Allan dan Rizki Memang Terlalu!

DSC_3706 bw_800x535 Kedua pemuda ini, Rizki Ramadan dan Allan, memang terlalu! Kemesraan mereka menghasilkan malu yang bukan sekedar perasaan. Tak hanya itu, malu yang mereka umbar-umbar itu pun berkaitan dengan gaji pertama.

Apa yang mereka perbuat sebetulnya? Daripada tersesat dalam ketidakmengertian, lebih baik kita simak interview ini bersama-sama tanpa malu-malu ...





Jadi katanya kalian berdua pe-MALU, ya?
Rizki: iya, hmm, lebih tepatnya kami itu disebut pengumbar MALU

Wow. Coba diceritakan lebih lengkav kepada pemisa …
Rizki: MALU adalah media yang berusaha mewadahi minat dan bakat pehobi fotografi yang masih muda. Hingga kini MALU udah terbit empat edisi dalam format PDF dan sekarang kayaknya sih fokus untuk jadi webzine aja. kayak Salamatahari.

Kenapa namanya MALU?
Rizki: nama MALU itu diambil dari nickname gua sama Allan di dunia maya. Gua kan pake nama “terlalurisky”, sedangkan Allan pake nama “Allanmemangallau”. Kalau disingkat jadinya “memangterlalu”, deh. Tapi sebenernya kalau dipikir-pikir lagi, “memangterlalu” itu banyak filosofinya. Kalimat “memangterlalu” adalah sebuah ungkapan belum selesai, abstrak, merujuk ke sesuatu yang memiliki kadar berlebih tapi sulit didefinisikan. Bisa jadi “memang terlalu keren”, “memang terlalu hebat”, pokoknya harus diisi sama sesuatu yang positif, hahaha. Nah, kalau disingkat - MALU - bisa juga difilosofikan sebagai sebuah perasaan yang memang pasti ada saat kita berkarya. Di sini kami menyediakan wadah untuk kalian mengumbar MALU itu, haha. Rada ngasal, bebaslah pokoknya mau diterjemahin gimana.

Cerita, dong, gimana mulai kebentuknya …
Allan: Hmmm kasi tau gak yaaaa, hehe.. jadi gini pren, pada jaman dahulu kala, saat Romawi masih minum jamu, kita terinspirasi oleh salah satu karya temen kita juga, MANDOR, bikinan anak IKJ. Kebetulan founder MANDOR itu kita kenal semua. Lamban laut, eh salah, lambat laun kita melihat sisi positifnya dari mereka, mereka berani mengekspresikan sesuatu, apapun itu bentuk dan karyanya, mulai dari fotografi sampai corat-coret penuh arti ala anak muda. Dari situ kita melhat secercah harapan dan peluang, dan terjadilah perbincangan yang sengit antara memang dan terlalu. Kita berdua mulai menuangkan ide-ide yang seakan-akan tak bisa kita gapai padahal bisa… hahaha... Fenomena merebaknya penggunaan DSLR di kalangan anak muda pun mendadak menyebar bagai tak ada obat jamur. Trus jadilah kita bikin MALU edisi #0, yaitu edisi dimana isinya cuma foto kita berdua aja. Kita bukan haus akan eksistensi, namun niatan kita semata dua mata pengen membuat anak muda Indos-Nesos lebih berani untuk menampilkan karya-karya mereka. Kita berpikir, tentunya anak muda ini pengen liat contoh juga. Ternyata eh ternyata respon dari masyarakat muda pecinta fotografi lewat dunia maya lumayan juga. Waktu itu kita inget targetin bakal ada 100 hit download dalam satu minggu, dan nyatanya kami bisa melampaui target hit download 153 pada hari ke-3 sejak peluncuran perdana! Beuh rasanya tuh kayak bungee jumping dari bunderan HI deh.

Rizki: Huehe. Bungee jumping dari bunderan HI. Ya udah gua salto dari kotakan JK (lanjutan dari HI).

Abis itu disuruh nyanyi “Barcelona” ala Fariz LM (ranjutan JK). Halah! Kenapa jadi gagaringan gini? Lanjut …
Rizki: Nah, di dua edisi pertama kita sempet cetak dan sebarkan dalam bentuk fotokopian. Tapi karena faktor uang kurang, jadi aja setelah itu kita terbit dalam format pdf aja. Oia, sekarang MALU itu udah nggak sepenuhnya berdua lagi, ada dua orang kawan yang kerap berkontribusi, terutama di edisi #3. Meraka adalah Said Panji dan Disky.

