Behind the Scene Salamatahari : Menjemur

-Bojongkaler, Kamis 10 September 2009-

Temen-temen, Salamatahari 2 mulai memasuki wilayah produksi. Dea deg-degan. Ada banyakkkk … banget hal yang harus Dea pelajarin. Mulai dari itung-itungan sampe sistem p.o.d (printed order on demand) yang pendekatannya beda banget sama cetak massal.

Sementara Erri ber-itikaf selama 10 hari, Dea main ke kantor Dipan Senja di Bojong Kaler, belajar sama Deni Rachman, gembong Dipan Senja Literary Agent yang nantinya bakal jadi literary agent juga buat promosi dan event-event Salamatahari 2.

denibikinbagan Deni bikin bagan, nerangin sistem distibusi ke Dea

deabelajarbikindata Dea belajar bikin database

“Den, gua, kok, jadi mules, ya ?” tanya Dea begitu ngeliat angka yang desek-desekan di kertas coret-coretan. Deni cuma ketawa.

Beberapa saat kemudian, ibunya Deni muncul dengan sekeranjang jemuran, “Den, tolong …” Jadi Deni ngejemur dulu. Dea ikutan, motret Deni ngangkat jemuran,

denimaunjemur

… dan motret jemuran tetangga Deni.

jemurantetangga

Setiap jemuran naro harepan sama matahari. Mereka berangkat dari kondisi basah, tapi terus belajar kering dengan nyerep anget dan cahaya.

Angin bertiup sepoi. Punya peran ngeringin, sekaligus bikin jemuran melambai lebih santai.

Dea senyum sendiri. Ngearasa mirip jemuran dan punya temen-temen yang mirip angin siang itu.

Semoga haritidakhujan.

(tunggu Salamatahari 2 bulan November mendatang, ya … =D)

Dea dan self publishing juga ada di sini, lho …

Endorsement dari Leon Ray, drummer Koil :

oomleon Isi buku ini bercerita tentang hal-hal kecil, sepele, dan sama sekali ga penting. Tapi setelah gua baca dan baca lagi, baru gua sadar kalo buku ini punya sesuatu. Terima kasih buat Sundea yang udah ngasih pencerahan bahwa di balik hal-hal yang dianggap kecil, sepele, dan sama sekali ga penting itu ternyata ada arti yang besar dan positif bagi kehidupan ini. Tengkiu..

0 comments: