Cara Menolong Sunset

Suatu kali, ada temen yang nanya ke Dea,

"Lo lebih suka sunrise ato sunset?"
"Sunrise," Dea bilang.
"Kenapa?"
"Soalnya sunrise penuh semangat, harapan, dan keadaan pas segala sesuatu baru mulai ..."
"Kalo gua lebih suka sunset ..."
"Kenapa?"
"Soalnya sunrise nggak perlu ditolong, sunset yang perlu ditolong ..."

***

Tadi pagi, Dea baru bisa ngehayatin istilah "sunset perlu ditolong" yang dibilang temen Dea. Ada sesuatu yang bikin Dea sediiiih ... banget. Bener-bener sedih sampe Dea nggak tau lagi rasanya jadi "sunrise". Dea ngerasa perlu ditolong, tapi nggak tau musti minta tolong sama siapa dan maunya ditolong gimana. Akhirnya Dea duduk sendirian di meja belajar sambil nangis. Udah lumayan lama Dea nggak nangis kayak gitu.

Karena tadi pagi yang "tinggal" cuma Dea dan si perasaan sedih, Dea nggak bisa ke mana-mana kecuali sepenuhnya ngerasain rasa sedih itu. Ternyata, ketika nggak Dea sangkal, sedih itu malah kerasa lebih nyaman. Waktu Dea nangis aja tanpa ditahan, tenggorokan Dea lebih nggak sakit. Capek. Tapi Dea malah baik-baik aja.

Udahnya Dea ngerasa lebih enak. Meskipun masalahnya masih ada, nerima keberadaan si masalah lebih dari cukup untuk nganggep dia hampir sepenuhnya terselesaikan.

Sekarang Dea tau cara nolong sunset. Just let it setted down completely. Dia sunset, jadi nggak semestinya dipaksa jadi sunrise.

Lagian Dea percaya.
Matahari terbit sempurna setelah dia tenggelem dengan sempurna juga.

Let's preapare to rise and shine brighter ^_^ v

2 comments:

-La Vienz- mengatakan...

haloo.. salam kenal. saya baru 'nemu' blog kamu,, dan sukaaa sama isinya! salam kenal yaa.. kapan2 mampir.. =)

semangaat!!

Michael Risdianto. mengatakan...

kini aku hidup di antara ikan... :P