Hai Said Panji dan Disky, salam kenal … *dadah-dadah dengan sok akrab*. Ok. Sebenerapa komit sih kalian berdua sama MALU dan fotografi?
Allan: Komit itu penting, walaupun cuma di dalam hati tanpa aksi. Kadang gue juga menyadari kesibukan masing-masing, yang saking sibuknya kadang sampe lupa kalo gue dan Rizki punya kewajiban untuk bikin MALU next edition misalnya. Yaa banyak faktorlah, keterbatasan sumber daya dan waktu jadi faktor utama. Tapi coba tolong kalian cariin dokter bedah, belah dada gue, liat baik-baik di jantung gue, ada tato MALU disana!!

Rizki: Huahaha. Sini gua belah rambut lu pake tongkat nabi Musa. Hmm..  Sebenernya passion gua sama fotografi itu naik-turun, tapi selalu ada. Itu pun selalu berubah arahnya. Sampai sekarang gua masih berproses dan akan terus begitu. Seenggaknya gua udah memantapkan hati untuk terus bergiat di fotografi. Apa pun bentuknya. Nah, MALU bagi gua media untuk mengekspresikan passion gua terhadap fotografi itu. Sebisa mungkin gua bakal mempertahankan dan mengembangkan MALU, walau pun gua nanti punya rutinitas/pekerjaan. Gua punya cukup banyak mimpi di MALU ini. Gua pengen ini, gua pengen itu. Tapi sialnya, gua orangnya sangat moody. Moody Moodpecker. Jadi aja MALUnya suka nggak keurus. Kalah sama mood. Haha. Semoga ini bisa teratasi. Dan satu hal yang selalu kami jaga adalah, ngerjain MALU nggak boleh terpaksa. Harus tulus. Kalau emang lagi nggak mood ya udah lah. Hahaha. Alasan. Ayam Goreng Alasan.

Yah … ayo, dong, sayang kan kalo ndet-ndetan jalannya. Apalagi kalian udah bikin event seru-seruan seperti Gaji Pertama Award. Coba, deh, ceritain tentang Gaji Pertama Award ini …
Rizki: Gaji Pertama Award ini adalah kompetisi fotografi yang berhadiah kecil. Haha. Sebenernya ini adalah kelanjutan dari kompetisi fotografi yang kita adakan taun lalu, di bulan Agustus juga. Bedanya, Gaji Pertama Award itu diadakan sebagai acara  syukuran  kelulusan gua dan Allan dan akhirnya kita dapet kerja di waktu yang nggak jauh berbeda. Jadi tar gaji pertamanya disisihkan sedikit untuk hadiah lomba itu.
Cikal bakal nama gajih pertama award itu adalah nazar gua, "kalau gua dapet kerja sebelum bulan Agustus, gua mau sisihin gaji pertama gua untuk lomba MALU". Tapi sampai sekarang gua belum kunjung dapet kerjaan tetap. Malah Si Alan yang dapet kerja pas banget tanggal 1 Agustus mulainya. Tapi karena udah nanggung punya ide, rada sayang kalau dibuang begitu aja, jadi deh tetep dilaksanakan..

Terus kalo orang pengen ikutan Gaji Pertama Award ini gimana caranya?
Rizki: Cara ikutannya super gampang, segampang membalik telapak kaki (gampang nggak tuh?). Pokoknya Tinggal kirim aja foto dan tulisan kalian ke email kami. Nanti penjuriannya dilakukan sama kami dan beberapa teman yang kami anggap berkompeten, hehe ... Di Gajih Pertama Award ini nanti ada dua kategori lomba. Lomba foto dan lomba apresiasi foto. Lomba foto itu nanti temanya adalah “Perjalanan”. Nah kalau di lomba apresiasi foto, peserta diminta menuliskan apresiasi (komentar) terhadap karya fotografi. Kita bakal ngasih beberapa pilihan foto untuk diapresiasi…

teaser

Kalian berdua tampak kompak dan saling menyayangi, ya …
Rizki:kekompakan kita itu berawal dari citarasa humor yang sama, haha. Hal yang gua anggep lucu pasti dianggap lucu juga sama Allan, dan kita udah saling bisa nebak humor apa yang akan dikeluarkan. Bener nggak Lan? haha.

Allan: Bener Ki...  intinya kompak itu karena sering ketemu dan melakukan becandaan-becandaan basi, dan yang pastinya ... Kami masih normal kok, trust me =p

Okeh. Kalo gitu, gimana Allan di mata Rizki dan Rizki di mata Allan?
Rizki: Allan itu adalah anak yang memang terlalu. Santai tapi serius. Apa yang dicita-citakan selalu diusahakan dengan baik dan selalu tercapai, haha. Keren lu, Lan. Selain itu, Allan adalah anak yang memiliki kadar keisengan yang cukup tinggi. Dia nggak betah gitu kalau nggak ngagetin atau ngerjain orang, terutama orang yang lagi solat. Pernah dia niat ngumpet di dalam lemari terus pas ada orang yang solat di depan lemari itu dia keluar dan ngagetin. haha. Goblek.

