Pertanda Baik Hari Ini

Pagi ini, jam setengah delapan pagi, matahari nyentuh muka Dea. Anget dan menyenangkan, tapi agak silau, jadi, refleks Dea nutup mata Dea. Ternyata gelap sama sekali nggak bisa ngalahin warna matahari. Meskipun mata Dea udah Dea tutup rapet-rapet, yang Dea liat masih warna kuning-merah-oranye, bukan item pekat.


Beberapa saat kemudian, Vina, temen kecil Dea yang umurnya baru lima taun, duduk deket Dea. “Liat, itu apa …,” katanya sambil nunjukin cahaya kecil-kecil yang pastinya pantulan dari sesuatu yang bahannya glassy. “Apa, ya?” gumam Dea sambil nyari-nyari. Sebelom Dea nemuin si sumber, Vina nyengir sambil megang antingnya, “Ini, dari sini …” “Iya, ya, dari situ !” sorak Dea sambil ikut nunjuk anting Vina.

“Kita maen menangkap cahaya anting, yuk, Vin,” ajak Dea. “Gimana caranya?” tanya Vina. “Kalo cahanya lagi diem, langsung kita tutup pake tangan kita kayak gin …eh … ,” waktu Dea nangkupin tangan Dea di cahaya anting itu, dia malah bersinar di atas tangan Dea. Ternyata dia juga nggak bisa ditangkep, sama seperti cahaya matahari yang nyentuh mata Dea. Meskipun nggak keliatan terik dan preman, ternyata mereka tetep nggak terkalahkan.

Dea ngeliat itu sebagai pertanda baik untuk hari ini. Moga-moga dengan bekal cahaya matahari pagi ini, Dea juga bisa bersinar nggak terkalahkan. Kamu juga, ya … ^_^v

1 comments:

C Spelling the words mengatakan...

betul dei...,
cahaya yg baik nggak bisa di tutupi oleh apapun..., pasti dia tetap terlihat....:)