Kesempatan Kedua

Dea belajar, kesempatan kedua nggak selalu kita dapet dari sosok yang sama.


Beberapa bulan yang lalu, karena nggak ngerti dan teledor, Ikan Paus dan Dea bikin sayap seekor kupu-kupu cacat seumur idup. Dia yang kami pikir kami "selamatkan" jatoh pas keluar dari kepompong. Karena posisinya nggak ngegantung, sayapnya nggak bisa ngembang. Buat Dea itu penyesalan besar. Cerita panjangnya ada di sini.

Jagaraga adalah "kesempatan kedua" yang nggak pernah kami duga. Sejak masih telor, dia kebawa di daun-daun dan tumbuh di dalem rumah kami. Kami baru sadar setelah dia jadi ulet kecil yang kebingungan dan akhirnya kami pelihara.

Meskipun udah dikasih ranting, nggak tau kenapa ulet kecil ini milih ngepompong di dinding terarium. Begitu keluar dari kepompongnya, karena nggak ada pegangan dan gantungan, dia jatoh, persis kayak Si Adaptasi.

Dea yang lagi nge-shoot prosesnya kaget banget. Buru-buru Dea manggil Ikan Paus. Ikan Paus yang masih tidur buru-buru lompat bangun. Kami nggak mau bikin kesalahan yang sama. 

"Udah lama jatohnya?" tanya Ikan Paus.

"Enggak. Begitu jatoh, aku kan langsung bangunin kamu," kata Dea.

Ikan Paus dan Dea meriksa sayap si kupu. Ikan Paus nyoba ngegantung si kupu di jarinya dan ternyata sayapnya masih cukup basah sehingga bisa ngembang. Setelah cukup aman, kupu-kupu ini kami gantung di terompet tradisional supaya dia bisa ngeringin sayapnya dengan lebih leluasa.

Pagi itu kami nggak tau upaya kami bakal berhasil apa enggak, kami cuma berusaha ngelakuin yang terbaik. Ternyata sayap Jagaraga berhasil ngembang sempurna dan kuat banget. Sifat Jagaraga pun pemberani seperti almarhum Adaptasi. Begitu sayapnya udah kuat, dia langsung terbang ke jendela. Pas dianter keluar jendela, tanpa pemanasan Jagaraga langsung lepas landas. Buat Ikan Paus dan Dea itu kebahagiaan dan kelegaan luar biasa.

Dea belajar, kesempatan kedua nggak selalu kita dapet dari sosok yang sama.

Kesempatan kedua bukan ada untuk ngubah yang udah terjadi, tapi ngubah cara kita ngeliat.

Bukan supaya kita dimaafin sama sosok yang pernah kita bikin celaka, tapi supaya kita dimaafin sama diri kita sendiri :)



Musik di video slide ke-2 judulnya "Taking Flight" ada di aplikasi edit videonya.


Komentar