Allan: Wah kalo Rizki di mata gue, ntar gue gak bisa ngeliat apa-apa dong? #becandaanbasi. Hahaaa… menurut gue pribadi sih dia orangnya ******, trus juga *****, apalagi kalo ****, wah dia paling ***** deh… Pokoknya positif semua..hahaha ntar orangnya geer kalo diomongin tentang kebaikannya disini :p. Dua hal yang gw banyak belajar dari si Rizki itu well organized (walaupun sering skip), trus satu lagi dia orangnya telaten. Jangan geer lu, Ki..

Hahahaha. Nah. Salamatahari minggu ini kan temanya “It Takes Two To Tango”. Dalam perjalanan kalian ngerjain MALU, apa peristiwa yang paling pas sama istilah "It Takes Two to Tango" ini?
Rizki: Hmm. Saat kita bikin tulisan untuk materi promosi atau kata pengantar majalah, haha. Ini konyol banget. Jadi kita selalu ngusahain untuk nulis bareng. Pertama salah satu dari kita memulai nulis. Trus ganti-gantian nulis saling menambahkan. Pokoknya, kita komit untuk tidak boleh serius, harus ada becandaannya. Jadi pas nulis itu suka sambil ngakak-ngakak. haha.  Makanya kalau baca tulisan MALU untuk materi promosi atau apa lah itu suka rada berantakan susunan kalimatnya. Dan sampe sekarang gua suka ngerasa kalau karakter  MALU kurang terasa kalau cuma dikerjain salah seorang aja.  Kalau elu apa, Lan?

Allan: Kalo menurut gue saat “it takes two to tango” itu kalo pas kita lagi ngerancang konsep untuk bikin MALU, misalkan kita punya waktu 3 jam bikin konsep, yang seriusnya cuma 15 menit, trus 2 jam 45 menit itu kita pake buat becanda-becanda doang, tapi karena becandaan itu malah konsepnya jadi beres :p

Hahahaha … absurd. Apa harapan kalian sama MALU dan lomba Gaji Pertama Award yang akan segera kaming sun ini?          
Allan : Harapan kita sih sederhana aja, pengen supaya masyarakat muda semakin aktif dalam menuangkan aspirasi dan uneg-uneg tentang fotografi khususnya. Sekali lagi kita gak haus akan eksistensi, tapi kita pengen temen-temen muda semua bisa eksis, eksis di dunia kalian, yaitu fotografi :D #sokbijak

Rizki : Pertama-tama, gua harap lomba ini nggak ada yang ngganggep becandaan doang, haha. soalnya taun kemaren ada tuh yang ngira ini cuma lomba iseng-isengan.

Nah, catet, tuh, pemirsa, jadi jangan ragu-ragu untuk ikutan ...
Rizki: Ke dua, gua berharap banyak yang tertantang untuk ikut lombanya walau hadiahnya nggak seberapa dan kalau menang pun prestasi ini nggak cukup keren untuk dicantumin di CV. Semoga dengan kecilnya hadiah justru membuat kawan-kawan tidak menjadikan hadiah sebagai goal utamanya, huhuy.
Ke tiga, semoga gaji pertama yang akan kita dapat ini adalah bukan sekaligus gaji terakhir, haha..

Gyahahahaha … amin. Kalo disuruh mromosiin Gaji Pertama Award dalam sepuluh kata, Rizki 5 kata, Allan lima kata?
Rizki: Segera lah Cari Teman Suit!
Allan: Gaji pertama award Cikipap yooo!

Terakhir. Apa pendapat kalian tentang zine-zine-an online Salamatahari?
Salamatahari itu ya kayak matahari, nggak pilih kasih, semua orang bisa kebagian sinarnya. Yang gua suka dari Salamatahari adalah Salamatahari selalu mengangkat keistimewaan dari hal-hal yang secara umum dianggap biasa dan dari hal-hal yang publik belum tau. Gua sangat salut sama Salamatahari karena bisa rutin terbit tiap Minggu. Padahal tuannya cuma seorang. Semangatmu untuk menulis dan berbagi sungguh tiada tara kerennya, De. Tara Sudiro pun kalah. Haha. Semoga MALU bisa ikut-ikutan jadi kayak gitu.

Aduh, jadi terharu. TARAmakasih, Teman-teman. Semoga MALU dan Gaji Pertama Award-nya sukses dan bener-bener jadi wadah berkreasi yang sehat. Ayo, semangat semangat!

“Memang” tersesat di belantara makna tanpa “Terlalu”, dan “Terlalu” pun demikian. Ketika bersama, mereka seperti dua tutup di ujung wadah yang menjaga buah-buah kreativitas di bidang fotografi. Then, it takes two to tango.

Dan kamu, dapat menjadi isi wadah itu. Mau mencoba ? Jangan malu-malu, jadilah yang memang terlalu … ;)

Kunjungi sekarang juga http://memangterlalu.blogspot.com/

Sundea

0 comments: