Jembatan

Pada suatu hari, Dea dan sahabat sureal Dea nempuh jalan gelap bersama-sama. Kekhawatiran menghantu waktu Dea nggak bisa liat jalan yang Dea tapakin. Sahabat Dea, yang udah ngelewatin semua proses yang perlu dia lewatin, ngegenggam tangan Dea erat-erat. “Aku takut. Karena nggak bisa ngeliat apa-apa, aku jadi kepikiran macem-macem,” kata Dea.
“Kamu cuma perlu berjalan lurus, kok,” kata sahabat sureal Dea.
 
Angin bertiup. Seperti mau nyampein sesuatu, tapi Dea nggak ngerti bahasanya. Tangan Dea masih digenggam sama si sahabat sureal.

Dea baru sadar kalau belakangan ini dia jadi lebih tangguh dan yakin dibanding Dea. Padahal sebelumnya kayaknya sebaliknya. Dulu Dea pikir Dea cuma bertugas nemenin dia nempuh perjalanan nelusurin diri, mastiin dia selamat sampai tujuan, abis itu udah.

Ternyata rumah dia bukan ujungnya. Masih ada jembatan yang harus kami seberangin bersama. Kegulitaan bikin perjalanannya kerasa panjang.

“Kamu masih takut?” tanya sahabat sureal Dea tiba-tiba.
“Masih,” jawab Dea apa adanya. Dea yakin kepekaannya bisa ngerasain kekhawatiran Dea.
“Coba liat ke belakang,” kata sahabat sureal Dea.

Dea nengok ke belakang. Seperti lightbox yang baru dinyalain menjelang malem, lampu-lampu kecil berkedip-kedip nerangin jembatan yang udah Dea tapakin. Ketika nyalanya udah stabil, Dea ngeliat potongan-potongan peristiwa yang tersusun seperti kolase, segala hal yang udah Dea alamin, yang ngejaga pijakan dan keselamatan Dea sampai hari itu. Waktu Dea noleh ke sebelah Dea, separoh wajah sahabat sureal Dea terang terpapar cahaya, tapi separoh lagi enggak, sebab jalan di depan kami tetep gelap.
 
“Kita cuma perlu berjalan lurus,” kata sahabat sureal Dea lagi.
Sekali lagi Dea nengok ke belakang, ngeliat satu-satu peristiwa yang udah kami lewatin, ngasih diri Dea sendiri waktu untuk ngucap syukur dan mencerna. Cuma perlu berjalan lurus, Dea. Lurus.
Sahabat sureal Dea ngangguk kecil, ngajak Dea ngelanjutin perjalanan. "Kita, kok, Dea, kamu sama aku."

Sambil jalan Dea mikir.
Secara natural manusia takut sama segala jenis kegelapan.
Tapi iman, kesadaran, dan nalar mereka adalah pemantik lentera.


Prateek-Katyal/Unsplash

Komentar