Tooth … Tooth …

“Tooth … tooth …,” begitu bunyi mesin sensor harga di supermarket. Setiap dia bilang “tooth” ada sinar putih gilang yang mancar sekilas. Dalem bahasa Inggris, “tooth” artinya gigi. Jadi kayaknya, pas bunyi “tooth-tooth” begitu si mesin lagi senyum keliatan gigi. Sinar itu pasti cahaya giginya yang bersih cemerlang.

Hari itu antrian di supermarket lumayan panjang, tapi ngeliatin si mesin senyum ceria ke tiap barcode yang ditunjukkin ke dia bikin Dea ceria juga.  Semangatnya nggak keganggu sama orang-orang yang mulai kusut karena kelamaan nunggu. Meski barcode yang harus dibaca makin bertubi, senyum si mesin makin bertubi juga. Keliatannya si mesin sensor ini bener-bener cinta sama kerjaannya.

Pas si mesin ngitung harga barang belanjaan Dea, Dea ngusap-ngusap punggung dia sambil nanya ke Mbak Kasir, “Mbak, boleh, nggak saya motret dia ?” Mbak kasir ngelirik Pak Satpam, “Aduh … gimana, ya … ?”

“Buat kepentingan apa, ya, Bu ?” satpmanya nanya ke Dea.

“Saya mau bikin cerita,”

“Kayaknya boleh … tapi harus ngomong ke supervisornya dulu, kasih penjelasan …”

“Oh … gitu, ya … ?”

Karena udah hampir telat rapat Tobucil, Dea mutusin untuk nggak motret si mesin sensor. Tapi Dea sempet pamit dan pesen ke si mesin, “Tetep tooth-tooth-tooth dan bersemangat, ya …”

Dea keluar supermarket sambil loncat-loncatan. Dalem hati Dea berharep bisa jadi penulis yang cinta sama kerjaan Dea seperti si mesin sensor. Yang nggak kepengaruh sama keadaan apapun ketika yakin sama apa yang dikerjain.

Hmmm … just wondering. Kalo Dea jadi motret si mesin sensor, apa dia bakal “tooth-tooth-tring” juga ke kamera Dea, ya …?

toothresized

2 comments:

Dina mengatakan...

halo dea..
gue tau blog ini dari warungfiksi..
boleh tanya salamatahari tuh tentang apa ? disebarnya kemana aja ? udah ludes 1000 eks ?
tq..

Sundea mengatakan...

Halo Dina ...

Salamatahari itu cerita-cerita kecil di keseharian Dea. Mirip diary yang playful gitu, Din ...

Disebarnya di toko-toko buku alternatif kayak Tobucil, Omuniuum, tapi di Togamas sama MP Book Point Jakarta juga ada.

Dicetaknya 1000 eksemplar, tapi belum abis serebu-serebunya, kok ... hehehe ...

Btw, bentar lagi mau terbit yang ke-2, lho ... nantikanlah ... =D

Makasih udah mampir, ya, Din ... ^_^