Turn On Your TV

Sebetulnya televisi cuma makhluk anget yang suka memeluk. Waktu kita bangunin dengan tombol “on”, ia akan menatap kita dengan mata berbinar. “I’ll keep my eye on you,” kata televisi sambil ngerentangin tangan imajinernya. Memeluk kita. Penuh dedikasi.

Bertaun-taun yang lalu, waktu cucu-cucu almarhum opa-oma masih full team tinggal di Siliwangi, tv selalu jadi temen yang paliiiiiiiing … bisa meluk kami dengan erat dan anget. Kami yang punya kesukaan beda-beda, tau-tau jadi punya satu interest waktu ngumpul di depan tv. Acara yang ditonton kadang jadi nggak penting lagi karena komentar tentang siaran tv seringkali berkembang ke hal-hal yang lebih personal,

“Kita* suka cowok di drama Jepang itu, lho, soalnya ....”

“Ada dosen kita* yang mirip Jhon Banting. Dia yang paling concern sama T.A kita*.”

“Tau, nggak, kenapa lagu ini berkesan banget buat kita* ?”

“Kita* akhirnya udah nyatain ke si itu …”

“Kalo jadi tokoh di sinetron ini, kita* bakal marah banget. Soalnya kita* pernah ngalamin …”

“Jadi inget liburan bareng, nggak, sih, kalo liat F4 lagi ?”

Televisi yang nggak pernah ikut ngobrol sebenernya ngeliatin semua itu dengan mata berbinar. Diem-diem dia ngerentangin tangan imajinernya yang tanpa kami sadarin sebenernya bikin kami lebih rapet dan anget. Waktu pada akhirnya diistiirahatin dengan tombol “off”, televisi nutup matanya dengan patuh. “Still offer you warmth and hug another time you guys need me to,” kata televisi sambil ngelipet tangan imajinernya untuk direntangin lagi lain kali.

Sekarang rumah Siliwangi udah sepi karena anak-anak udah lebih dewasa dan pencar ke mana-mana. Sementara, buat Dea, tv rumah Siliwangi udah kebiasa meluk banyak orang. Diameter pelukannya kerasa terlalu luas untuk meluk satu orang aja. Duduk sendiri di depan televisi bikin Dea justru lebih paham makna “lengang”.

Tapi, ya, Temen-temen, setiap Dea bangunin dengan tombol “on”, televisi tetep natap Dea dengan mata berbinar. “I’ll keep my eye on you,” kata televisi sambil ngerentangin tangan imajinernya. Memeluk Dea. Penuh dedikasi.

tividiulikdikit

Turn on your tv sometimes, it’s ok, it’s tame.

Pada dasarnya televisi cuma makhluk anget yang suka memeluk dan punya mata berbinar.

Mungkin justru kamu sendiri yang memaksanya memeluk kamu terus menerus …

 

*kita = saya

5 comments:

andika mengatakan...

Gw suka pantulan sofa kosong di layar televisi mati. Kesannya lengang-lengang gimana. Endingnya juga provokatif, "Mungkin justru kamu sendiri yang memaksanya memeluk kamu terus menerus …"

Ayo De, dibacakan pas Hari Tanpa Televisi tanggal 22 Juli.

^mariaannayovita^ mengatakan...

betul de! pengakuan jujur, aku suka memaksa si tv memeluk aku, padahal akunya cuek, ga memeluk balik si tv.. tulisan km mengingatkan dgn cara yg menyenangkan :)

Sundea mengatakan...

@ Andika : Gue motret emang karena ngeliat pantulannya itu, Dik ...

@Yovie : coba sekali-sekali peluk balik si tv, Yov ... pasti kalian jadi tambah akrab ... hehehe ...

Anonim mengatakan...

iya emang tipi teh temen yang selalu menyambut gw dikala gw pulang kerumah n masuk kamar...tapi kelamaan ama si tipi qta2 bisa autis hahaha..kaya gw kurang banyak orang yang ngajak ngobrol...

Sundea mengatakan...

@ Anonim : Kan kita yg milih mau main sama tivi ato sama orang ... hehehe ... justru pas nggak ada yg mau ngajak kita ngbrol, tv selalu mau ... =p