Kisah Sepatu Doc Mart Tante Dewi


“Tau, nggak, sepatu ini harganya berapa?” tanya Tante Dewi, tantenya Dea, sambil nunjukin sepatu Doc Mart-nya yang keren sekali. 

Para keponakan nggak tau.

“Dua ratus lima puluh ribu! Ini barang lama Dicks, makanya didiskon,” saut Tante Dewi sumringah.




Beberapa waktu yang lalu, pas ke Dicks, nggak sengaja Tante Dewi ngeliat si sepatu ketumpuk-tumpuk nggak karuan di antara barang-barang berdebu. Begitu liat, Tante Dewi langsung jatuh cinta. Dan pas tau harganya cuma dua ratus lima puluh ribu, tanpa banyak mikir Tante Dewi langsung ngebeli si sepatu. “Tadinya kulitnya udah hampir mati. Di rumah aku kasih lotion. Kulitnya idup lagi meskipun warnanya jadi lebih tua,” cerita Tante Dewi.

Dea senyum dengernya. “Kulitnya udah hampir mati” dan “kulitnya idup lagi” adalah dua pernyataan yang menarik buat Dea. Dea bisa ngebayangin gimana selama sekian waktu si sepatu teronggok di Dicks. Hampir mati keyakinan dirinya. Ngerasa nggak berharga. Nggak ada yang beli. Sampe akhirnya dateng Tante Dewi yang tau persis harga si sepatu dan bisa bikin si sepatu “idup lagi”. “Sepatu ini masih feminin, nggak sepatu bola amat, tapi bisa diajak susah,” kata Tante Dewi ceria. Dan di kaki Tante Dea yang cantik itu, si sepatu emang jadi keliatan bagus banget. Cocok sama kepribadian Tante Dewi yang modis tapi praktis.

Dea percaya setiap makhluk pada dasarnya berharga. Mereka cuma perlu ketemu pasangan tepat yang bisa ngasih mereka arti, dan sebaliknya. Di luar sana, mungkin ada banyak sepatu, sendal, baju, anting, mainan … atau mungkin manusia, yang ngerasa nggak berharga karena sebetulnya nggak ketemu pasangan yang pas. Di dalem hati, Dea berdoa buat mereka semua. “Semoga nasib mereka sebaik sepatu doc mart Tante Dewi …”

Mungkin waktu ngebawa pulang si sepatu, Tante Dewi nyanyiin lagu “When I’m 64”-nya The Beatles dengan penuh kasih sayang,

“I could be handy, mending a fuse when your light has gone …”

Sundea

Buat Tante Dewi yang manis, baik, dan jago masak kepiting.

2 comments:

BeluBelloBelle mengatakan...

Sepatu yang menarik (^_*) - wohooo sepatu yang beruntung ketemu sama tante Dewi ini.
Huwaaa jadi inget statment "Segala sesuatu itu pasti ada pemiliknya, disaat yang tepat ketika harus ketemu ya ketemu aja"

Lumayan suka juga sama barisan kalimat ini:
"Dea percaya setiap makhluk pada dasarnya berharga. Mereka cuma perlu ketemu pasangan tepat yang bisa ngasih mereka arti, dan sebaliknya."

PERCAYA eh SETUJU ma Dea ^^

Sundea mengatakan...

Iya, Si Sepatu emang beruntung. Tante Dewi sayang banget sama dia ...

Makasih, ya, Belle ... =)