Siti

siti

Menjelang Lebaran, penjahat kecil yang suka ngudal-ngadul sampah dan nggigitin tupperware ini justru keilangan ruang lebarnya. Siti alias Si Tikus masuk perangkap. Sambil njemur baju, Dea meratiin Siti yang nelangsa natap batu-batu di depannya. Tau-tau Siti ngehela nafas. Bener, lho, Temen-temen, baru sekarang Dea ngeliat tikus ngehela nafas kayak begitu.

Menjelang hari kemenangan, makhluk yang kemenangan kecilnya adalah makan pewarna cokelat itu, justru harus nerima kekalahan terbesarnya. Kerangkeng dengan tegas masang bates. Dia jadi nggak punya kesempatan ngejer kemenangan lagi, sekecil apapun.

Menjelang hari bermaaf-maafan, Siti justru nggak termaafkan. Siang itu juga Siti disiram air panas, dia nggak sempet ngerayain Idul Fitri.

Dea meratiin foto Siti yang Dea ambil pagi-pagi.

Sedeket apapun hari ini dan besok, hampir bukan sampai.


ditulis sehari sebelum hari raya Idul Fitri

9 comments:

mega mendung mengatakan...

kenapa siti harus berakhir dengan siraman air panas? harga yang harus dia bayar untuk segala kesalahannya? ada banyak ruang lebar diluar sana untuk siti...

Nia mengatakan...

Gilllaaa, baru kali ini gue denger cerita tikus dimatiin pakai air panas. Sadis juga. Karena selama ini biasanya disimpen di tengah jalan terus digiles :D

Sundea mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Sundea mengatakan...

@ Mega : Karena emang dia meresahkan masyarakat rumah dan diincer bgt selama ini. Anehnya pas ngeliat Siti pagi2, Dea jadi nggak tau keberpihakan Dea ke mana. Perasaannya jadi nggak jelas.

@ Nia : Busettt ... yg lo maksud tikus ato aspal, Ni ?

andika mengatakan...

Di siramnya di perangkapnya langsung, De? Atau tikusnya dimasukin dulu ke panci baru disiram?

Di rumah lu langsung sekali, ya. Kalo di rumah keluarga gw ada tikus biasanya dibunuh dengan menebar racun tikus.

Sundea mengatakan...

Nggak tau, Dik. Gua nggak liat adegan penyiramannya. Nggak tega juga ...

Pake racun tikus ? Hmmm ... kayaknya di rumah tante gua belom pernah dicoba.

Nia mengatakan...

Yang gue maksud tikusnya disimpen di atas aspal terus digiles.

Tapi menurut gue, cara yang tikusiawi adalah pakai racun.

Karen mengatakan...

Kita ikutan sedih deh De, ngebayangin Siti dibunuhnya disiram aer panas. Soalnya kita jadi keinget sama Remi. Hiks hiks hiks :(

Laen kali pake racun tikus aja De, kasih tau Tante Yen.

Sundea mengatakan...

@ Nia : Hahaha ... iya, kan becanda,atuh, Ni ...
Tapi itu kayaknya lebih brutal lagi, ya ?

@Kay : Racun tikus kayaknya nggak mempan. Tikus di rumah sakti2, Kay ... ini aja lama banget ketangkepnya. Iya, sih, kalo inget Remy jadinya sedih ... gimana, ya, cara yg paling baiknya ?