Temen yang Dipilih Matahari

You have reasons, I have dreams …
Fly Away-Peter Allen

“Liat, G, mataharinya milih elu buat diterangin !” seru Dea waktu cahaya matahari bersinar tepat ke arah bacaan temen Dea. “Bukan mataharinya yang milih gua, D, ini didesain. Jendelanya emang gua pindahin, supaya kalo gua baca, mataharinya ke arah sini. Atepnya juga gua ganti sama yang bening,” papar temen Dea yang lulusan arsitektur itu. “Tapi keliatannya mataharinya emang seneng aja bersinar ke elu,” kata Dea lagi. “Tau dari mana ?” tanya temen Dea.

Dea emang nggak punya alesan rasional, tapi Dea yakin banget matahari bersinar dengan kesadaran. Tau dari mana ? Dea ngerasa aja, soalnya Dea kenal baik sama matahari.

Di bawah cahaya matahari yang tau pasti ke arah mana harus bersinar, temen Dea tampak nyamaaaan … banget. Meski mereka nggak ngobrol apa-apa, Dea seperti ngeliat persahabatan dan pengertian yang ada mendahului kesadaran mereka akan persahabatan itu sendiri.

Tapi pas nengok ke jendela, Dea mulai percaya kalo situasi itu emang didesain. Matahari kan bersinar ke mana aja, jendela temen Dealah yang melokalisasi sebagian cahayanya. “It’s not magical stuff, D, it’s human design,” tegas temen Dea. Dea, yang percaya ada magical stuff di mana-mana, jadi sedikit kecewa.

Eh … tapi bukannya persahabatan juga “human design” ? Dari antara sekian temen di sekitar kita, kita milih satu-dua orang dan ngebangun hubungan yang lebih intens sama mereka. Sadar atopun enggak, kita “mendesain” keintensan itu. Bisa dengan banyak ngobrol, kerja bareng, jalan-jalan, ato apa aja.

Dea noleh ke rak buku temen Dea. Dia punya lima kali lima baris rak buku. Kalo paling nggak tiga perempat dari buku-buku itu dia baca di kamarnya di siang ato sore hari, kebayang, nggak seintens apa hubungan dia sama matahari ? Tanpa disadarin, itu bikin dia dan matahari jadi sahabatan. Buat Dea, setiap persahabatan itu magical stuff. Di sana kita memahami sesuatu yang nggak lagi material, sesuatu yang utuh karena dimengerti aja keutuhannya.

“G, gua mau motret elu dipilih matahari …”
“Nggak, ah, D. Apa lo mau di sini aja biar mataharinya ‘milih’ lo ?”
Dea ngegeleng.

Matahari yang masuk ke kamar temen Dea, nggak akan langsung “milih” Dea. Dia udah “milih” temen Dea, beberapa saat setelah “human design” temen Dea lebih dulu “milih” dia.

Waktu nyatet cerita persahabatan temen Dea dan matahari di buku harian, Dea baru sadar kalo hari itu hari Kamis.

Kamis ada di antara Senin-Selasa-Rabu dan Jumat-Sabtu-Minggu.

Artinya, kisah itu terjadi di hari keseimbangan !

Buat Gideon, temen “berantem” Dea akhir-akhir ini. Thank’s for your unusual way of supports ^_^ v


kalo ini, foto matahari yang dikenal Dea


7 comments:

METEOR mengatakan...

Bagaiman dengan para bule yang berjemur di Kuta? Menjadi teman mataharikah mereka

akum mengatakan...

kalo tante dea sahabatnya matahari,bilangin kalo nyinarin jogja jangan panas2

Sundea mengatakan...

@ Meteor : Hmm ... mungkin juga. Coba tanya sama si bule dan simataharinya ... hehehe ...

@Akum : Baiklah, baiklah ... ini baru dibilangin, Kum, terus panasnya langsung pindah ke Bandung, lho ... hehehe ...

akum mengatakan...

wakaka,makasih :D

mynameisnia mengatakan...

De, sayang dong kalau milih temen lo, yang hanya menganggap it's human design.. bukan magical stuff.. :(

Sundea mengatakan...

Tapi gue yg magical sekali ini juga milih dia yang rasional itu sebagai temen, lho, Ni ... aneh juga, ya... hehehe ...

kece-bong mengatakan...

bagus...gus....banyak yang bagus...apalagi kupu2 kayak wafer pengen dunk