Pada Suatu Hari, Pas Dea lagi Akur Sama Gerimis

ditulis seminggu sebelum Dea abis masa tayangnya di kosan

"no one else can feels it for you, only you can let it in.
No one else, no one else, feel the rain on your skin ..."
-lirik lagu iklan Pantene-

Hari ini Dea lagi bosen. Jadi Dea duduk2 di luar kosan. Pas itu lagi gerimis, tapi ternyata kesepian bikin Dea nggak keberatan berbagi ruang sama gerimis

Pertamanya germis dan Dea berusaha nggak saling sentuh. Dea berlindung di bawah kanopi, dan gerimis jatoh-jatoh di sekitarnya. Tapi ternyata sore itu malah Dea duluan yang nyapa gerimis. Dea ngulurin tangan Dea keluar dari lindungan kanopi, dan gerimis yang kecil-kecil itu nyentuh telapak tangan Dea rame2. Mereka bikin kesepian Dea ilang karena Dea jadi ngerasa punya banyak temen kecil. Temen2 kecil yang lama2 jadi satu pulau besar di tangan jaket Dea.

Setelah tangan jaket Dea basah kuyub, Dea ngulurin kepala Dea yang Dea tutupin pake capuchon jaket. Germis yang kecil2 rame2 lompat2 ke topi capuchon Dea. Mereka bilang gini, “pretek-prepek-prepetek…”. Rame banget. Dea nggak ngerti bahasa gerimis, tapi yang jelas Dea ngerasa obrolan mereka seru aja. Dea tau Dea dilibatin di obrolan mereka dan itu bikin Dea makin nggak ngerasa kesepian.

Akhirnya Dea tengadah, ngebiarin muka Dea disentuh sama gerimis. Kecil2 dan dingin. Lincah dan seger. Dea jadi betah lama2 maen sama gerimis. Ternyata mereka juga ngebunuh kebosenan Dea. Gimana mungkin Dea bisa bosen sama sesuatu yang hampir nggak pernah Dea sentuh?

Tadinya Dea mau masuk ke kamar, nyalain komputer, terus nulis tentang gerimis sore ini. Tapi akhirnya Dea mutusin ngambil notes kecil dan secara manual nulisin cerita ini di situ. Kenapa? Karena Dea pengen nikmatin moment ini sampe bener2 selesai; masalahnya mungkin besok Dea nggak lagi bisa deket2 sama gerimis dengan perasaan nyaman.


0 comments: