Obituari Mas Paskalis

maskalis
Paskalis Trikaritasanto
(13 April 1974 — 26 November 2009)

“About me : Hidup untuk mencinta”
-info facebook Mas Paskalis Trikaritasanto-

“Namanya siapa, Mas ?” tanya Dea waktu pertama kali kenalan sama Mas Paskalis. Dia nunjuk alisnya. “Alis ?” tanya Dea nggak gitu yakin. Mas Paskalis ngangguk sebelum akhirnya ngejawab, “Paskalis. Tapi suka dipanggil Alis.”

Di kesempatan lain, Mas Paskalis cerita tentang secuil arti di nama belakangnya, “Karitas artinya cinta kasih.” Setelah itu dia cerita tentang kecintaannya ngajar di SLTP Waringin. Dia guru agama. Dia percaya Tuhan yang cinta kasih itu nggak pernah absen nemenin dia ngajar. Dea juga percaya. Soalnya, selama dia cerita cinta kasih jelas kerasa ngeluap-luap dari kata-kata dan ekspresi matanya.

Sebagai bagian dari muka, alis adalah payung mata kita. Dia ngelindungin mata dari ultraviolet dan nangkepin keringet yang ngucur dari dahi sebelum keburu masuk ke mata. Alis juga ngelengkapin ekspresi. Dia ngebantu mata ngebahasain pancarannya. Peratiin, deh, alis orang pas lagi serius, pas lagi seneng, pas lagi marah, dan pas lagi bertanya-tanya.

Kalo dipikir-pikir nama Mas Alis bersesuaian banget sama dirinya. Dia seperti alis buat murid-muridnya yang lagi belajar ngeliat dunia. Undoubtedly dia juga punya kasih sayang yang nggak putus-putus sebagai guru. Dia kenal setiap muridnya dan bisa nyeritain tiap mereka dari segala sisi, dia tau kebiasaan mereka, kelebihan dan kekurangan mereka, dan punya passion sama satu-satu dari mereka.

Mas Alis yang hidup untuk mencinta tampak sehat-sehat aja karena cinta itu sendiri. Makanya Dea kaget banget waktu Kamis tanggal 26 November minggu lalu Dea dapet sms dari Erri (ilustrator Salamatahari # 2) “Dea, mas paskalis td meninggal. Di boromeus.” JELEGER !!!

Nggak jelas dia sakit apa, yang pasti kata Erri Mas Alis tau-tau kejang setelah batuk-batuk. Abis itu dia dibawa ke Boromeus dan “nggak ada” dalam waktu sekejap.

Kabar dari Erri bikin Dea seperti kesamber geledek. Ngegelegar, tiba-tiba, dan udahnya nyisain perasaan deg-degan yang nggak karuan. Abis itu Dea diem. Ujan di luar turun seperti bisik-bisik tapi kerap. Dia seperti sekuel dari “geledek” yang baru Dea denger. Rumah sepi. Suara selirih apapun bisa mendominasi. Dea jadi ngerasa kedinginan seperti lagi ada di luar rumah dan kepikir, “di luar sana, ada berapa orang yang nggak pake payung ?”

Hari itu murid-murid SLTP Waringin, keluarga, dan temen-temen Mas Paskalis juga keilangan payung. Alis yang ngejaga mata. Ayah dan guru yang belajar cinta kasih langsung dari sumbernya. Dia hidup untuk mencinta. Ketika dia pergi, cinta yang dia terap di mana-mana ganti memayungi dia.

Dea berdiri deket jendela rumah. Beberapa orang nembus ujan rintik-rintik, beberapa nutup kepala mereka pake capuchon atau telapak tangan.

Malem itu sendu. Tapi nggak ada lagi yang pake payung.

Bandung, 1 Desember 2009

4 comments:

Yana Barus mengatakan...

Dea, tulisan yang ini gw link ke temen2 gw boleh gak? Dulu Mas Paskalis juga pernah ngajarin teater di sanggar yg gw n Ricky ikutin. Qta juga kaget bgt waktu tau beritanya. Moga2 Mas Paskalis tenang di atas sana ya, semoga dia hangat deket2 matahari...

Ricky Arnold mengatakan...

waktu temen gw Marta, yang juga temen mas Kalis, nelpon gue n ngabarin kalo mas Kalis baru aja meninggal, gue lagi ada di dpn hotel DeQur DU, kehujanan tanpa payung.... hiks.... gue sempet melangkahkan kaki ke arah Boromeus, tapi ragu2, takut ga kuat... gue jg kaget bgt... Semoga mas kalis tenang di alam sana...

angie mengatakan...

ihhhhhh........ jahat amat...

Baru ngabari gue.... ya ampun, kaget tau.. kalian kemana aja... tinggal sms gue kan..

gue sedih tau...


selamat jalan ya mas kalis....

Sundea mengatakan...

@ Yana : Boleh, Yan ...

@Ricky : Iya, meninggalnya emang ngagetin banget, Rick, I know how it feels ...