, plan-tut ?
Wing : Oh, ada. Kalo gua abis makan, gua sakit perut, terus gua nge-plan untuk kentut.

Dea : Lah … kentutnya nggak spontan, dong ?
Wing : Kentut itu panggilan alam. Alami, tapi tidak spontanitas. 

Dea : Oh, begitu. Baiklah. Kayaknya lo seneng sama yang alami-alami, ya ? Hari ini kan lu pake baju ijo. Ada hubungannya nggak pake baju ini sama hal-hal alami ?
Wing : Sebenernya gua nggak concern sama warna hijaunya. Gua pakai baju ini karena orang-orang yang bakal gua temui adalah orang semacam Ndit (salah satu teman kami yang cuek), lo, jadi gua ingin mengenakan baju yang lebih santai modelnya … eh … wawancara ini lo bikin sebagus mungkin, ya, please …

Dea : Yah … itu gimana gua, Wing. Kalo nggak … gini, deh. Elu pengen promosi apaan ?
Wing : Promosi kalau gua capable dalam dunia entertainment. Dalam dunia musik, gua bisa apa aja. Bermain musik dan any knowledge about music. Gua juga bisa melebarkan sayap.

Dea : Melebarkan sayap ?
Wing : Melebarkan sayap artinya melebarkan koneksi dan bergaul. Mau seaneh apapun orang, gua bisa bergabung.

Dea : Kalo lunya sendiri aneh, nggak ? Atau gini, hal paling aneh apa yang pernah elu lakuin ?
Wing : Tusuk sate gua gabung-gabungin jadi nama gua. Tusuk satunya sate … ah, kena, deh, gua salah ngomong lu catet juga ?

Dea : Yo’i. Hehehe … ok. Skip the tusuk sate, ya. Misalnya ada orang yang mau ngehubungin lo dan pengen tau kemampuan lo, ngehubunginnya ke mana ?

Dea : Punya facebook ?
Wing : Enggak.

Dea : Eh, iya, gua malah belum nanya soal Salamatahari.
Wing : Kan gua belum baca.

Dea : Oh, iya, ya … hehehehe …

Selanjutnya, Dea memotret Wing. Setelah melihat hasilnya, Wing berpesan, “Ini bisa diedit di photoshop kan ?” “Bisa. Mau diapain ?” Dea balik bertanya. “Guanya diputihin dikit …” JELEGERRR !!!

Teman-teman, percayalah Wing memang punya bakat menjadi entertainer. Suaranya merdu R & B, sempat menjadi gitaris band, cukup selebritis secara naluriah, lumayan ganteng, dan sering melontarkan celetukan-celetukan yang menghibur.

Ehm. Ada yang tertarik ? Ia baru pulang berkuliah di Jepang dan memutuskan untuk menetap di tanah air, lho ….

Sundea

9 comments:

widi ^_^ mengatakan...

iiiihhhhhhhhhhh..........

aq baru liat fotonya,cakep ya........?????????

hihi........

mw dong......!!!!!!!!!!

^_^ waaaaaahhhhhhhhh,si gadis kecil mulai nakal tuh......
bilangin sm yg punya-nya geura.......

Sundea mengatakan...

Widi naksir, yaaa ... ?

Ada alamat emailnya, lho, Wid ... hihiw ... bisa ditanggap untuk acara-acara hiburan ... hehehe ...

widi ^_^ mengatakan...

naksir ga ya........?????????

kl bilang iya,apa kbr kl ntar ada yg baca ini.......??????????

ntar dy marah.......

hihi.....

Sundea mengatakan...

Hmmm ... takut pacarnya Widi marah, ya ... ? ;)

Aditya Naratama mengatakan...

Siapa sih orang nggak jelas ini? Heran.. Cis!

Sundea mengatakan...

Perkenalkan : Wing Patriarga.

Sahabatnya Aditya Naratama dari SMA. Bukan begitu ... ?

widi mengatakan...

owhhhhhhhhh........

Aditya Naratama mengatakan...

Sialnya malah dari SMP.. huuuu...

em mengatakan...

ge telah komen. Maaf yah Wing... gue tuh tadi agak lupa mukalu kayak gimana. terus gue liat nih wawancara buat ngingetin. Ohhhh begtu yah...