Prasangka

“Ih, sayang banget, ya, cewek begitu cantik mainnya sama oom-oom,”
“Siapa tau bapaknya.”
“Naif banget, sih, lo?”
Dea cuma nyengir. Males berdebat.


Dea inget bertaun-taun yang lalu ada temen Dea yang misuh-misuh karena dituduh main sama oom-oom. Ceritanya dia baru pulang fashion show. Karena acaranya malem, bapaknya ngejemput. Pulang dari sana mereka makan keluar.



Pas temen Dea bayar ke kasir, ibu-ibu kasirnya langsung nyinyir. Dea lupa ibu kasir itu ngomong apa, yang pasti temen Dea tersinggung dengernya. Ngeliat dandanan temen Dea yang hip hip hura, jam kemunculan mereka yang ngelewatin jam tutup toko, kemanjaan, dan jarak umur antara temen Dea dan bapaknya yang jauh, agak nggak heran kalau si ibu kasir mikir ke sana.

Tapi pada kenyataannya itu semua cuma drama yang diciptain si ibu kasir di kepalanya. Temen Dea ini anak baik-baik yang dijaga banget sama orangtuanya dan udah delapan taun lebih jalan sama pacarnya. Apapun stereotipe yang berlaku umum, toh nggak mutlak juga. Prasangka itu tampaknya nggak ada untungnya buat si ibu kasir, apa lagi buat temen Dea. Kalo buat Dea sendiri itu jadi peringatan untuk nggak gampang-gampang naro prasangka sama pemandangan apapun di depan kita. Jujur aja yang kita liat nggak pernah netral dan bebas persepsi. Tapi karena quote of that day adalah:

Tak ada judging yang tak retak”

kesadaran bisa ngerem kita dari penilaian yang keterlaluan, apa lagi kalo hal-hal  itu nggak bersinggungan langsung dan ngancem idup kita. Gampang-gampang berprasangka jelek sama orang sebenernya nggak enak, lho.  

Dea ikut meratiin mbak cantik yang dituduh main sama oom-oom tadi. Dia asik dansa-dansi dengan lincahnya. Tiba-tiba nggak sengaja dia nabrak oma-oma yang lagi berdiri di pinggir arena dansa. Dengan sopan dia minta maaf dan mastiin si oma baik-baik aja. Dea senyum. Whatever, she was a nice person.

Sementara si mbak terus dansa, Dea motret dia:


karena dia tersamar secara misterius di balik botol air mineral itu, ada ruang yang luas sekali untuk menaruh “prasangka”.

Baik ato buruknya itu pilihan kamu ;)

Sundea

2 comments:

Nia Janiar mengatakan...

Itu temennya, selain berprasangka, judgmental juga ya. Heheh. #jadingomonginorang #prasangkajuga

:D

Sundea mengatakan...

Wah dobel dong ... hehehe ...