Balon Bermotor di Hari Sabtu

balonbermotor Pada suatu hari Sabtu ada balon yang main ke halaman rumah Dea. Lucu, deh, di permukaannya ada gambar orang bermuka baik lagi naik motor. Dia parkir ngadep ke pintu, persis di pojok halaman. Meskipun nggak ngomong, senyum baiknya kayak bilang, “Halo Dea, aku abis terbang-terbang naik motor, lho. Aku capek dan butuh istirahat. Boleh mampir ?” “Oh, boleh,” saut Dea. Abis itu Si Balon Dea ajak masuk ke dalem rumah.

Di rumah Dea Si Balon gelindingan ke sana ke mari. Dia yang gendut karena bernyawa udara seperti ngerespon udara lain yang ngedorong-dorong di luar dia. “Kamu motoris akrobatik, ya ?” Dea nanya ke Si Balon. “You name it,” saut Si Balon sambil masih gegelindingan. Beberapa saat kemudian dia lumpat-lumpat, terbang ke deket Dea ditiup kipas angin.

Udah semakin malem waktu Dea ngedenger suara ribut-ribu dari luar rumah. Dea nyamper bapak-bapak yang lagi bediri-bediri di depan gerbang Dea.

“Pak, ini ada apa, ya ?”
“Tetangga sebelah meninggal …”
“Oh …”
Setelah ngucapin bela sungkawa, Dea balik ke rumah. Tampak Si Balon lagi lompat-lompat di bawah kipas angin. Dea jadi sadar ; ada yang dateng dan ada yang pergi. Ada yang dikasih nafas dan udara, sementara di saat yang sama ada nafas dan udara yang diambil. Selain itu setiap nafas yang ditarik selalu dihembusin lagi, bukan ?
“Lon, berapa lama kamu bakal gembul dan loncat-loncatan gitu ?”
Toink … toink … toink …
“Ok. Nggak usah dijawab.”

lonpesBesoknya Si Balon meledak sendiri. Udara di dalem dia diambil, dan udara di luar dia nggak bisa lagi ngedorong dia gelindingan dan lompat-lompat.

Yang menarik, dalem kondisi kempes dan rombeng nggak ada yang berubah sama senyum orang bermotor di permukaan balon. Dea juga jadi ngeh kalo pada dasarnya Si Balon warnanya kuning cerah. Waktu masih gembul, kegembulan yang narik permukaannya bikin kuning itu agak pucet.

Roh Si Balon terbang nggak tau ke mana, nyari rumah baru. Pada intinya udara dan nafas nggak pernah ikut mati …

Ndit, thank u foto lonpesnya, ya …

0 comments: