Hati-hati di Jalan, Putri Fitria, Jangan Lupa Memakai Jaket

cropped Putri Fitria adalah gadis Aceh yang besar di Medan dan gemar bertualang. Meski masih tercatat sebagai mahasiswi Antropologi Universitas Gadjah Mada, ia sudah menjadi jurnalis lepas dan peneliti yang berperjalanan ke mana-mana. Ia ingin memanfaatkan gairahnya dalam antropologi dan jurnalisme untuk menginformasikan, mendidik, dan membuat perbedaan positif kepada dunia.

Berikut adalah obrolan seru-seruan Sundea dengan gadis kelahiran 2 Juni 1987 ini.



Put, katanya lo suka jalan-jalan, ya?
Suka banget … kalo bisa selama-lamanya jalan-jalan terus. Dengan jalan-jalan kita bisa ketemu orang-orang baru, lihat hal-hal baru. Tiap perjalanan itu kayak satu episode film yang pemain dan tempatnya ganti-ganti. Seru, deh …


Selama ini udah ke mana aja?
Waaaaaahh... banyak, tapi masih kurang! Hehe. Kalo di Indonesia baru menjelajah Sumatera, Jawa, Bali, Lombok. Pengen, deh, ke daerah Indonesia Timur. Semoga dalam waktu dekat.. (amieeenn). Nah kalo luar Indonesia, udah pernah ke Jerman, Perancis, Belanda, dan Swiss. Cita-cita gue sih pengen sekolah lagi di Jerman. Doain, ya …

Amiiiin. Dari semua tempat yang pernah lo kunjungin, mana tempat favorit lo?
Nah, pertanyaan gini ngebingungin nih. Banyak tempat yang gue suka soalnya. Tapi mungkin bisa dibilang gue paling suka pantaaaaaiii.... Gue suka berenang sama ikan-ikan, kura-kura, dan itu bisa gue lakuin di pulau Gili! Deket pulau Lombok. Indah banget!

Secara umum, kenapa lo suka pantai?
Karena gue suka dipeluk. Nah berenang di pantai tu rasanya kayak dipeluk erat sama laut, tapi ajaibnya gue masih bisa bergerak bebas. Asik, ya? Terus kombinasi dipeluk, bebas, dan ditemenin warna-warni ikan itu luar biasa sensasinya.. coba deh! =)

Wooow … iya, ah, kapan-kapan gue coba. Nah, pantai kan anget, tuh. Kalau tempat paling dingin yang pernah lo kunjungin di mana?
Swiss! Tepatnya di desa Freudwill. Percaya gak percaya, waktu gue di sana tu uda mau masuk summer, tapi suhunya masih 10 derajat celcius!

Lembang musim dingin kaga ade ape-apenye dibanding Swiss menjelang musim panas. Buset dah. Terus di sana lo pake jaket yang kayak apa?
Di sana gue pake dua jenis jaket yang sama-sama warna item. Jaket panjang sampe paha kayak di film-film itu loh.. =p Trus satu lagi, gue gak tau namanya apa, semacam bolero gitu. Anget banget deh, dan praktis, tinggal disampirin ke bahu dan nyelimutin seluruh badan (lihat foto Putri di awal artikel ini-red). Oh ya, selain jaket gue juga make kaos lengan panjang dan sarung tangan. Udah pake berlapis-lapis gitu aja masih menggigil...

Kalo menurut lo sendiri, jaket itu apa, Put?
Jaket itu benda ajaib yang bisa bikin kita ngerasa dipeluk dan hangat.. =)

Menurut lo bahan yang asoy buat dijadiin jaket yang kayak gimana?
Bahan yang lembut, hangat, yang bisa meluk erat…

Kalo secara metaforik, kapan masa paling “dingin” di idup lo dan “jaket” kayak apa yang lo pake pada masa itu?
Waktu kucing gue yang namanya Hageru ilang. Gue sayang banget sama dia, ngerawat dia sejak dari lahir sampe umurnya ampir 3 tahun. Dia temen gue sehari-hari. Ilangnya waktu dia gue titipin sama temen, gue pulang ke Medan waktu itu. Rasanya sakit banget. Jantung gue dingin banget, sampe menggigil, gemeteran satu badan. Seumur hidup baru kali itu gue ngerasain kayak gitu. Gak ada jaket yang bisa ngehangatin gue. Gue sakit, demam berhari-hari, gak bisa ngapa-ngapain. Gue balik ke Yogya dan nyariin dia kayak orang gila. Semua petshop gue datengin, nempel poster di mana-mana, sampe ke Solo, dan akhirnya gue pasrah. Gue gak nyari jaket, gue malah nyiksa diri sama kerjaan. Tapi tetep aja berada di kamar yang harusnya ada Hageru bikin gue suka tiba-tiba mewek kalo inget dia. Sampe akhirnya temen gue ngasi gue anak kucing dari bapak kucing yang sama dengan bapaknya Hageru. jadi dalam banyak hal si anak kucing sama dengan Hageru. Gue kasi nama dia Haruno Soujiro =) Gue sayang Jiro banget ...

putri2
Putri dan Hageru

Semoga Jiro bisa jaket yang anget, Put. Nah. Ini pertanyaan terakhir. Kalo menurut lo, Salamatahari itu lebih mirip jaket, kipas angin, ato anginnya …?
Hhhmmm.. jaket tentunya! Karena salamatahari slalu ngasi kehangatan saat kita resah ngeliat fenomena-fenomena yang terjadi di luar sana..

Sip. Terimakasih, lho. Selamat jalan-jalan lagi ke tempat-tempat yang seru. Ajak-ajak,ya … =D

Ke mana lagi Putri akan bertualang setelah beberapa pekan lalu melakukan penelitian ke Jerman? Kita tidak tahu. Mungkin Putri sendiri pun masih menanti kejutan apa yang akan dihadiahkan hidup kepadanya.

Putri, ke manapun kamu pergi, jangan lupa membawa jaket. Harfiah maupun metaforik =)

Sundea 

4 comments:

terlalurisky mengatakan...

Ayo put, semoga bisa saling bertukar jaket (halah) di Kamboja, November nanti. huhuy,

Sundea mengatakan...

Kalian berdua harus bawa oleh2 buat gue ... nguk ...=D

putri fitria mengatakan...

@risky : huaaa.. pede gak ya apply ke kamboja.. =p

@sundea : next project de : bali-lombok-sumbawa-flores.. yippieee.. ^^

Sundea mengatakan...

Wooow ... kata guru SMP gue yg org Flores, Flores lautnya bagus banget =D